230

Bemby Gusti Gubah Versi Orkestra dari Lagu-lagu Sidestream

Bemby Gusti
Bemby Gusti mengaransemen lagu-lagu pop sidestream ke dalam bentuk orkestra / foto: @bembygusti

Sudah kurang lebih satu minggu lewat soundcloud, Bemby Gusti mengunggah gubahan orkestra dari lagu-lagu kegemaran kita: dari mulai Sore – Apatis Ria, ERK – Desember, Float – Pulang. Yang terbaru ini, drummer Sore ini membuat lagu “Anggur Merah”-nya Sir Dandy jadi lebih kolosal.

Lewat akun Soundcloud Music From Home,  Bembi Gusti membagikan aransemen orkestra dari lagu-lagu yang mungkin menjadi favoritnya. Apatis Ria, misalnya. Lagu dari bandnya, Sore ini disajikan ulang dalam bentuk yang sinematik. Sama halnya dengan Desember  mendengar aransemen ulang lagu Efek Rumah Kaca dalam versi orkestra, buku kuduk pun dibuat merinding.

Dalam nomor “Pulang” dari Float, ada kadar emosional yang kental di sini. Dalam catatannya, Bembi mendedikasikan lagu ini untuk alm. ayahnya tercinta yang berpulang sebulan yang lalu. Sekadar informasi, lagu “Pulang” pun awalnya ditulis vokalis Float, Hotma Roni untuk alm. ayahnya.

Baca juga:  Pro-Kontra DI Ajang Wacken Metal Battle Indonesia 2019

Lagu keempat yang diaransemennya adalah sebuah nomor klasik Sir Dandy bertajuk “Anggur Merah”, berbeda dengan tiga lagu sebelumnya yang digarap dengan mood yang laidback, “Anggur Merah” di tangan Bembi hadir dengan warna yang riang didahului intro dengan suasana kolosal yang saya sebutkan tadi.

Efek ‘iseng’ mengisi waktu selama work from home ditengarai menjadi alasan Bemby mencipta kemudian membagikan karya-karya orkestrasi ini. Meskipun ketika ditelusuri lebih dalam Bemby memiliki alasan lain yang menarik.

“Gue merasa musik-musik anak-anak itu belum ada yang cover versi orkestranya. Biasanya kan orkestra itu buat musik pop mainstream. Yaa kenapa gue coba aja sesekali tribute-lah buat karya teman-teman,” ungkapnya kepada Pop Hari Ini.

Alasan ini kemudian masuk akal mengingat selain menggebuk drum bersama Sore, Bemby Gusti juga dikenal sebagai komposer film yang sudah menangani beragam jenis film. Anda bisa melihat diskografinya di sini

Baca juga:  Musica Studio Merilis Original Soundtrack Film Bebas
Bemby Gusti
Bemby Gusti bersama Aghi Narotama dan Tony Dwi Setiaji di belakang poster film Gundala / dok. @bembygusti (instagram)

Lalu sampai kapan Bemby akan membuat karya orkestra ini, ada berapa lagu yang kira-kira akan digubahnya? Bemby sendiri belum mengetahui sampai kapan.

“Masih blom tau… Karena ini khan tergantung situasi & mood juga. Soalnya trus terang membuat aransemen orkestra khan ga mudah. Jadi ada stressnya juga lah ketika buat. Mungkin nanti akan ada rehatnya juga,” ungkapnya.

Menariknya, lewat wawancara inilah, kami mengetahui bahwa sebetulnya seorang Bemby Gusti tidak bisa baca dan menulis not. Hal ini sedikit berbeda dengan sebagian besar composer yang memang bermodal baca dan menulis not untuk tiap komposisi yang digubahnya.

“Jadi otak gw lumayan muter bgt pas buat haha. Gw hanya mengandalkan otak & feeling gw aja. Jadi semua nanti nada2 akan keluar diotak gw,” jawabnya.

Baca juga:  Pesta Suara Disko dan Diskoria Di Tokyo

“Btw, gue gak bilang cara gue yang gak bisa baca tulis not itu cara yang benar ya. Harusnya untuk orkestra itu yang benar memang harus bisa baca tulis not,” tambahnya.

Adalah kecintaan akan komposisi orkestra dan scoring film inilah yang kemudian membuat penyuka Syaiful Bahri dan komposer anime Taku Iwasaki ini memiliki segudang pengalaman dalam membuat scoring film yang mungkin anda pernah nikmati.

Bemby Gusti dengan latar belakang candi prambanan

Apa yang kemudian dilakukan Bemby Gusti adalah hal yang unik. Belum pernah mungkin saya mendengar aransemen orkestra dari lagu-lagu pop sidestream seperti yang Bemby buat. Balik lagi, orkestra biasanya dibuat untuk kebutuhan lagu klasik atau lagu-lagu pop di ranah industri musik.