47

Singel kolaborasi Drummer Housman Pranoto dan Tesla Manaf

Lagu “RUN [A1WPA2] 2.0” merupakan singel pertama dari projek personal karya Housman Pranoto yang bernama ‘Prohibitedbeat’. Dalam singel ini Housman berkolaborasi dengan Tesla Manaf hanya melalui komunikasi email tanpa bertatap temu. Hal itu juga yang menginspirasi judul lagunya. “RUN” (menggambarkan proses berlari) “A1WPA2” (Nama jenis Wifi yang dipakai).

Housman sendiri adalah drummer yang bermain dengan nama-nama besar Scaller, Petra Sihombing, GAC, Dialog Dini Hari, Nikita Dompas, hingga Adra Karim. Dan meskipun hanya melalui komunikasi via e-mail, hal ini disengaja oleh kedua belah pihak untuk membuktikan bahwa dalam rangka menciptakan suatu karya, chemistry pemainnya tetap bisa didapat walau tanpa berjumpa.

Housman Pranoto dan Tesla Manaf. Foto: Kevin Ivander (Kohen)

Prohibitedbeat sendiri merupakan projek eksperimen dengan konsep minimalis yang menggunakan musik sebagai bahan mentah yang dibentuk, diwarnai dan dibumbui untuk menjadi sebuah karya suara yang baru.

Baca juga:  Melihat Warna Baru RAN Lewat OMNE TRIUM PERFECTUM The Series

Housman menciptakan improvisasi dentuman drum yang diolah agar terdengar seperti proses suara drum elektrik. Tesla Manaf menyumbang sampling suara yang diolah oleh noise box untuk mengiringi beat dari single ini. Mereka berdua mengawinkan kedua elemen ini dan menghasilkan suatu karya eksperimental elektronik yang jauh berbeda dari karya- karya sebelumnya dari kedua pemusik ini.

‘RUN [A1WPA2] 2.0’ diproduksi oleh Housman Pranoto dan Tesla Manaf dengan bantuan mixing dan mastering oleh Reney Karamoy, kemudian dirilis sendiri oleh Housman Pranoto. Nuansa yang ingin ditonjolkan dari lagu tanpa vokal ini adalah irama yang menggambarkan proses berlari dari waktu yang terus mengejar. Pendengar diharapkan bisa merelasikan perasaan disesaki oleh kepadatan aktivitas urban di kota metropolitan.

Baca juga:  Bipolar yang Berbahaya dari Monkey To Millionaire

Tentang metropolitan dan modernitas itu juga ditampilkan dengan konsep wajah Housman dan Tesla yang dilukis. Konsepnya datang dari Tesla yang menginginkan foto shoot yang representatif dengan musiknya. Dan akihrnya diajaklah make up artist, Christy Veronica untuk membantu merealisikan ide ini.

Konsepnya lebih lanjut dijelaskan langsung oleh Tesla kepada Pop Hari Ini sebagai berikut:

make up gue menggambarkan sisi modernitas di musikalitas gw, bunyi elektronik lah, gear kekinian, dll. Nah tengahnya segi empat tanpa make up itu bahwa sisi gw yang asli sebagai orang Indonesia ngga hilang. Masih ada kecintaan sama musik-musik tribal atau tradisional khas kita yang gw banyak pake beat-nya di album ini”

Baca juga:  Irama Pantai Selatan Bicara Pulang

Ditambahkannya lagi:

“Untuk Usman konsep make up nya kaya bentuk wifi. Nah alasannya dia bergantung sama wifi untuk project ini untuk kontak-kontakan sama gue. Begitu juga untuk karir dia secara keseluruhan, dia butuh wifi untuk melebarkan sayap sebagai drummer berbakat jebolan universitas musik di LA.” tutupnya.

Singel RUN A1wpa2 2.0 Kini sudah tersedia di seluruh layanan musik streaming digital.

 

____