Di Balik Layar Hari Musik Nasional: “Survive di Masa Pandemi”

551

 

2. Bayu Fajri Hadyan – Bayusvara

Dok: Bayu Fajri.

Apakah loe mengalami kerugian dalam menjalani usaha saat pandemi corona datang? Oh, iya banget sih. Kerugian pastilah karena namanya kita biasa punya pemasukan, biasa stabil gitu ya. Industri kita jalan 2019 lagi makmur-makmurnya. Tiba-tiba pandemi, off semua. Izin keramaian dan segala macam hal yang berhubungan sama kerjaan kita otomatis di– postponed kan. Ditunda atau dibatalin. Otomatis kerugian pasti terjadi banget sih.Bagaimana loe bersiasat agar tetap mendapat pemasukan? Itu dia. Jadi ceritanya, sebenarnya awal pandemi datang. Kita pasti ada ekspetasi kan, aduh corona, sebulan, dua bulan, tiga bulan. Gitu kan kita mikirnya. Tapi masuk bulan kedua COVID. Gue nggak ngeliat ada titik cerah lah dari industri yang dijalani khususnya industri live event. Jadi, ketika masuk bulan kedua, April mau ke Mei tuh ya. Mau masuk bulan puasa gue mikir nih, kan nggak mungkin ya kita zero income banget. Semua kru juga sudah pada resah. Sementara saat itu gue cuma bisa nyisain gaji untuk semua yang kerja sampai bulan itu doang. Jadi masuk bulan ketiga nih kayaknya gue kalau nggak ada pergerakan bisa gugur nih. Akhirnya, kita coba waktu itu diskusi sama teman-teman semua kru yang kerja staf-staf gitu yah. Kita harus pindah nih, pindah industri dulu karena kalau kita ngarepin dari event nih belum ada titik cerah sama sekali. Jadi waktu itu ceritanya, bini gue dapat notifikasi bahwa ya salah satu sayur online yang paling besar gitu ya. Tiba-tiba mereka mem- postponed produksinya karena overload. Jadi saat itu baru COVID kan orang ternyata belanja online. Di situ gue ngeliat opportunity. Wah kayaknya bisnis kayak gini nggak bakal mati nih karena orang butuh terus kan. Akhirnya, diskusilah. Men, kayaknya kita pindah ke groceries deh delivery gimana. Wah, groceries gimana. Ya, kita cari lubangnya dulu saja. Kita nyari pasar, cari supply, produknya apa saja kita listing kita pilihin deh yang paling bagus buat diantar ke customer. Jadi kita marketing- nya online saja, apa segala macam. Syukurnya waktu itu sebagian besar staff gue siap gitu, mau. OK kita belajar deh industri kayak gini. Akhirnya, di situ kita cari ceruk bahwa permintaan yang tinggi di groceries online akhirnya kita ubah si Bayusvara itu sementara pakai nama, waktu itu ngasal saja namanya, namanya Segarsvara ya, biar masih ada sangkut pautnya karena infrastrukturnya, pake infrastruktur rental semua. Mobil-mobil pickup- nya mobil-mobil pickup rental. Yang kerja orang-orang rental. Gudangnya waktu itu pakai gudang rental. Jadi, akhirnya pakai cara itu. Alhamdulillah kita bisa berjalan tuh masuk bulan ketiga pandemi. Sampai sekarang usahanya masih berjalan? Alhamdulillah, masih. Jadi sebenarnya seperti bisnis serupa ya. Bisnis yang high demand sesaat pasti akan cepat juga turunnya kan. Segarsvara tuh gue inget banget fixed– nya tiga bulan pertama. Begitu masuk bulan ke empat tuh Agustus, September, Oktober, November landai terus penjualannya tuh. Tapi sebenarnya subsidi silang dari si rental si Bayusvaranya udah mulai jalan saat itu. Jadi ketika Segarsvaranya mulai drop, si Bayusvaranya udah mulai ada tuh event-event online. Kita sudah mulai adaptasi tuh. Sudah mulai berangkat juga lah, sudah ada kerjaan-kerjaan. Walaupun jauh banget yah dari yang sebelum pandemi, masih jauh banget. Akhirnya, ketika si Segarsvaranya landai. Akhir tahun tuh November – Desember gue sempat mikir. “Wah, nih diterusin nggak yah?” Soalnya kompetisinya makin berat yah di bidang groceries. Jadi pemain-pemain besarnya makin gila-gila promonya. Sementara kita yang konvesional banget kan dari supplier disortir, diantar ke pelanggan. Kita akan sulit bersaing secara harga. Tadinya pikir apa diterusin saja ya, tapi kalau ditutup sementara kerjaan di event belum nampung semua SDM kita. Jadi kalau seandainya kita tutup, wah ada yang nggak dapat kerjaan nih. Sementara ada orang-orang yang sudah mulai bergantung penghasilan dari si Segarsvara kan. Akhirnya, dari situ gue putar otak lagi. Lagi-lagi inspirasinya bini gue. Ceritanya dia lagi program mau makan sehat karena abis melahirkan. Makan sehat tuh sudah konsultasi ke dokter online. Makannya harus ini, ini, ini. Ternyata, makan sehat tuh  yang paling malas preparation kan. Bahan makanan dipotong-potong, dibersihin, dibumbuin tuh paling malas. Trus gue akhirnya trial lagi, Men, kita nggak usah tutup deh. Kita banting stir lagi saja dari groceries general kita coba ke paket makanan sehat siap masak. Jadi tetap groceries, tapi speciality nya adalah already prepared groceries. Jadi sudah tinggal, kayak