5 Footage Konser Band Indonesia Terkeren

• Jun 23, 2019

Artikel ini saya dedikasikan untuk para archivist (sadis bahasanya) di luar sana yang memiliki tugas mulia untuk mengabadikan perjalanan musik Indonesia dalam seri footage atau potongan rekaman konser-konser.

Terimakasih sebelumnya untuk Youtube yang memberi ruang yang luas untuk kami menemukan harta-harta karun yang tak ternilai ini. Lewat seri-seri footage inilah, selain bisa bernostalgia kita bisa menganalisa banyak elemen dari sebuah konser di masa lalu. Dari mulai visual band, dekorasi panggung, soundsystem dan masih banyak lagi.

Inilah volume pertama dari 5 footage konser band Indonesia terkeren (menurut versi PHI). Simak baik-baik!

Padi – Ami Awards 2000
diunggah oleh: official RCTI

Yang membuat konser ini begitu menarik adalah bukan karena bermain di panggung yang megah juga acara yang mentereng seperti AMI. Di balik gebukan Yoyok yang keras serta suara merdu Fadly dan gitar Piyu yang tak terdengar jelas sepanjang pertunjukan, konser PADI ini memberikan saya informasi mengenai buruknya soundsystem di panggung AMI dari tahun ke tahun untuk format band.

Dewa – di Papillon
diunggah oleh: Deddy Arwan 7

Menarik melihat satu dari panggung-panggung awal Dewa 19. Di tahun inilah, selain beruntung melihat formasi awal band ini, erwin di bass dan wawan di drum), bentuk visual yang menarik serta, lagu-lagu yang mustahil dibawakan di panggung Dewa hari ini seperti “Rein”, salah satu lagu non-hit di debut album Dewa ini. Dilihat dari namanya, saya curiga mereka bermain di Papillon, salah satu diskotek tertua di Jogja.

The SIGIT – di BB’s
diunggah oleh: fckngby

Terlepas dari kecurigaan saya apakah si pengunggah tahu dimana letak BB’s Cafe berada, namun gig dari unit rock asal Bandung yang saat ini bermain di panggung-panggung besar di perhelatan festival bergengsi menunjukkan bahwa mereka tidak datang dari langit dan menjadi besar, ‘konser sempit’ ini menunjukkan bahwa mereka memang memulainya dari bawah.

Netral – Ancol 1997
diunggah oleh: andy Irwin

Semangat band rock alternatif dalam memainkan musik cepat dan keras memang tak pernah kendor. Namun back in the days, netral adalah trio yang lebih berisik dan lebih liar dari sekarang. Beruntunglah mereka yang besar di sembilanpuluhan yang masih melihat gebukan Bimo dan raungan gitar alm. Miten. Adakah kalian pada saat itu?

Pure Saturday – di DjakartArtmosphere
diunggah oleh: puresaturdayofficial

https://www.youtube.com/watch?v=GMZOMzyqFxY

DjakartArtmosphere adalah salah satu dari acara musik dengan konsep keren yang pernah ada di Jakarta. Mempertemukan musisi lintas generasi dalam satu kolaborasi, sejauh ini belum ada tandingannya. Buat Pure Saturday, ini adalah serial panggung-panggung mereka yang tak terlupakan. Selain karena termasuk era-era awal membawakan materi-materi baru dari Grey, album terbaru mereka saat itu, kolaborasi dengan sang maestro Jockie Suryoprayogo sudah tak bisa diulangi lagi.

 

______

Penulis
David Silvianus
Mahasiswa tehnik nuklir; fans berat Big Star, Sayur Oyong dan Liem Swie King. Bercita-cita menulis buku tentang budi daya suplir

Eksplor konten lain Pophariini

.Feast dan Narasi Multisemesta Terbarunya

Nampaknya dalam waktu dekat ini .Feast akan segera merampungkan perjalanan dari album kedua mereka, Membangun dan Menghancurkan. Hal tersebut diperjelas di hari Senin (21/06) lalu, ketika .Feast resmi mempersembahkan deretan akun Instagram yang masing-masing …

L.Y.O.N Merilis Video Musik tentang ‘Melepaskan’

Trio pop asal Jakarta, L.Y.O.N merilis video musik single terbaru “Persimpangan Lara” akhir Mei 2021. Video disutradarai Hasyim Arief yang menggambarkan sebuah hubungan singkat dua manusia yang bertemu secara tidak sengaja.   Dua sosok …