Dreane – Take Me (EP)

Feb 4, 2024
Dreane Take Me

Dreane, duo pasutri asal NTB yang kini menetap di Jakarta ini berhasil membuat penasaran dengan album mini (EP) keduanya, Take Me yang dirilis di akhir bulan Januari 2023. Sebelumnya Dreane merilis EP pertamanya, Restless (2023) yang berisi lima lagu. Setelahnya mereka merilis lima singel terpisah sepanjang tahun 2023 dan tidak disertakan ke dalam EP barunya ini. 

Rasa penasaran memuncak karena bagi para pendengar musik konvensional (saya salah satunya), sangat berharap untuk bisa menyimak karya mereka secara utuh. Bagaimana eksplorasi musik dan tema besar musik mereka dalam kerangka album penuh berdurasi 40-80 menit. Karena mau bagaimanapun merilis album penuh berarti menceburkan diri  lebih dalam ke industri musik. Kalau beruntung bonusnya akan masuk ke dalam ajang penghargaan musik bergengsi. Untuk bersandang dan bersaing dengan album lain. 

Sedikit info, Dreane kemarin memenangkan penghargaan bergengsi pertamanya yaitu, Anugerah Musik Indonesia (AMI) Awards ke-26 di pengujung 2023 sebagai Duo/Grup/Kolaborasi R&B Kontemporer Terbaik untuk single, “Too Far”. Penghargaan ini mengejutkan bagi Dreane yang sebelumnya dikenal dari meng cover lagu-lagu orang di media sosial ini. Agaknya buat mereka bermusik memang sebegitu mengalirnya. Semengalir lagu-lagunya di EP Take Me ini yang berjumlah hanya tiga lagu. 

Dibuka dengan lagu yang berjudul sama dengan judul EP nya, “Take Me”, musik synth pop dengan beat drum funk, bas synth yang aduhai dengan vokal yang mengalun tenang. Lalu tampil berkedok musik bossanova di lagu berikutnya, “Dont You Dare Hesitate”. Lagi-lagi formula musik bertempo medium, dengan ketukan yang joget-able, serta bebunyian synthesizer dengan vokal Rani Rara yang manis. Ditutup dengan “Fermentare” yang menipu, karena ternyata lagu instrumental berdurasi satu menitan.  

Permasalahan terbesar Dreane adalah dengan tempo dan ketukan serta penggunaan instrumentasi yang sama, mereka berpotensi terperangkap dalam musik yang di situ-situ saja dan monoton. Meski sejauh saya menyimak telinga ini sangat tidak keberatan mendengarkan keduapuluh sekian lagu-lagunya secara terus menerus. 

Namun kalau membandingkan dengan White Chorus yang spektrum musik elektronik pop nya lebih agresif, lebar dan telah merilis dua album, serta menjadi nama yang tengah diperbincangkan sebagai pendatang baru, Dreane terasa sedikit lebih berbeda, kalau tidak banyak celah ketinggalan.

Jadi setelah merilis dua puluh sekian lagu di DSP, ada baiknya Dreane punya formula berbeda untuk album penuhnya. Dari situ akan bisa melihat apakah Dreane bisa keluar dari perangkap menjadi monoton, atau mereka memang hanya ingin mengalir begitu saja.

 


 

Penulis
Anto Arief
Suka membaca tentang musik dan subkultur anak muda. Pernah bermain gitar untuk Tulus nyaris sewindu, pernah juga bernyanyi/bermain gitar untuk 70sOC.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Siniar Pop – Delpi Suhariyanto

Setelah membuka musim ke-2 dengan perbincangan bersama Ardhito Pramono, kini Siniar Pop kembali hadir dengan bintang tamu Delpi Suhariyanto dari Dongker. Masih dipandu oleh Denboi, Siniar Pop bersama Delpi tidak banyak membahas perihal musik …

Loutspell Mengaku Lebih Eksploratif di Album Kedua Watch The Fear

Berjarak 4 tahun dari perilisan album perdana Burning Last, band hardcore punk asal Bandung bernama Loutspell resmi meluncurkan yang terbaru berjudul Watch The Fear dalam format kaset pita tanggal 7 Juni 2024 dan menyusul …