masak mie instan lah orang. Nah dari situ kita switch di Desember ke situ. Alhamdulillah demand nya naik lagi. Jadi berjalan deh sampai sekarang. Jika pandemi berlalu dan rutinitas biasanya sudah kembali. Apakah usaha yang loe bangun di masa pandemi akan terus berlanjut? Kemungkinan iya, karena jadi pandemi nih gue belajar banyak banget ya. Kalau ternyata kalau kita hanya bergantung dari satu pintu bisa bahaya juga. Gue nggak kebayang sih kalau waktu itu gue nggak ngejalanin si Segarsvara nih gue bakal berakhir seperti apa. Sebenarnya kan di industri kita ada season drop juga ya. Gue bertahun-tahun ngejalanin, gue tuh pasti pusing mau masuk bulan puasa, sama awal tahun ya. Habis tahun baru tuh, pasti ada titik pusing, di mana event- nya sedikit permintaannya sedikit. Sementara kita tetap harus jalan terus kan, cost. Tapi dari pelajaran yang gue ambil jalanin Segarsvara, bisnis groceries justru titik peak point-  nya tuh kebalikannya industri bisnis event. Jadi awal tahun, sama apalagi mau Tahun Baru Cina. Awal tahun sama mau Lebaran, bulan puasa. Wah permintaannya tinggi banget. Jadi gue berpikir bahwa dua unit usaha yang gue jalanin ini sebenarnya saling melengkapi nih. Jadi dia bisa jadi solusi juga, ketika gue lagi pusing event sepi ya awal tahun sama bulan puasa. Si Segarsvara nih justru lagi puncak-puncaknya nih. Kayaknya kemungkinan besar akan gue teruskan sih kedua usaha ini. Apa hal yang menjadi pembelajaran berharga dari masa pandemi ini? Pelajaran nomor satu, memang kita nggak bisa main aman. Kalau loe bilang kita harus kreatif, harus apa, ya benar sih, itu cara buat survive. Capek, gue nggak bilang ngejalanin ini semua nggak capek. Bohong banget, oh enak kok dapat duitnya doang. Oh enggak, capek banget. Tapi kalau kita nggak capek, die juga kita semua kan. Emang ya itu dia sih, memang semua harus capek yah. Nggak bisa dapat enaknya doang. Yang kedua, ternyata kalau kita bisa melihat peluang, opportunity dimana harusnya sih memang harus versatile sih. Jadi kayak “oh iya ya gue bertahun-tahun gitu menjebloskan diri di dunia audio, dunia event, dunia musik gitu.” Ternyata kalau kita nggak versatile saat itu sebenarnya saat pintu yang ini ketutup berat banget ya. Memang harus bisa cepat adaptasi ke bentuk ketrampilan yang lain, kemampuan yang lain. Sama yang terakhir, gue pribadi iya kalau usaha tuh kita nggak bisa larut dalam euforia demand yang besar. Ini sih sebenarnya personal, tapi nggak apa-apa gue share saja. Jadi, 2019 akhir. Itu kan gue 2019 baguslah si Bayusvara ya penjualan, event nya apa segala macam. 2020 gue berpikir bahwa wah ini lebih gila lagi nih. Nah gue tuh mau ekspansi lagi ke equipment yang lebih besar lagi saat itu. Biar bisa nyikat-nyikat masuk main ke festival juga. Akhirnya, di akhir tahun 201 9 gue melakukan investasi besar dan itu flop banget sih masuk ke 2020. Itu jadi satu pelajaran banget sih jadi kayak oh iya ya memang ibaratnya gini, gue dulu memulai si rental si Bayusvara dari 2013 tuh kan dikit-dikit nambahnya dari yang level kondangan, nambah-nambah masuk ke gigs, masuk ke acara-acara kampus, sekolah. Lama-lama gede. Memang lompatan yang gue lakukan di 2019 itu rada ekstrem sih. Dengan modal yang besar gue berpikir, wah bisa langsung nih ekspansi besar ternyata itu bahaya juga. Memang paling benar seperti yang dulu dilakukan, sedikit-sedikit. Bagaimana loe memaknai Hari Musik Nasional yang diperingati setiap 9 Maret? Gue memaknai Hari Musik Nasional tuh sebagai apa ya, bahwa sebuah titik di mana kita merasa diakui hal yang kita jalani, hal yang kita cintai, hal yang kita kerjain ini adalah diakui. Dan ini bukan cuma si musisinya aja ya karena musisi itu, musik itu industrinya menurut gue luas, dan banyak banget orang yang terlibat di dalamnya. Tapi selama ini kita masih melihat ini tuh musik sebagai sektor informal lah bukan sektor yang serius. Bahkan mengklaim musik sebagai pekerjaan masih dianggap aneh banget kan sekarang. Jadi Hari Musik Nasional menurut gue sebuah titik di mana kita nih yang kerja di dalamnya, yang berkegiatan di dalamnya itu merasa diakui. Kayak “oh iya ini gue nggak sendirian ya”. Maksudnya gue senang, kayak kemarin Hari Musik Nasional teman-teman musisi, sampai kru-kru band, atau orang-orang panggung gitu nge- post Selamat Hari Musik Nasional. Itu kayak ada spirit lagi bahwa “oh iya yah industri yang kita jalanin ini memang nggak bisa disepelein nih, ini memang titik di mana kita senang hidup di jalan yang ini.” Lebih kayak gitu sih gue memaknai Hari Musik Nasional.

Baca juga:  Wawancara The Jadugar: 15 Tahun Mengobrak-abrik Video Musik Indonesia
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments