5 Alasan Death Vomit Enggak Bubar

Feb 17, 2024

Usai menandai perubahan personel dengan masuknya Agustinus Widi pada posisi vokal lewat perilisan single “Divine Heretic” November 2023, band death metal asal Yogyakarta, Death Vomit sudah menyiapkan rencana bermusik ke depan.

 

Death Vomit kini solide beranggotakan Agustinus Widi (vokal), Ari Kristiono (bas), Oki Haribowo (gitar), dan Roy Agus (drum).

Saat ditemui di balik panggung Jogjarockarta Festival 2024 Januari lalu, para personel mengatakan saat ini mereka sedang dalam proses penggarapan materi album keempat.

“Kami sedang dalam proses bikin materi baru buat album Death Vomit berikutnya. Itu dulu aja sih kayaknya. Habis itu nanti kami lihat efeknya aja,” kata Oki kepada Pophariini usai tampil di Jogjarockarta (27/01).

Kami juga sempat menanyakan pandangan mereka tentang perkembangan musik death metal di kancah musik nasional. Dibanding tahun 90-an saat mereka memulai karier, Oki menilai penerimaan masyarakat terhadap gaya musik ekstrim ini semakin membaik karena banyak band-band death metal, grindcore, dan black metal yang simpang siur di berbagai festival musik besar di Indonesia.

“Berarti kami tuh udah dilihat sama mereka. Kami termasuk genre yang sudah gak dianggap sebelah mata lagi. Jadi ya jauh lebih baik sih sekarang kalau saya pikir,” ujar Oki.

Meski sejak terbentuk di tahun 1995 sudah melalui banyak rintangan, band membuktikan mereka masih bisa mengeluarkan karya baru di bawah bendera musik ekstrim yang diusung.

Simak 5 alasan para personel Death Vomit kenapa mereka menolak bubar sampai saat ini.


 

Kesamaan selera bermusik

“Kalau saya pribadi karena selera bermain musik death metal. Ini kesamaan selera aku dan Roy.” – Oki

 

Death Vomit adalah warisan

“Masih ada legacy yang harus dijaga dan ditempa karena Devo itu warisan dari Almarhum Agung.” – Widi

 

Ingin terus berkarya

“Aku pribadi ingin terus berkarya, terutama di genre ini.” – Ari

 

Roy masih ada di Death Vomit

“Saya masih ada di band, berarti Death Vomit gak boleh bubar.” – Roy

 

Kenapa harus bubar?

Roy mengakhiri sesi wawancara dengan sebuah pertanyaan, “Kenapa harus bubar?”.

 

Foto Death Vomit oleh Hendy Winartha

Penulis
Gerald Manuel
Hobi musik, hobi nulis, tapi tetap melankolis.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Eksplorasi Genre Tiderays di Single Heal or Mend

Tiderays asal Semarang resmi merilis single anyar mereka dalam tajuk “Heal or Mend” hari Jumat (29/03) dengan menggaet Vajra Aoki dari Femm Chem sebagai kolaborator. Sebelumnya band sudah pernah merilis album bertajuk 401 tahun …

Roomie Boys Alert Luncurkan Album Mini Perdana Porak Poranda

Setelah mengeluarkan album penuh Internet Kills Logic 2023 lalu, Roomie Boys Alert asal Lampung kembali dengan karya musik terbaru berupa album mini perdana bertajuk Porak Poranda hari Senin (01/04). Berbicara soal penamaan Roomie Boys …