Musisi Mojokerto, Mighfar Suganda Siap Menaklukkan 2024

Jan 18, 2024

Musisi asal Mojokerto, Mighfar Suganda melepas album Gemuruh Riuh berisi total 20 lagu hari Rabu (03/01).

 

Album ini merupakan kelanjutan dari perjalanan bermusik Mighfar Suganda setelah mengantongi dua buah album, Broken Beautiful Blue Ruin (2022) dan 22 of Me (2023).

“Inspirasi pembuatan album Gemuruh Riuh ini sebagai peralihan dalam menciptakan lagu, bukan hanya dari diri sendiri seperti album pertama dan kedua,” kata Mighfar kepada Pophariini hari Senin (15/01).

Awalnya, lagu-lagu yang diciptakan oleh Mighfar bertujuan hanya untuk healing dan sebagai bentuk penyelematan terhadap diri sendiri dengan landasan apabila orang lain merasa terhubung maka kebetulan punya cerita yang sama.

Maka, album Gemuruh Riuh menjadi titik awal baginya untuk bisa mendapatkan inspirasi membuat lagu dari masalah orang lain seperti nomor berjudul sama “Gemuruh Riuh” yang ada di dalamnya.

Lagu “Gemuruh Riuh” mengangkat cerita selebgram atau TikTokers bernama Denok Ayu yang mengungkapkan kesedihannya kepada Mighfar dan meminta untuk dibuatkan sebuah lagu.

“Denok DM (direct message, red) duluan untuk minta dibuatin lagu yang temanya unik dan ceritanya tentang hubungan gak harmonis sama saudaranya. Ini adalah tantangan yang seru dan menyenangkan treatment penulisan yang baru, membayangkan menjadi orang lain kayak aktor yang main film di universe berbeda,” ungkap Mighfar.

Selain menerjemahkan pengalaman orang lain, lagu ini juga menjadi momen kembali Mighfar menuliskan lagu berbahasa Indonesia.

“Aku udah lama engga nulis lagu bahasa indonesia karena kebiasaan nulis Inggris sejak ngeband. Ini juga tantangan lain, menulis lagu Indonesia lagi dan memperkuat skill menulis bahasa Inggris sekaligus menjadi bentuk interaksi dengan pendengar,” jelasnya.

Mighfar meramu semua proses pembuatan albumnya sendiri termasuk mixing dan mastering karena pengin menemukan sound sendiri dan treatment produksi yang baru.

Berbicara soal perjalanan bermusik Mighfar, ia mengawalinya dengan menjadi vokalis sekaligus gitaris rock and roll bernama Meanwalls di tahun 2015. Tiga tahun kemudian, band tersebut bubar dan Mighfar memutuskan untuk menjadi karyawan perusahaan karena masih berpikir profesi sebagai musisi memiliki risiko yang besar.

Seiring berjalannya waktu, Mighfar yang sempat berada di titik terendah akhirnya menyibukkan diri dengan menyelesaikan lagu-lagu demo yang pernah dibuat dan merekamnya. Ia sadar, musik yang menyelamatkan dan menjadi alasan untuk melanjutkan hidup.

Tertulis di profil Spotify-nya, Mighfar siap mengguncang Indonesia tahun 2024 – 2100.

“Ingin hidup sepenuhnya dari musik, simple tapi gak semudah itu. Tapi, aku yakin gak ada yang gak mungkin. Tulisan di bio adalah words of affirmation untuk hal baik, bahwa lagu ini akan membawa ke level berikutnya sebagai musisi,” tutupnya.

 

Penulis
Pohan
Suka kamu, ngopi, motret, ngetik, dan hari semakin tua bagi jiwa yang sepi.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Gagasan Perayaan Risky Summerbee & The Honeythief di Single Carnivalesque

Berjarak 2 bulan dari perilisan “Perennial”, Risky Summerbee & The Honeythief kembali lagi membawa yang terbaru dalam tajuk “Carnivalesque” hari Jumat (14/06).   Rizky Sasono yang menuliskan lirik lagu ini dengan mengangkat tema perayaan …

Lirik Lagu Lekas Pulang Johnny The Rang-Rangs tentang Kawan yang Antik

Pophariini memutuskan pilih lagu dengan tema persahabatan untuk artikel lirik kali ini. Setelah melakukan pencarian apa kira-kira yang cocok dengan tema sekaligus memiliki penulisan lirik yang nyeleneh, akhirnya jatuh kepada “Lekas Pulang Johnny” milik …