Reruntuh – Water Will Find Me

Oct 24, 2022

Energi pada sebuah musik tidak melulu harus dari musik yang hingar bingar, distorsi gitar yang kencang, drum yang ditabuh menggelegar cepat yang menghasilkan sing-a-long, stage dive yang luar biasa, seperti yang biasa kita nikmati di festival-festival musik. Sosok Jason Ranti, Kunto Aji atau Nadin Amizah misalnya, mereka bisa memberikan energi yang besar dengan lagu-lagu atau rapalan mantra yang dalam meski didukung dengan musik yang laidback. Hari ini, Reruntuh melakukan hal yang sama.

Sejak single pertama “Samuderasa” dirilis di 2019, moniker dari Eky Rizkani, seorang singer-songwriter juga produser ini meramu energinya dalam musik yang minimalis namun megah. Energi ini makin lama makin besar, tergambar jelas di dua albumnya, Runtuh, Tumbuh (2019) dan Water Will Find Me (2022) album terbarunya.

Bagi saya yang penggemar berat Jose Gonzales, Fleet Foxes, Iron & Wine juga Bon Iver, saya amat menyukai Reruntuh. Bagaimana energi yang besar itu diberikan tak hanya dari rajutan kata dalam lirik, namun arsitektural suara yang menyertai setiap komposisinya. Dari sejak lagu pertama, “Percik/Sisa” ruh saya sejekap bisa langsung dibawa keluar melintasi imaji-imaji luar biasa, dari suasana bukit di atas lautan sampai mungkin puncak gunung tertinggi di Jawa. Visual yang sama pun kurang lebih terasa di nomor-nomor selanjutnya. Suara-suara burung di “Retak/Ruak” makin meyakinkan saya bahwa saya perlu berada sejenak di atas puncak, atau minimal di dalam hutan basah. Menyimak semua track yang ada di album ini, saya tak mau turun.

Emosi-emosi dimainkan dengan elegan oleh Reruntuh di album ini. Saya menemukan titik temu yang sama seperti Kunto Aji memainkan rapal-nya di Mantra-Mantra. Namun di sini, semua not yang dimainkan berulang punya peluang menghipnotis pendengar dalam sekejap, terbang ke suasana seperti yang saya gambarkan di atas atau bisa jadi berbeda-beda tergantung suasana hati pendengarnya. Kesan yang ditawarkan pun bisa berbeda, bisa sedih, murung, bahkan lega dan damai.

Sosok Eky Rizkani bukan orang sembarangan, sebagai seorang produser yang pernah bekerjasama dengan Nadin Amizah di mini album Kalah Bertaruh, karya tak diragukan lagi. Reruntuh seperti hendak menjelaskan bahwa ia adalah musisi yang berkarakter khas yang membedakannya dengan musisi lainnya. Karya-karya teksturalnya harus dimaknai luas, lebih dari sekadar lirik misalnya, namun dari seluruh bebunyian yang ada di selingkarnya.

______

 

Penulis
Wahyu Acum Nugroho
Wahyu “Acum” Nugroho Musisi; penulis buku #Gilavinyl. Menempuh studi bidang Ornitologi di Universitas Atma Jaya Yogyakarta, menjadi kontributor beberapa media seperti Maximum RocknRoll, Matabaca, dan sempat menjabat redaktur pelaksana di Trax Magazine. Waktu luang dihabiskannya bersama bangkutaman, band yang 'mengutuknya' sampai membuat dua album.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Marizka Juwita Rilis Single Baru tentang Perpisahan

Setelah bercerita tentang orang yang gampang jatuh cinta di single sebelumnya, kali ini Marizka Juwita mengeluarkan lagu soal perpisahan dengan seseorang.

Era Baru Seorang Salim Lubis

Di momen ini, Salim Lubis menjawab sebuah tantangan di perjalanan bermusiknya terdahulu, yakni menulis sebuah lagu dengan bahasa Indonesia.