Proyek Solo Farri Icksan ‘The SIGIT’ dalam Dua Babak

Mar 31, 2021

Di tengah kesibukannya untuk mempersiapkan album ketiga The SIGIT, sang gitaris, Farri Icksan juga ancang-ancang untuk perilisan album proyek solonya yang ditargetkan akan beredar di tahun 2021 ini.

Untuk proyek solonya ini, Farri bertindak langsung sebagai penulis lagu, komposer musik, dan pemain musik yang mencangkup gitar, piano elektrik, synthesizer, dan lainnya.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Farri Icksan (@farricksan)

The SIGIT memang tidak sedang vakum. Farri mengaku proyek solonya ini lebih personal karena menceritakan tentang kehidupan pribadinya. dan ia belum berpikir untuk berkolaborasi dengan siapapun.

“Saat ini, saya ingin membongkar-pasang diri saya sendiri sebelum melibatkan pihak lain karena takutnya setelah dibongkar, lupa cara masangnya,” kata Farri kepada Pophariini (30/03).

Produksi rekaman, mixing, hingga mastering pun dikerjakan di studio pribadinya, menggabungkan proses rekaman analog pita dan digital, di mana materi album sudah dipersiapkan sejak setahun yang lalu dan sempat terjadi perubahan konsep.

Farri memilih pengerjaan album melalui proses rekaman analog pita dan digital karena kegemarannya akan alat studio rekaman dan alat musik tua.

“Sehingga yang ada di studio adalah alat-alat dari era ’60 sampai dengan ’80-an yang hampir semuanya analog. Proses rekam digital adalah hanya berupa penyimpanan materi lagu sebelum dipindah ke medium pita sebagai master utama,” jelas Farri.

Hal utama yang ingin disampaikan melalui album solonya ini, ia ingin bercerita mengenai penggalan-penggalan kisah dalam hidup, dan apa yang terjadi di sekitarnya. Farri juga berharap bisa membawakannya secara intim.

Setelah mendekati perjalanan dua dekade bareng The SIGIT, proyek solo ini memang menunjukkan sisi lain dirinya.

No drum, less fuzz, more delay and reverb. Dan bisa mencantumkan kata ‘cinta’ atau ‘love’ di dalam lirik lagu tanpa harus berambigu ke sana ke sini [tertawa],” ungkapnya.

Tidak ada alasan khusus memilih dua bahasa, Indonesia dan Inggris untuk penulisan lirik lagu di album, melainkan semua mengalir sesuai nalurinya. Alasan menarik, ia kebetulan merasa tidak bagus menggunakan bahasa Sunda. 

Selain perihal waktu perilisan, Farri belum bisa menginformasikan perihal judul album. Ia mengungkapkan bahwa albumnya nanti terbagi akan menjadi Part I yang berisi enam lagu yaitu “Run to You”, “Sembunyi Diam Dalam Hening”, “I Lost You”, “Owl & Wolf”, “Lembayung Senja”, “Lihat Anakku”, dan untuk Part II yang memuat total delapan lagu.


 

Farri Icksan bersama The SIGIT akan tampil dalam gelaran I Don’t Give A Fest (IDGAF) yang tayang di Pophariini.com, mulai tanggal 1 hingga 10 April mendatang. Tonton IDGAF melalui tautan di bawah ini!

 

Layar

Penulis
Pohan
Suka kamu, ngopi, motret, ngetik, dan hari semakin tua bagi jiwa yang sepi.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

20 Tahun Album Padi, “Sesuatu Yang Tertunda”

Di umurnya yang sudah dua dekade, Sesuatu Yang Tertunda milik Padi masih tetap menjadi sesuatu yang indah.

Saling Menguatkan bersama Nino Kayam

Mengenai “Nikmati Rindunya”, Nino mendedikasikan single terbarunya ini untuk sang ayah yang berpulang di bulan Oktober 2020 lalu.