Sylvia Saartje, Sang Lady Rocker Pertama Indonesia

Dec 7, 2021
Sylvia Saartje

Jika di barat punya penyanyi blues rock sekelas Janis Joplin, maka di Indonesia kita mengenal sosok Sylvia Saartje. Penyanyi rock legendaris asal Malang ini adalah satu dari lady rocker legendaris yang tersisa yang dimiliki bumi pertiwi.

Dikenal dengan julukan Jippi, penyanyi kelahiran ArnhemBelanda ini adalah anak ke 2 dari 7 bersaudara pasangan Nedju Tuankotta yang berasal dari Ambon, Maluku dan Christina Tuyem yang berasal dari Malang, Jawa Timur. Tahun 1962, keluarga Sylvia Saartje memutuskan untuk pindah dari Belanda ke Indonesia. Awalnya, mereka tinggal di Jakarta sebelum kemudian pindah ke Kota Malang.

Kariernya di dunia rock muncul di pertengahan tahun 70-an. Saat itu ia kerap tampil di panggung-panggung rock dengan membawakan lagu-lagu rock dari Janis Joplin sampai Pink Floyd.

Berbekal kostum-kostum dengan warna yang mencolok, bahan kulit serta jeans dan sepatu boots akan sangat mudah mengenali sosok Jippi pada saat itu, selain sosok perempuan yang jarang sekali ditemukan di skena musik rock saat itu.

Salah satu penampilannya yang fenomenal adalah pada saat konser ‘Aktuil Vacancy Rock’ di Gedung Olah Raga (GOR) Pulosari Malang, 27 Desember 1976. Sylvia adalah satu-satunya penyanyi rock perempuan yang tampil dalam konser tersebut.

Karier panggung yang melejitnya pun membawanya sampai ke dapur rekaman. Hasilnya adalah “Biarawati”, sebuah nomor karya Ian Antono yang menjadi single perdana Jippi yang kerap diputar pada saat itu. Sejak saat itu hingga hari ini, di usia yang ke-65 tahun, Sylvia Saartje dikenal sebagai lady rocker Indonesia yang dihormati.

Adapun cerita di atas adalah sekelumit dari potongan kisah yang dilontarkan oleh para narasumber di film Dokumenter bertajuk Sylvia Saartje, Lady Rocker Pertama Indonesia. Diproduksi oleh Terakota Indonesia, Yayasan yang memiliki fokus pada pemberitaan budaya dan sejarah, fillm besutan Sutradara Subi berhasil didanai dengan dukungan program Fasilitasi Bidang Kebudayaan (FBK) 2021 bidang dokumentasi karya – pengetahuan maestro, Dirjenbud Kemdikbudristek RI.

Film ini menjadi sarana nyata pemajuan kebudayaan nasional di bidang sejarah pengetahuan musik rock, dimana sosok Sylvia Saartje merupakan produk hibriditas dengan latar belakang kosmopolitan yang terbukti mampu memajukan musik rock nasional. Tak hanya Sylvia Saartje menjadi aset Kota Malang, ia juga menjadi aset besar kebudayaan dan musik populer yang dimiliki Indonesia. Nama Sylvia Saartje adalah pionir dan membuka jalan bagi penyanyi rock perempuan Indonesia generasi selanjutnya.

Untuk menonton film ini secara utuh, silakan klik tautan di bawah ini.

____

Penulis
Wahyu Acum Nugroho
Wahyu “Acum” Nugroho Musisi; penulis buku #Gilavinyl. Menempuh studi bidang Ornitologi di Universitas Atma Jaya Yogyakarta, menjadi kontributor beberapa media seperti Maximum RocknRoll, Matabaca, dan sempat menjabat redaktur pelaksana di Trax Magazine. Waktu luang dihabiskannya bersama bangkutaman, band yang 'mengutuknya' sampai membuat dua album.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Monita Tahalea Tebus Kerinduan dengan “Berlalu”

Monita Tahalea juga mengungkapkan bahwa “Berlalu” memuat sebuah cerita mengenai kerinduan serta keputusan untuk menjadi pribadi yang berbahagia.

Mengenal Lebih Dalam Maudy Ayunda Lewat 5 Lagu

Saya mengajak kalian untuk mengenal lebih dalam sosok Maudy Ayunda dari lagu-lagunya.