158

Penutupan Synchronize Festival: Dari Kasidahan, Keroncong, Metal dan Elektronika

Di hari terakhir festival lintas genre, lintas generasi ini para penonton dimanjakan dengan tagline-nya yang tidak main-main itu. Selain ragam penampil menarik, di penghujung akhir pekan menjelang hari kerja, penonton malah digenjot dengan para penampil yang seolah tega tidak memberikan jeda untuk bernafas.

Dimulai dari panggung District Stage dibuka oleh penampilan trio musisi sekolahan Nonaria. Dengan musikalitas, lirik jenaka dan harmonisasi indah ala mereka menjadi penyemangat untuk membuka Festival ini. Lalu Endah N Rhesa Extended membuka panggung Dynamic Stage dengan formasi “keroyokan” 8 personil, dengan Endah sendiri kali ini bermain gitar elektrik. Lalu disambung oleh penampilan sang legenda Candra Darusman & Friends, membawakan lagu-lagu terutama dari album penghargaan Detik Waktu: Perjalanan Karya Cipta Candra Darusman yang baru saja mendapatkan penghargaan Album Terbaik 2018 di ajang AMI Awards 2018.

Baca juga:  Kunto Aji Jadi Bintang Tamu di Pesta Peluncuran Album Barasuara

Di Forest Stage band reggae/dub Bandung, The Paps meneduhkan sore dengan meneruskan stage yang sebelumnya dibuka oleh Polkawars. Sementara di Gigs Stage, yang berlokasi di dalam ruangan diisi dengan band-band bertegangan tinggi sejak jam 2 sore. Dimulai dari Logic Lost, Something Wrong, Tarrkam dan Anti Squad tampil memanaskan sore. Dan sebelum Magrib berkumandang tampil grup qasidahan modern, Nasida Ria yang membawakan lagu-lagu dengan kendang dan liukan seruling dan nada-nada Arab tradisional yang sontak membuat lautan penonton langsung bergoyang

Paska break Magrib panggung langsung dipanaskan dengan penampilan Shaggydog yang membuat lautan penonton kembali bergoyang di Dynamic Stage. Sementara di panggung-panggung lainnya, juga tampil band Jogja FSTVLST, Rocket Rockers, RAN, Mondo Gascoro, Tigapagi. Dari panggung elektronik pun suasana memanas ketika Ramengvrl, Bam Mastro dan Dubyouth tampil dengan dentuman bass artifisialnya yang mengundang badan untuk bergoyang.

Baca juga:  Kecanduan Candu Baru ala Zat Kimia

Dan menjelang malam berturut turut band yang mengundang koor massal tampil. Dari band trashmetal/pop 90-2000an Jamrud, punk dari Bali Superman Is Dead, rapper Iwa K dan grup folk Fourtwenty tampil. Dan penampil pamungkas malam itu ditutup oleh Dewa 19 yang tampil dengan vokalis Once Mekkel dan Ari Lasso. Serta penampilan Disko Pantera yang menutup acara di District Stage.

Singkat cerita festival ini ditutup dengan benar-benar menggaungkan tagline-nya. 3 Hari lintas genre; dari dangdut, qasidahan, kroncong hingga metal dan elektronik. Lintas generasi; 70an yang diwakili oleh Rhoma Irama, 80an oleh Candra Darusman, 90an oleh Dewa19 dan Iwa K hingga masa kini yang diwakili oleh Barasuara dan Fourtwenty.

Baca juga:  Airport Radio Kembali Bercahaya

 

____