5 Lagu Pop Indonesia Pilihan Eka Annash “The Brandals”

1223

Vokalis dan motor dari The Brandals a.k.a. BRNDLS yang bernama lengkap Eka Rahyadi Annash ini adalah sosok pionir di skena musik independen Jakarta circa awal 2000an. Pernah menjajal punk/ska dengan menjadi satu dari dua vokalis di band Waiting Room yang telah menghasilkan 2 album. Kemudian mendirikan the Motives yang kemudian bertransformasi menjadi The Brandals dan mengacak-acak kehidupan banyak anak muda subkulturpada saat itu dengan lirik-liriknya yang provokatif. Bersama Brandals alias BRNDLS, Eka telah menghasilkan 3 album yaitu The Brandals (2003), Audio Imperialist (2005), Brandalisme (2007). Kini Eka menjabat sebagai creative director di sebuah agensi digital, dan tengah menjalankan proyek musik terbarunya menjadi basis band Zigi Zaga. Simak obrolan Eka dengan Pop Hari Ini tentang lagu pop Indonesia pilihannya:

 

Keraguan – Trie Utami (1988)

Sepotong nostalgia 80an sempurna dari Trie Utami di masa puncaknya.

Dari komposisi, melodi, lirik semuanya seperti tercipta untuk melengkapi satu sama lain dan menjadi salah satu lagu terbaik. Ngga cuma dari dekade 80an, tapi dari sejarah musik pop Indonesia. Timeless!

 

Kepastian – January Christy (1986)

Lagu ini begitu sakral, saya ngga bisa dengerinnya di sembarang waktu. Bernarasi tentang keinginan untuk bersama seseorang tapi tidak mungkin terjadi. Dari detik awal udah langsung membawa ke spiritual state yang mengingatkan gue tentang orang-orang kesayangan yang sudah tidak ada.

Tapi mendengarkan lagu ini entah kenapa seperti bisa mendekatkan kembali kepada mereka. Walaupun cuma sesaat.

 

Dan Senyumlah – Sinikini (1997)

Walaupun obscure dan banyak dituduh plagiat dari lagu “It Ain’t Over Till It’s Over” (Lenny Kravitz), tapi track ini jadi salah satu yang mendefinisi musik Indonesia dekade 90an.

 

Selangah Ke Seberang – Fariz RM (1979)

https://www.youtube.com/watch?v=1iJQ2ZCLWBE

Buat saya, belum ada musisi kontemporer lokal yang bisa menyamai kejeniusan Fariz RM dalam membuat komposisi, aransemen dan menulis lagu. Modus operandinya yang selalu mendorong dinding eksperimentasi akan selalu jadi panutan saya dalam bermusik.

 

Belum Ada Judul – Iwan Fals (1992)

Sepanjang dekade 80an dan awal 90an adalah milik Iwan Fals. Lansekap musik Indonesia secara tidak langsung dibentuk oleh opini publik masyrakat yang diwakili suaranya oleh lagu-lagu beliau. Dengerin lirik dan lagunya kayak dibawa langsung ke tengah hidup warga kota urban. Yang pastinya saya banyak curi formulanya untuk materi lirik The Brandals.

____

____