The Brandals – Era Agressor

Jan 7, 2022

Sebelas tahun sejak DGNR8 adalah waktu yang tidak sebentar bagi The Brandals untuk kembali menelurkan album. Kenyataan bahwa mereka adalah bukan band baru yang mengalami masa sulit, krisis identitas, perpecahan personil memang tidak bisa dipungkiri lagi. Namun lewat Era Agressor, album barunya, menjadi pembuktian bahwa The Brandals masih punya darah segar untuk kembali ke arena musik.

Lamanya waktu benar-benar mereka persiapkan bukan untuk sebuah album yang biasa-biasa saja. Era Agressor adalah sebuah album konsep yang digarap dengan tidak main-main. Dari mulai isi lirik, muatan musik sampai sampul album yang lebih ‘berani’ dari semua album yang pernah dibuat mereka.

Dari sisi tema, nyata sekali bahwa The Brandals membawa entitas mereka menjadi ‘agen protes’ kepada lingkungan sekitar. Seluruh komponen yang bersinggungan dengan mereka dilibas, dari pemerintah, wakil rakyat, lingkungan hidup, militerisme dan kampanye-kampanye manisnya termasuk isu agama.

Dan suara lantang ini sudah terangkum penuh sejak track pertama diputar.

Selamat datang di era kemunduran
Pemimpin tumpul buta tuli kehadiran
Atur pasal aspal beratus halaman
Militer cengkram kontrol negara preman

Lempar teori mendadak jadi cendekiawan
Lomba investasi bencana masa depan
Virus tersebar pacu setan kebodohan
Ayat-ayat dijual pasukan bersorban

 

Aspek-aspek sosial dikuliti satu per satu oleh The Brandals,  dari soalan budaya dendam di “Belum Padam”, sinisme terhadap eksploitasi pembenaran satu agama yang pahit di “Kafir” dan kekecewaan terhadap wakil rakyat di “Suara Rumah Rakyat”.

Eka sebagai penulis lirik sembarangan yang menulis kritikan semaunya. Jelas ia pasti sudah dibekali dengan ‘pertimbangan matang’ untuk menggrafir sumpah serapan ini dalam setiap track yang ada dalam album ini.

Dari sisi musik, mereka evolve. Ada banyak sisi kedewasaan bermusik dalam album ini. Well, mereka sudah menemukan pencarian musiknya sejak album pertama. Kita sudah tahu bagaimana DGNR8 yang begitu eksploratif dan mengundang pro-kontra. Mereka sudah melewati itu semua dan di album ini, semuanya tercermin. Mereka membuang part-part bluesy dan goyangan rock ‘n roll, digantikan dengan musik yang lebih sturdy.

Ada bagian-bagian dimana mereka hanya ingin ‘bermain-main’ dengan musik, seperti “Into Madness” yang menghadirkan funk rock yang riang, kegelapan “Momentum” yang tentunya mengingatkan akan aksen-aksen post punk 80’s Manchester, “Way Down Below” yang danceable. Itu adalah bahasa musisi yang matang untuk sedikit loosen up dari cap sebagai band rock n roll yang kaku. Sementara “Back Pages” mereka masih menyisakan unsur yang lebih delicate, “Suara Rumah Rakyat” yang somehow more ‘ballad’ dari hampir 80 persen track di album ini yang ngebut dan agresif.

Kedewasaan dan kesadaran penuh dalam lirik dan musik membuat Era Agressor berhasil menyelamatkan The Brandals dari anggapan bahwa mereka sudah padam.

Penulis
Wahyu Acum Nugroho
Wahyu “Acum” Nugroho Musisi; penulis buku #Gilavinyl. Menempuh studi bidang Ornitologi di Universitas Atma Jaya Yogyakarta, menjadi kontributor beberapa media seperti Maximum RocknRoll, Matabaca, dan sempat menjabat redaktur pelaksana di Trax Magazine. Waktu luang dihabiskannya bersama bangkutaman, band yang 'mengutuknya' sampai membuat dua album.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Jambi: Di Bawah Radar Musik Arus Utama, dan Independen

Sepertinya bukan rahasia umum bahwa Jambi tidak pernah masuk di radar skena musik, terlebih musik independen.

Tribut Down For Life untuk Anak-anak Berkebutuhan Khusus

Kabarnya, masih akan ada beberapa materi lagi dari Down For Life di tahun 2022 dan juga sebuah album terbaru. Patut untuk ditunggu!