Resensi : Harlan Boer – Bila Lapar Melukis

• Dec 31, 2018

Album kedua yang menyentuh relung hati, rekaman lagu pop yang rentan bikin meleleh

Artist: Harlan Boer
Album: Bila Lapar Melukis
Label: Langensrawa
Peringkat Indonesia: 9/10

Selalu ada alasan tertentu untuk menyukai karya-karya dari Harlan Boer. Entah karena kesederhanan musik dan aransemennya, elemen visual covernya atau karena lirik-liriknya yang simpel-kadang-nyeleneh. Saya sudah ikuti perjalanan eks vokalis C’Mon Lennon ini dari lagu-lagunya tak luput dari pendengaran saya tak berada di ibukota (dinas luar kota ini tak menghentikan saya mengikuti musik-musik tanah air).

Secara klise, saya harus menyebut album kedua Harlan makin matang. Matang di segala lini – ya liriknya, ya eksplorasinya, ya semua sepuluh-sepuluh lagu yang ada dalamnya. Album ini lebih mudah dicerna oleh awam sekalipun. Tidak ada itu lagu-lagu yang nyelenehnya berlebihan seperti pada “Lupa” atau “Kerja itu Liburan” di Operasi Kecil. Kalau pun ada, eksplorasinya amat minim, atau amat terukur dan seperti hati-hati sekali, seperti sekadar ‘suara gitar yang meleleh’ di “Berlayar” atau ada cerita seru apa di balik “Biologi Elektronik”.

Siapa yang tak tak tersentuh mendengar kata-kata “Perang Kita begitu seru, menguasaiku,” lagu tentang perang batin dalam “Perang” yang terngalun sendu. Sementara “Jatuh Cinta Diam-Diam” yang amat Koes Plusque itu benar-benar membuat saya kesengsem jatuh cinta oleh lagu cinta yang tak terdengar seperti lagu cinta yang bersalah untuk didengarkan.

Tidak ada alasan untuk tidak mencintai karya-karya Harlan Boer. Bagi awam, jalan cinta nya sudah ada: Dua album penuh dan sekian banyak mini album berceceran, terserah mau mulai dari mana. Dari karya-karya super-eksploratif di Operasi Kecil atau empat rangkaian EP klasiknya, masih banyak waktu untuk menyelami perjalanan musisi eksentrik dan produktif ini.

Penulis
David Silvianus
Mahasiswa tehnik nuklir; fans berat Big Star, Sayur Oyong dan Liem Swie King. Bercita-cita menulis buku tentang budi daya suplir

Eksplor konten lain Pophariini

Eksistensi Sebuah Band oleh Ramadhista Akbar (Nidji)

Ada begitu banyak faktor yang menyebabkan sebuah band untuk berhenti berkarya ataupun bubar. Gitaris Nidji, Ramadhista Akbar mengulasnya.

Mau Tau Banget?: Mentor Interview – Sarah Deshita

Selamat datang kembali di edisi kedua dari Mentor Interview! Sekilas mengenai Mentor Interview, kami berkeliling menemui nama-nama yang sudah tidak asing lagi di industri musik Indonesia saat ini. Nama-nama yang kami temui, mempunyai keahliannya …