cellosux – DOWN IN THE DUMPS

Aug 5, 2022

cellosux nama yang beberapa kali disebut teman saya, Rasyiqa dalam percakapan teks. Rasyiqa merupakan salah satu musisi yang juga disebut Marcello Laksono, nama asli cellosux, di sebuah unggahan Instagram yang berisi informasi mengenai album penuh perdananya ini.

Empat tahun berlalu dari awal kemunculan Cello, panggilan akrabnya, dengan single perdana “On My Mind” serta materi lain termasuk proyek kolaborasinya bareng REKAMP. di mini album It’s Not So Sunny. Akhirnya, saya memutuskan untuk menyimak DOWN IN THE DUMPS yang dirilis pertengahan Juni 2022.

Saya selalu tertarik dengan album penuh yang bisa didengarkan lama seperti album ini, berisi total empat belas lagu dan perlu waktu sekitar 50 menit untuk menikmatinya secara utuh. Beberapa kali saya putar di kamar tidur, tidak membuat waktu terasa hampa dan berjalan sebentar.

Lagu “2010 Garage Band Days” hadir sebagai pembuka. Jika 2010 yang dimaksud adalah tahun perkenalannya dengan studio pembuatan musik, GarageBand. Maka, saat itu usianya masih 13 tahun. Ia seperti menjelaskan bagaimana situasi dirinya, yang sempat dilanda banyak keraguan di lagu ini.

Kamar tidur selalu menjadi ruang persembunyian yang jujur. Banyak pertanyaan yang bergentayangan di pikiran anak manusia saat berada di sana. Cello pun mencurahkan perasaan dari kamarnya di lagu kedua “Alone Again”. Bahkan tak hanya melalui lirik lagu yang tertulis. Saat menyanyikan, “My clock keeps ticking but one day feels like two”. Ia menyelipkan langsung suara jam dinding agar percis menggambarkan wujud sebuah ruangan.

Distorsi gitar semakin jelas di lagu ketiga “Guitar Hero Type Beat” yang diakhiri dengan pernyataan lirik yang menohok pula, “Check one, check two. Life sucks. I’m Doomed”. Namun, entah apa pertimbangan Cello menyelipkan lagu singkat 20 detik setelahnya dalam judul “idk how I feel about this”.

Ternyata dua puluh detik yang berharga sebagai penghantar lagu kelimanya, “Casablanca”. Raungan gitar ditambah lagi. Saya langsung mengira The Strokes telah menggetayangi hidupnya. Namun, Cello yang selalu mengandalkan gitar listrik bernyanyi cukup santai di lagu selanjutnya “Cold Showers”.

Memasuki setengah perjalanan album. Tepatnya lagu ketujuh “Kill Your Ego”. Cello kembali bersemangat membawa aransemen musik yang ramai untuk mendukung alam pikirannya. Terjebak di pikiran sendiri itu menyebalkan. Jalan keluar yang paling adil berani mengatakannya.

 

You’re stuck in a loop bro. Go get a grip on reality. This might be a new low. Don’t let your life be a tragedy. Stop lying to yourself. Oh you know how it feels. To lose all of your friends to your trends. You’re left with nothing again. You’re running circles again,” nyanyi Cello di lagu “Kill Your Ego”.

Kamar tidur kembali meredup di lagu kedelapan, “Sometimes”. Cello membicarakan cinta di lagu tersebut. Tak tahan dengan irama yang pelan, ia melanjutkan album dengan ketukan cepat di lagu “Time”. Ibarat tengah berkendara ke puncak, melewati jalan berliku, naik dan turun. Tiba-tiba iramanya mereda lagi di lagu “Beebop”. Begitu pula untuk lagu kesebelasnya, “Waiting” yang asyik menemani kala bersantai.

Album ini ditulis Cello bagi dirinya sendiri saat ia masih remaja berada di suatu tempat. Ketika Cello merasa takut dengan apapun yang terjadi di masa mendatang. Tidak mengenal usia bagi seseorang untuk mengaku dirinya pecundang. Tidak pernah ada kata terlambat pula membenahi segalanya. Seperti pesan dari suara wanita di nomor tiga terakhir berjudul “Loser” yang menyemangati.

Sepuluh tahun berlalu dari era GarageBand. Cello yang mungkin sudah beralih ke Logic Pro menandai perkembangan bermusiknya lewat judul “2020 Logic Pro Days”. Album ditutup dengan “Down In The Dumps” yang membicarakan tentang segala kemungkinan dan ia meyakinkan diri untuk melanjutkan kariernya.

Menariknya, Hindia dengan album Menari Dengan Bayangan yang tidak memiliki genre musik yang sama dengan Cellosux ternyata menjadi alasannya untuk mulai menuliskan album penuh ini. Ia merasa kalau Baskara bisa melakukan, kenapa dirinya tidak dan terbukti lah.

Ketakutan yang dirasakan Cellosux selama remaja dibayar tunai dengan rilisnya sang album. Di usia 25 tahun sekarang, ia berhasil menumpahkan ingatan-ingatannya. Tinggal kemudian apakah album ini bisa mendapatkan banyak perhatian apa tidak. Berharap pembuktian musikalitasnya masih terus ada kelanjutan.


 

Penulis
Pohan
Suka kamu, ngopi, motret, ngetik, dan hari semakin tua bagi jiwa yang sepi.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Jadi Vokalis DeadSquad, Vicky Mono: Jalani Saja Dulu

DeadSquad mengaku Vicky sosok vokalis yang mereka cari. Selain berkualitas, ia dianggap memiliki kemampuan untuk menguasai panggung sebagai stage performer.

Dzee Rilis Video Musik “Epik”, Simak Langsung di PHI Eksklusif

Di PHI Eksklusif kali ini, saksikan lebih dulu video musik “Epik”, salah satu single dari album debut Dzee sebelum tayang di berbagai platform.