Klarinet Mengajak Bertamasya Dalam Khayalan

Feb 25, 2018

Bagi yang besar di tahun 90-an pasti familiar dengan Klarinet. Terbentuk tahun 1997, band asal Jakarta ini sempat mencuri perhatian saat lagu “Pergi ke Bulan” milik Tetty Kady diaransemen ulang dan jadi hit.

Setelah dua dekade mereka hiatus, band yang kini terdiri dari trio Maria (vokal) dan Adink (gitar) dibantu personil baru, Muning (drum) ini kembali menggeliat dengan merilis lagu baru berjudul “Tamasya”. Lagu yang kental dengan nuansa pop-swedia ini berbicara banyak tentang ‘tamasya’ yang bukan seperti yang dibayangkan.

“Tamasya hadir dari latar belakang kondisi politik yang mulai panas saat itu membuat kami memilih untuk menjadi kaum eskapis. Kami memilih untuk berlari dengan musik, meski sadar betul bahwa bermusik saat itu tidak sebebas sekarang. ‘Tamasya’ yang kami rasakan adalah tamasya di kepala, hanya berani berandai-andai.” ungkap Maria.

Sekadar informasi saja, lagu “Tamasya” ini adalah lagu pertama yang diciptakan Adink dan Maria di tahun 1997, tahun dimana kondisi politik memang sepanas apa yang telah dijelaskan Maria.

Karena belum tergarap dengan baik, “Tamasya” mengendap dan tidak masuk dalam album mereka, Klarinet (1999). Sehingga baru di tahun ini mereka bisa merampungkannya dengan baik. Kini Klarinet berusaha untuk bangkit kembali dan mewarnai musik Indonesia. Mereka mengajak seniman Monica Hapsari untuk menggarap artwork single yang telah tersedia di beberapa platform musik digital. Bahkan Maria terjun langsung menggarap video musiknya.

Semoga ‘reuni’ mereka akan terus lanjut sampai album studio kedua mereka.  

 

Penulis
David Silvianus
Mahasiswa tehnik nuklir; fans berat Big Star, Sayur Oyong dan Liem Swie King. Bercita-cita menulis buku tentang budi daya suplir

Eksplor konten lain Pophariini

Virdania Melepas Video Musik “Door of Changes”

Virdania kembali dengan karya terbaru melalui peluncuran video musik single “Door of Changes” yang sudah bisa disaksikan melalui kanal YouTube Virdania.

16 Pertanyaan: Mezzaluna

Mezzaluna tak main-main berkarier di musik. Bukan sekadar untuk menjadi terkenal. Kami mencoba untuk mengenal Mezzaluna lewat rubrik 16 Pertanyaan.