57

Scaller Butuh 1,5 Tahun Untuk Memvisualkan “Flair”

Duo prog-rock indie terpanas, Scaller akhirnya merilis video musik untuk lagu “Flair” yang diambil dari album perdana yang dirilis 2 tahun lalu, Senses (2017). Video yang gelap namun begitu artistik ini disutradarai oleh Jordan Marzuki. Sutradara/seniman visual di balik video musik Neonomora dan Elephant Kind, yang dikenal akan reputasinya dalam membuat materi audio visual yang sangat estetis.

“Kami sudah lama ingin memvisualisasikan Flair menjadi video musik sejak kami merilis album pertama kami, tetapi sayangnya kami butuh 1,5 tahun untuk akhirnya menemukan konsep dan alur cerita yang benar-benar kami sukai,”, kata Stella (vokal/synth) .

“Lagu ini mewakili keraguan dan ketidakpastian kami yang muncul di antara kehidupan kami, dan seiring berjalannya waktu, kami mulai melihat bagaimana lagu itu secara bertahap menjadi lebih relevan dengan fenomena sosial kita saat ini,”, kata Reney Karamoy (gitar/vokal)

Baca juga:  Nuansa City-Pop ala Spring Summer
Stella Gareth dan Reney Karamoy. Foto: dok. istimewa

Konsep video dikembangkan dari lirik itu sendiri. Ini bercerita tentang seorang pria egois yang entah bagaimana percaya bahwa ia dipilih oleh kekuatan yang lebih tinggi. Dia begitu penuh dengan dirinya sendiri sehingga ketika menghadapi kenyataan, dia tidak bisa lepas dunianya ilusi narsis kosong.

Dalam video musik yang suram ini, tokoh tersebut digambarkan sebagai pemimpin sekte ekstremis dan anti kemapanan bernama “Majelis Kehampaan”. Didorong oleh sifat narsisistiknya, ia memanipulasi para pengikutnya melalui doktrin agama yang salah arah yang akhirnya mengarah pada ide untuk melakukan bunuh diri massal untuk mencapai keselamatan. Tanpa sepengetahuan pengikutnya, gagasan itu diangkat oleh pemimpin sebagai tindakan putus asa untuk mengeluarkan diri dari kasus pembunuhan besar.

Baca juga:  Laze Yang Menjelma Menjadi Kenek Bis dan Penjaga Minimarket

“Kami mengagumi karya Jordan terutama film pendeknya. Selain teknik dan rasa artistiknya yang sempurna, ia tahu persis bagaimana mewujudkan pesan yang kritis namun bermakna dari karya-karyanya. Kami bersenang-senang bekerja dengan Maji Piktura. Kami telah mendengar hal-hal baik tentang mereka dan terbukti selama waktu kami bersama bahwa mereka bukan apa-apa selain menakjubkan. Semua orang sangat profesional, penuh perhatian, dan kreatif,” ditambahkan Stella lagi.

“Stella (Gareth, vocal / synth) datang dengan konsep keseluruhan sementara Jordan dengan cermat mengembangkan ceritanya. Proses ini terjadi secara bersamaan. Sementara itu, proses produksi video membutuhkan waktu sekitar 2 bulan untuk menyelesaikannya” kata Reney.

“Cerita lucu – sementara proses pembuatan video berjalan sangat lancar, secara harfiah pada hari berikutnya setelah kami selesai syuting, semua pemeran, kru, dan tim produksi semua terserang penyakit flu parah!”

Baca juga:  5 Lagu Pop Indonesia Pilihan Stella Gareth “Scaller”

 

 

____