53

Album yang Mengubah Hidup: Remedy Waloni

Remedy Waloni / foto: SRM

Remedy Waloni sosok yang tenang di atas panggung. Saat ia bernyanyi sambil menggendong gitar, memejamkan mata dan menuturkan per bait lagu seakan penuh konsentrasi. Penonton selalu berhasil dibuat khusyuk oleh setiap penampilan The Trees and The Wild.

Dengan konsep panggung yang kerap minim cahaya, Remedy bersama keempat rekannya memiliki daya magis untuk sekedar dilihat apalagi didengarkan. Dalam sebuah wawancara, Remedy pernah mengatakan band yang ia kagumi adalah Radiohead.

Ternyata rasa kagum tidak sama dengan sebuah pilihan album yang mengubah hidupnya. Meski ada banyak album yang mengubah hidupnya, Remedy mengaku bahwa tiap masa memiliki referensi yang berbeda, dari mulai ABG sampai kuliah. Simak langsung ulasan Remedy soal album yang berhasil mengubah hidupnya.

Baca juga:  5 Lagu Indonesia Pilihan Mawar De Jongh

Godspeed You! Black Emperor – Lift Your Skinny Fists Like Antennas to Heaven

Album Godspeed You! Black Emperor: Lift Your Skinny Fists Like Antennas to Heaven /
dok. turntablelab.com

Satu kata yang menjadi alasan Remedy memilih album ini adalah pesan yang terdapat di album.

“Walaupun pesannya nggak secara langsung. Tapi kita bisa ngerasain kayak kegundahan di album itu. Walaupun nggak secara gamblang gitu mereka ekspresiin. Itu lumayan menginspirasi baik dari sisi estetika, dari sisi musikalitas, dari sisi mood. Lumayan stand out buat gue.”

Godspeed, di mata seorang Remedy adalah band yang menginspirasi, dari soal pilihan-pilihan cara mengeksekusi musik, dan ia baru mendengarkan Lift Your Skinny Fists Like Antennas to Heaven setelah lima tahun dirilis.

“Gue dengerin waktu kuliah. Mungkin 2005-2007. Mereka kan vakum. Balik lagi di album yang Allelujah! Don’t Bend! Ascend!. Itu yang lebih next level lagi. Itu gue makin mengapresiasi Lift Your Skinny Fists Like Antennas to Heaven.”

Baca juga:  5 Lagu Campursari Didi Kempot Pilihan Kunto Aji

Hal yang cukup berkesan dari album ini, menurut Remedy perihal mengekspresikan kegundahan.

Godspeed You Black Emperor! di London, England. November 2000 / foto: Justin Lynham (Wikipedia)

“Gue pribadi dengan cara Godspeed di album itu gue bisa relate sama kegundahan itu. Jadi, ibaratnya itu bisa menemani gue melewati perjalanan, pengalaman hidup. Ketika gue dengerin itu lagi, gue menjadi kayak ‘soundtrack gue nih’. Agak cheesy sih kalo soundtrack. Setidaknya itu menjadi inspirasi.”

Remedy mengatakan, setiap mendengarkan album ini tidak begitu menyimak per judul lagunya. Namun, jika merujuk pada cakram hitam atau cakram padatnya, Remedy memilih Disc One yaitu Side 1: Storm dan Side 2: Static. “Bagian ini indah banget,” tutup Remedy.

_____