5 Lagu Banda Neira Pilihan Ananda Badudu

Oct 11, 2023

Sejak bubar tahun 2016, Banda Neira yang digawangi oleh Ananda Badudu dan Rara Sekar benar-benar tidak pernah menunjukkan pertanda untuk kembali bersama. Kesibukan kedua personel di proyek musik masing-masing semakin mempertegas keputusan yang dibuat oleh mereka.

Tujuh tahun berlalu, para penggemar Banda Neira mendapat angin segar dari festival musik Pestapora yang diadakan September 2023. Pasalnya, Nanda didaulat untuk membawakan lagu-lagu Banda Neira di festival garapan Boss Creator tersebut. 

Penampilan bernama Bandaneira Dibawakan Oleh Ananda Badudu terjadi di panggung Gegap Gempita hari kedua festival (23/09) yang menjadi saksi bisu momen bersejarah untuk mengenang Banda Neira.

Dalam aksinya, Nanda ditemani beberapa kolaborator. Sebut saja Nadin Amizah yang ikut membawakan “Yang Patah Tumbuh, Yang Hilang Berganti” dan “Sampai Jadi Debu”. Lalu, hadir pula Eky Rizkani (Reruntuh) yang menyumbangkan suara di lagu “Utarakan” dan “Di Atas Kapal Kertas”. Terakhir, Monita Tahalea di lagu “Hujan di Mimpi” dan “Biru”.

Hal menarik yang sempat berlangsung di panggung ini adalah paduan suara berisi 30 orang yang ikut membawakan lagu “Biru” dan “Berjalan Lebih Jauh”. Mereka terpilih dari mengikuti sayembara dengan mengirimkan rekaman suara menyanyikan 2 lagu tersebut.

“Ini adalah cara saya mengucap terima kasih pada kalian semua, dengan melibatkan kalian bukan hanya sebagai pendengar, tapi juga bagian yang meramaikan panggung. Panggung kita bersama,” tulis Nanda di unggahan akun Instagram pribadinya.

Beberapa hari sebelum momen nostalgia terwujud, tepatnya konferensi pers Pestapora 2023 (20/09). Kami sempat menemui Nanda untuk menanyakan 5 lagu Banda Neira pilihannya. Simak di bawah ini.

Yang Patah Tumbuh, Yang Hilang Berganti

 

Ini kayak self mantra yang masih bermanfaat buatku pribadi dari sejak dibikin sampai hari ini juga.

 

Esok Pasti Jumpa (Kau Keluhkan)

 

Ini lagu pertama banget yang dibikin di Banda Neira. Dibikinnya pas benar-benar masih amatir [tertawa]. Bukan amatir ya, maksudnya pas masih happy-happy banget lah.

 

Sampai Jadi Debu (Menampilkan Gardika Gigih)

 

Aku suka dengan aransemen piano yang dibikin Gardika Gigih. Dan aransemen piano itu yang bikin aku terpacu buat belajar piano di usia yang tidak lagi muda.

 

Biru (Menampilkan Layur)

 

Menurutku itu lagunya abstrak sebenarnya ya dari segi muatan. Musiknya repetitif, tapi gak tau pas didengar kayak ngawang aja gitu, bahkan didengar sendiri juga enak gitu efeknya.

 

Tini Dan Yanti

 

Ini liriknya dari catatan eks tapol (tahanan politik) 65 yang ditulis di dinding penjara. Aku suka lagu ini karena kupikir antara lirik dengan genjrengannya dapat, klop gitu, kayak saling mendukung. Jarang-jarang bisa dapat yang langsung enak dan saling support antara musik dan liriknya.

Penulis
Gerald Manuel
Hobi musik, hobi nulis, tapi tetap melankolis.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Gagasan Perayaan Risky Summerbee & The Honeythief di Single Carnivalesque

Berjarak 2 bulan dari perilisan “Perennial”, Risky Summerbee & The Honeythief kembali lagi membawa yang terbaru dalam tajuk “Carnivalesque” hari Jumat (14/06).   Rizky Sasono yang menuliskan lirik lagu ini dengan mengangkat tema perayaan …

Lirik Lagu Lekas Pulang Johnny The Rang-Rangs tentang Kawan yang Antik

Pophariini memutuskan pilih lagu dengan tema persahabatan untuk artikel lirik kali ini. Setelah melakukan pencarian apa kira-kira yang cocok dengan tema sekaligus memiliki penulisan lirik yang nyeleneh, akhirnya jatuh kepada “Lekas Pulang Johnny” milik …