5 Band Indonesia Favorit Rayhan Noor

Nov 6, 2021

Rayhan Noor belum lama ini merilis materi baru berjudul “complete”, bagian dari Sounds Cute, Might Delete Later edisi Oktober. Lagu yang kabarnya digarap hanya dalam waktu satu malam saja. 

Sebelumnya, Rayhan juga berkolaborasi dengan Hindia di nomor “Hari Yang Baik Untuk Berbohong”. Masih dalam rangkaian Sounds Cute, Might Delete Later. 

Sebagai musisi atau anak band, Rayhan pasti memiliki cerita tentang band favorit. Band yang terbilang cukup memengaruhi karier bermusiknya. Kira-kira siapa saja? Dan inilah jawabannya!


1. Sheila On 7

 

Sheila On 7 gateway gue ke banyak hal karena lagunya tuh sebenarnya simple. apa adanya tapi dalam. Baik secara aransemen maupun bahasan ya. Jadi karena gue bisa mencerna Sheila On 7 dengan baik, akhirnya gue bisa mencerna banyak hal atau banyak musik karena Sheila On 7.

 

2. Dewa 19

 

Menurut gue, kayaknya setelah Queen, Dewa itu adalah band pertama, band yang ‘megah’ yang gue dengar pertama kali. Itu kayak pertemuan gue pertama dengan musik yang majestic. Kalau misalkan gue dapat project atau gue lagi pengin bikin sesuatu yang mengharuskan karya tersebut menjadi megah, gue akan selalu look up ke Dewa 19.

 

3. Barasuara

 

Barasuara tuh menurut gue band yang sangat guitar based tapi tidak konservatif secara aransemen gitarnya. Kayak Iga dan TJ tuh selalu bisa menemukan aransemen gitar yang kayak sebenarnya kalau misalkan dipretelin sampai backbone-nya biasa saja. Tapi mereka bisa mainin itu dengan cara, “Anjir gue belum pernah dengar ini nih”. Mereka bisa bikin pendengarnya merasa seperti itu.

 

4. Seringai

 

Gitarnya Ricky itu sangat meng-influence gue di lagu-lagu Martials. Gue belajar banyak dari riff-riff Seringai, gimana caranya bisa nge-hook, bikin explosion dengan riff-riff gitar yang sebenarnya enggak ribet tapi punya daya ledak yang gede banget. Itu gue banyak belajar dari Seringai. Dan Seringai menurut gue adalah band yang bisa membuat musik heavy metal bisa didengarkan ke sama banyak orang.

 

5. MALIQ & D’Essentials

 

Dari MALIQ tuh gue belajar banyak tentang gimana loe bisa evolve di musik loe sendiri tanpa batasan-batasan tertentu. Gue ngikutin mereka dari sejak album 1st, sampai yang terakhir EP-nya, Raya. Itu gue kayak ngikutin orang-orang yang evolving secara natural. Yang kayak gue one time pengin bikin album kayak 1st, terus habis itu gue pengin bikin kayak Musik Pop. Yang kayak mungkin orang-orang yang dengar 1st enggak bisa dengerin Musik Pop secara religiously karena mereka juga enggak ngerti gitu musiknya. Tapi MALIQ tuh ya enggak apa-apa. Memang gue berevolusi via karya-karya. Ketulusan itu dalam berevolusi sangat memengaruhi gue dalam bermusik juga. Gue pun juga ingin selalu berevolusi di karya gue karena gue melihat MALIQ & D’Essentials seperti itu. 


 

Penulis
Pohan
Suka kamu, ngopi, motret, ngetik, dan hari semakin tua bagi jiwa yang sepi.

Eksplor konten lain Pophariini

Pudar Lanjutkan Karier Bermusik dengan Merilis 3 Single Sekaligus

Setelah terinspirasi Weezer untuk single “Satuperdua” yang meluncur tahun lalu, kini Pudar langsung merilis 3 single sekaligus dengan memakai nama band sebagai judulnya. Di antara judul-judulnya seperti “Buatlah Kelam Terdiam”, “Dalam Pertanda”, dan “Ruang …

Au Revoir Asal Ciamis Rilis Album Mini Perdana Stage of grief

Band asal Ciamis, Au Revoir yang menyebut gaya musik mereka emo alternatif resmi menghadirkan album mini perdana dalam tajuk Stage of grief hari Jumat (10/05). Album berisi 5 lagu ini melengkapi 2 single sebelumnya …