Catatan Panggung Irama Kotak Suara Tur 3 Kota

Jun 26, 2022
Irama Kotak Suara

Panggung Irama Kotak Suara, berawal dari artikel yang terbit perdana di Juli 2019. Merupakan rubrik bagi pendatang baru yang belum memiliki album/mini album (EP). Hadir karena banyaknya e-mail perkenalan singel musisi pendatang baru yang masuk ke dalam kotak suara redaksi Pop Hari Ini.

Baru-baru ini seperti yang sudah kalian tahu bahwa bulan Juni kemarin Pophariini dengan program Irama Kotak Suara-nya mengadakan tur untuk band-band baru yang ada di seluruh Indonesia. Bertajuk Panggung Irama Kotak Suara, acara ini berlangsung di 3 kota, dari Jakarta (12 Juni), Medan (17 Juni) dan Bali (19 Juni).

Band-band yang tampil di Panggung Irama Kotak Suara terdiri dari beberapa daerah di Indoensia untuk dikumpulkan jadi tiga region tempat audisi. Untuk seluruh wilayah Sumatera kecuali Lampung, panggung IKS di Medan. Sementara untuk wilayah Jawa, bertempat di Jakarta. Untuk wilayah Makassar, Kalimantan, Bali, Ambon dan Lombok, bertempat di Bali. Beberapa band yang sudah terpilih untuk mengikuti panggung ini diterbangkan langsung dari tempat mereka masing-masing untuk mengikuti Panggung Irama Kotak Suara ini.

Di Jakarta, Panggung Irama Kotak Suara mengambil tempat di MBloc Live House. Bekerjasama dengan Emerging Showcase, sebuah program musik reguler milik MBloc, kami mengaudisi 15 nama band yang tersebar dari Jakarta dan sekitarnya, serta beberapa dari Lampung, Yogyakarta dan wilayah lain di Jawa.

Acara yang digelar sore ke malam itu menampilkan tiga komentator, yaitu Wahyu Acum dari Pophariini, Wendi Putranto dari MBloc dan Endah Widiastuti dari Endah ‘N Rhesa. Acara berlangsung lancar, masing-masing penampil mempersembahkan penampilkan penampilannya sesuai dengan ekspresinya masing-masing.

Compadres di MBloc, Jakarta

Irama Kotak Suara

Samo Rafael di MBloc, Jakarta

Irama Kotak Suara

Jordy Waelauru di MBloc, Jakarta

Dua kota berikutnya tidak kalah menarik. Di Medan dan Bali komentator masih dibantu Endah Widiastuti dari Endah ‘N Rhesa, dengan Alvin Yunata dari Irama Nusantara dan band Teenage Death Star, serta Anto Arief, pemimpin redaksi Pophariini. Di Medan sendiri ragam musik yang hadir cukup mengejutkan.

Dari solois R&B asal Aceh, Julian Alka; band groove/rap, Inthesky., rapper dengan balutan musik house, Stypht; solois/penulis lagu bernuansa tropis/melayu, Rizki Nugraha; hingga band metal asal Padang, Raze.

Irama Kotak Suara

Inthesky. di Ruang Sarca, Medan

Rizki Nugroho di Ruang Sarca, Medan

Raze di Ruang Sarca, Medan

Sedangkan di Bali tampil penyanyi indie pop, Tatyana Akman; band rock n roll, Modjorido; musisi eksperimental, Koesbilindo; trio post hardcore asal Makassar, Beijing Connection dan band pop asal Palung, Soul & D’Beat.

Irama Kotak Suara

Tatyana Akman di Hooga Rooftop Bar, Petitenget Bali

Koesbilindo di Hooga Rooftop Bar, Petitenget Bali

Irama Kotak Suara

Modjorido di Hooga Rooftop Bar, Petitenget Bali

 


 

Penulis
editorial

Eksplor konten lain Pophariini

D’MASIV – 8

Dalam album 8, D’Masiv kembali ke warna yang sudah dikenal sebelumnya dan kali ini dengan pengaruh soft-rock dan pop-balada 80/90an yang jitu

VALE! Bicara tentang Single Hahaha Confused dan Keinginan Manggung

Markus Kale atau dikenal dengan nama panggung VALE! asal Jakarta Utara mengawali tahun 2024 dengan single “U”. Kini ia memutuskan kembali lewat perilisan single baru “Hahaha Confused” hari Jumat (07/06).   Kami menghubungi Markus …