10 Musisi Surabaya Terkini Pilihan Pophariini

Oct 28, 2021
Band Surabaya

Surabaya telah lama dikenal sebagai kota rock. Namun ternyata makin ke sini predikat itu makin tergerus dan hilang seiring dengan munculnya talenta-talenta baru di skena musik di Kota ini.

Satu dekade ke belakang, kita mengenal unit musik keren dari kota ini, sebut saja Silampukau, Vox, Friday, Hi Hom!, Heavy Monster dan masih banyak lagi.

Artikel menarik di Bising Kota sudah memuat ulasan ini dengan menarik.

Nah, kali ini Pophariini ingin membuat daftar (mudah-mudahan) terkini soal 10 musisi Surabaya yang lagi di dalam radar kita.

Mari kita simak bersama.


Electric Bird

Berbekal emisi hardrock yang kental, mereka menyajikan energi yang maksimal, “All I Want Is Rock n Roll” dari album Stings You Hard adalah buktinya.

Simak profil lengkapnya di sini 

 

Roschell

Bicara soal electro pop terkini, kami menyarankan kalian dengerin Roschell. Duo minimalis ini tahu benar bagaimana musik pop menjadi lebih eklektik.

 

Sinleto

Sinleto datang dengan energi alternative rock yang kencang sekaligus emosional. Keresahannya menarik untuk didengarkan.

Profile lengkapnya di sini.

 

Layung Temaram 

Layung Temaram boleh dibilang yang agak lama eksis selain dari nama-nama sebelumnya. Membawa musik folk, tapi dikemas dengan unsur pop yang kental.

Profil lengkapnya di sini 

 

Alter

Menggabungkan antara R&B dan pop, Alter adalah nama yang menjanjikan dari Surabaya.

 

Shama

Musik rock dengan lirik-lirik yang kritis nampaknya menjadi visi dari Shama, which is yang dibutuhkan dari musik Indonesia hari ini.

Simak profil lengkapnya di sini 

 

Dailydose

Siapa bilang pop punk telah mati di Surabaya? Ini adalah generasi terbaru berikutnya.

Lagu-lagu lainnya, dengarkan di sini 

 

Daniel Ingot

Beliau adalah musisi, songwriter juga produser dengan kemampuan menulis lagu yang luar biasa.

Baca profil menyentuhnya di sini.

 

Fleuro

Jika ada band asal Surabaya hari ini yang mengusung shoegaze dan sound-sound yang terpengaruh alternative 90-an, maka Fleuro yang masuk di radar kami.

Simak videonya di sini.

 

Enola

Dari sejak mereka merilis “Skin to Skin”, mereka mulai menancapkan taringnya di skena musik Surabaya. Sedikit mirip dengan Fleuro yang shoegaze, tapi mereka menambahkan elemen noise dan doom yang ganas.


 

Eksplor konten lain Pophariini

Morgensoll Terbang ke Belgia untuk dunk!fest 2023

Selain dua titik yang sudah disebutkan di awal, Morgensoll juga sedang merencanakan titik-titik lainnya dalam lawatan mereka ke Eropa.

Pohon Tua – LEGAM

LEGAM berhasil menemukan diri seorang Dadang secara utuh dalam rel musik bernama Pohon Tua yang telah dibangun sempurna.