42

Fingers: Mini Album Yang Mandiri Dari Danilla

Danilla / foto. dok Danilla

Danilla Riyadi kembali menghadirkan kejutan baru pada Senin, (30/09) dini hari kemarin. Tanpa ada pemberitahuan sebelumnya, secara tiba-tiba penyanyi asal Jakarta ini meluncurkan mini albumnya yang diberi judul Fingers. “Sengaja diluncurkan tanpa woro-wiri karena tujuannya adalah berbagi,” ujarnya.

Lewat Fingers, Danilla ingin menuangkan keresahannya terhadap isu sosial dan kemanusiaan. “Kebetulan saat itu keadaan di sekitar sedang panas, dan keresahan aku terhadap beberapa isu tersebut membuat aku melahirkan Fingers,” katanya.

Seperti judul albumnya, Fingers memang menceritakan tentang 5 buah jari tangan manusia, “Thumb dan Pinky” merupakan representasi dari ibu Jari dan juga kelingking dan memiliki durasi yang lebih sedikit dibandingkan lagu lainnya. “Index”, melambangkan tentang jari telunjuk, yang konon memiliki konotasi mengatur atau penguasa. “Middle” adalah lambang jari tengah, di mana kita sudah seperti diperkosa oleh kehidupan. Lalu “Ring” tak lain dan tak bukan tentang isu kebersamaan di negara kita.

Baca juga:  Iri Hati Ala Monkey To Millionaire

“Aku pribadi suka sekali dengan jari tangan, dan entah apa yang terjadi dengan karya-karyaku kalau jari-jariku bermasalah,” ujar Danilla. Nama-nama jari juga dijadikan judul dari kelima lagu yang terdapat di Fingers.

sampul mini album Fingers / dok. Danilla.

Fingers sendiri menjadi sebuah penanda kedewasaan seorang Danilla, di mini album ini pertama kalinya Danilla berperan sebagai pencipta lagu dan produser tunggal untuk sebuah kumpulan karyanya, serta memainkan semua instrumen. Ini disebabkan Lafa Pratomo, mitra andalan dalam perjalanan bermusik Danilla selama ini, tak bisa banyak terlibat seperti biasanya karena sedang sibuk dengan proyek rekaman lain. Maka Lafa menganjurkan Danilla untuk bekerja sendiri kali ini, dengan keterlibatan Lafa sebatas memberi bantuan teknis di studio, mengisi sedikit gitar di akhir lagu “Middle”, serta mengerjakan mixing. Proses rekaman pun berlangsung di Ruang Waktu Music Lab, studio rekaman yang dikelola Lafa.

Baca juga:  Trio Electro R&B, Svmmerdose Siap Rilis Album Penuh

“Ego terpenuhi semua. Untuk teknis aku percayakan sama Lafa dan Ruang Waktu Music Lab karena digarap di sana, namun dari segi kreatif aku bebas sekali bisa berbuat sesuka hati. Membuat album sendiri itu menyenangkan,” katanya.

Danilla di Synchronize Fest 2018: Sound nya bersih! / foto: Pohan.
Danilla di Synchronize Fest 2018: Sound nya bersih! / foto: Pohan.

Dengan demikian, tak dapat dipungkiri jika Fingers akan terdengar sedikit berbeda dibanding Telisik dan Lintasan Waktu. Tapi bagi yang sudi mencicipi suguhan ini, Danilla berharap, “Semoga yang mendengarkan mendapat siraman musik baru dan segar dari Fingers.” tutupnya.

Selain diluncurkan dalam berbagai platform digital, Fingers juga akan mulai dijual dalam bentuk CD di Synchronize Festival 2019 pada 4 Oktober 2019. lalu diedarkan oleh Demajors ke seluruh Indonesia.

Baca juga:  Ariel Dibantu Pongki Barata di Singel Baru Noah

_____