Selamat Jalan, Tepeng ‘Steven & Coconuttreez’

• Jun 22, 2021
Tepeng Steven and Coconut Treez

Jagat musik Indonesia kembali berduka kehilangan salah satu yang terbaik. Steven Nugraha Kaligis alias Tepeng ‘Steven & Coconuttreez’ telah berpulang hari Selasa (22/06). Ia menghembuskan nafas terakhirnya pukul 07.30 WIB.

Akun resmi Steven & Coconuttreez menyampaikan beberapa jam yang lalu pagi ini.

 

Menurut kabar yang beredar, almarhum meninggal karena sakit yang dideritanya. Dari video yang baru saja diunggah di akun resmi band ini, diterangkan di sana bahwa Steven memang sudah hampir 4 tahun ini menahan sakit akibat penyakit yang butuh perawatan serius. Namun karena terpapar virus membuat penyakit yang dideritanya sejak lama jadi lebih parah.

Ia menghembuskan nafas terakhirnya di RS Medika BSD, Tangerang Selatan pada pukul 07.30 pagi tadi.  Vokalis gimbal ini sempat dirawat di sana selama 4 hari.

Beberapa rekan musisi menyampaikan bela sungkawa atas kepergian almarhum. Sebagai tanda penghormatan terakhir, sederet musisi turut berbela sungkawa via media sosial:

Dari Heruwa ‘Shaggydog’

 

Melanie Subono

 

Ipang Lazuardi

juga rapper Tuan tigabelas

Kepergian Tepeng menambah satu lagi personel Steven & Coconuttreez yang berpulang. Sebelumnya, gitaris Aray Daulay tutup usia pada Jumat, 28 September 2018 silam.

Sepanjang karier bersama band, Tepeng yang setia di jalur musik reggae ini menghasilkan tiga buah album The Other Side (2005), Easy Going (2006), dan Good Atmosphere (2008). Terakhir, mereka merilis single berjudul “Fallin” tahun 2019 silam.

Tepeng juga sempat membentuk proyek musik, Steven Jam yang menghasilkan dua album Feel the Vibration (2011) dan Penawar Rindu (2016). Salah satu hitnya “Bertahan” berkolaborasi dengan Denny Frust yang saat itu masih bergabung dengan Monkey Boots.

Pasca vakum selama beberapa tahun, Steven & Coconuttreez menjadikan panggung Synchronize Festival tahun kedua 2017 momen comeback mereka.

_____

Penulis
Pohan
Suka kamu, ngopi, motret, ngetik, dan hari semakin tua bagi jiwa yang sepi.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

16 Pertanyaan: Anya ‘Caccia’

Di edisi terbaru dari rubrik 16 Pertanyaan, kami ngobrol-ngobrol dengan 1/2 dari Caccia, Zefanya Siahaan!

Bersiap untuk Album, GANGGA Melepas Single Terakhir

Untuk penulisan lirik, GANGGA dibantu Petra Sihombing, musisi yang juga bertindak sebagai produser lagu dan juga dengan Kamga Mo sebagai pengarah vokal.