Aksi Kebaikan Pusakata untuk Sekolah di Maluku

May 14, 2024

Is Pusakata bekerja sama dengan Dompet Dhuafa menggalang dana untuk merenovasi gedung sekolah yang terletak di Dusun Taman Sejarah, Desa Waisala, Kec. Huamual Belakang, Kabupaten Seram Bagian Barat, Maluku.

Penggalangan dana Sisir Kota Pesisir: Bangun Sekolah Anak Pesisir Maluku ini berlangsung selama beberapa bulan sampai perbaikan gedung sekolah rampung. Saat kami terakhir mengakses website Dhompet Dhuafa, tampak masih jauh dari target karena baru terkumpul sebesar Rp 41.544.250.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Mohammad Istiqamah Djamad (@pusakata)

Sisir Kota Pesisir merupakan gerakan sosial yang diinisiasi oleh Is. Selain mengajak orang-orang untuk berdonasi di setiap pertunjukannya, ia juga sempat melakukan lelang kaus seharga Rp 1 juta.

“Siapapun yang datang (ke mini concert) dapat memberikan donasi sesuai kemampuan, untuk perbaikan sekolah. Sisir Kota Pesisir ini akan ada sampai saya mati. Kalau sekolahnya sudah bagus, kita pindah ke sekolah lain yang membutuhkan,” kata musisi bernama lengkap Mohammad Istiqamah Djamad ini dalam siaran pers.

Pusakata saat mengunjungi Dusun Taman Sejarah, Desa Waisala / Dok. DDTV

 

Dalam kegiatan Sisir Kota Pesisir Februari lalu, Dompet Dhuafa turut menggandeng Public Figure sekaligus Affiliate Fundraiser Dompet Dhuafa, Nabila Ishma dan Content Creator asal Maluku bernama Ican.

Mereka turut hadir di rangkaian agenda kerelawanan bersama anak-anak setempat, di antaranya kegiatan Sehari Menjadi Guru, Audit Sampah bersama Komunitas The Mulung dan Tes Kesehatan Gratis bersama Komunitas TBM (Taman Baca Masyarakat) Vertebrae Universitas Pattimura.

Di hari yang sama, Is juga menggelar konser mini yang diikuti dengan penyerahan donasi dan sarasehan bersama warga setempat.

Dedi Fadlil selaku Manager Content Creative Dompet Dhuafa pun menyampaikan kalau pihaknya tak menaruh target tertentu untuk donasi perbaikan sekolah. Harapannya, anak-anak bisa kembali menggunakan semua fasilitas dengan selayaknya.

“Nggak ada batas, tapi kalau untuk sekolah di Waisala, Taman Sejarah minimal 150 juta rupiah,” ungkap Dedi.

 

Penulis
Pohan
Suka kamu, ngopi, motret, ngetik, dan hari semakin tua bagi jiwa yang sepi.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Band Pop Punk Bulukumba, Filthy Muck Beri Motivasi di Single Baru

Band pop punk asal Bulukumba, Sulawesi Selatan, Filthy Muck merilis single ke-2 tahun ini dalam tajuk “Dreams and Fantasies” hari Kamis (23/05). Di bulan Februari lalu, mereka merilis sebuah lagu kolaborasi bersama ENKO1995 berjudul …

Wawancara Arswandaru ALI: Tur Eropa dan Permintaan Global

“Kami berusaha untuk tidak ‘yang penting main aja di luar negeri’, tanpa mendiskreditkan venue mana pun di luar negeri,” ujar Arswandaru, basis ALI.