Ketika Pamungkas Jatuh Untuk Pertama Kalinya

May 1, 2022

Stage act atau aksi panggung memang bagian yang sayang untuk dilewatkan dari sebuah penampilan seorang musisi di atas panggung. Stage act adalah satu hal yang membuat penampilan seorang musisi jadi berkesan di mata penonton, terlebih fans. Seringnya, Stage act diidentikan dengan aksi akrobatik musisi di atas panggung.

Bahkan, buat fans fanatik, aksi panggung bisa jadi sesuatu yang ditunggu-tunggu selain dari beberapa elemen penting ‘konser’ lainnya seperti interaksi penonton, sing-along atau dekorasi panggung.

Namun aksi panggung tak selamanya berhasil, dalam sejarah perjalanan pertunjukan musik dari zaman ke zaman, kita kerap melihat aksi panggung yang gagal. Tak jarang, kegagalan ini ini berbuntut kepada cidera fisik dari musisi tersebut.

Hari ini, Pamungkas mengalaminya. Lewat unggahan instagram terbarunya pada Sabtu, 30 April kemarin di acara Bing Bang Jakarta 2022 di JiExpo Kemayoran, ia memperlihatkan momen aksi panggung yang gagal tersebut. Diawali ketika ia berdiri di atas kursi dekat piano persis ketika reff “Flying Solo” dimainkan dan sing-along mulai berkumandang, sedikit kemudian, akibat kehilangan keseimbangan, Pamungkas pun tergelincir dan terjatuh dari kursi tempat ia duduk bermain piano.

what a crowd what a night. pertama kali jatuh dari bangku tapi aman. so happy to see you again tonight thank you for coming and sang along and joget and engaging throughout the whole show,” tulisnya sebagai respon atas insiden malam itu.

Di satu unggahan fans, bahkan Pamungkas memberikan sedikit testimoni usai insiden tersebut, seperti yang ditangkap kamera seluler kemudian diunggah dari akun TikTok linna.marbun berikut ini.

“Sakit nggak, malu iye,” ungkapnya singkat beberapa saat setelah insiden jatuh tersebut, kemudian diikuti dengan tertawa dari crowd.

Aksi naik ke atas bangku tersebut memang kerap dilakukan Pamungkas. Di Joyland Festival yang digelar Maret lalu, musisi yang belum lama merilis single “Happy Birthday To You” ini pun juga melakukan hal yang sama.


 

Penulis
Wahyu Acum Nugroho
Wahyu “Acum” Nugroho Musisi; penulis buku #Gilavinyl. Menempuh studi bidang Ornitologi di Universitas Atma Jaya Yogyakarta, menjadi kontributor beberapa media seperti Maximum RocknRoll, Matabaca, dan sempat menjabat redaktur pelaksana di Trax Magazine. Waktu luang dihabiskannya bersama bangkutaman, band yang 'mengutuknya' sampai membuat dua album.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

7 Band Yang Personil Aslinya Tinggal Satu

Banyak bongkar pasang terjadi dalam perjalanan band. Tidak sedikit band yang tetap eksis sampai hari ini dengan komposisi personil awal ketika band itu berdiri.

6 Lagu Indonesia Pilihan Armada

Sementara menunggu hari konser besar Armada tiba, mari kita simak dulu lagu-lagu Indonesia yang menjadi pilihan mereka di bawah ini.