93

Perpisahan Afgan di Konser Dekade

Afgan
Pamit: Afgan di konser Dekade / foto: pohan

Afgan memutuskan pamit sementara dari dunia musik, “Saya harus mencari inspirasi.” Hal tersebut ia ungkapkan di konser tunggalnya (9/8) di Istora Senayan, Jakarta. Setelah pertama kali berlangsung di Kuala Lumpur percis di tahun perayaan satu dekade. Penggemar di Ibukota mendapat giliran nonton panggung Dekade.

Mengingat hari Jumat, menuju Istora Senayan dari beberapa titik perlu usaha ekstra. Belum lagi pelayanan di antrean penukaran tiket tak sepadan dengan pengunjungnya alias ramai. Konser baru dimulai sekitar pukul 9 kurang. Nasib baik tidak mengecewakan.

Dapat dikatakan, konser Dekade menjadi panggung terkece di awal bulan Agustus. Tata cahaya indah di mata. Apik menerangi langkah Afgan selama bernyanyi. Lagu-lagu yang dibawakan beragam dari album perdana, lagu kolaborasi, hingga single terbaru berjudul “Lenggang Puspita”, sebuah lagu milik Guruh Sukarno Putra yang diaransemen ulang diproduseri Widi Puradiredja.

Baca juga:  Tebak-Tebakan Konser Rururadio.org

Di sela pertunjukan, Afgan berterima kasih kepada para tamu undangan. Salah satunya, Fajar ‘Element’ orang yang disebut menemukan Afgan pertama kali, selain Bebi Romeo. Afgan juga membawakan “Biru” dan “Masih Ada” sebagai tanda penghormatan kepada Dian Pramana Poetra, orang yang mempercayai dirinya untuk menjalani karier bermusik.

Kehadiran Marion Jola menambah keseruan, berduet di lagu “Percayalah” dan “Kamu Yang Kutunggu”. Sementara lagu kolaborasi “Feel So Right”, “Never Let Go”, dan “Lagu Cinta” hanya dibawakan secara nyata bersama Rendy Pandugo. Menarik bukan main, Isyana tetap hadir namun dalam bentuk visual.

Menuju akhir penampilan, Afgan ditemani artis tamu Dipha Barus membawa penonton sedikit bergoyang. Saya sendiri hampir tak terasa kalau konser ini akan benar-benar berakhir ketika “Terima Kasih Cinta”, single debut yang melambungkan nama Afgan menjadi penutup yang manis konser perjalanan satu dekade Afgan ini. Konser yang berlangsung kurang lebih selama dua jam ini mendapat tempat spesial di hati saya, meskipun sedih karena Afgan harus pamit.

Baca juga:  Pamungkas Rayakan Album Debut di We The Fest 2019

_____