Hantam Dinamika, Closure Lepas Album Debut

May 20, 2022

Closure, unit post-punk asal Malang ini baru saja melalui hantaman badai dinamika sebelum akhirnya bisa merilis album debutnya, Innocence.

Bagaimana tidak? Berbagai rintangan mereka lalui dalam perjalanannya selama tiga tahun ke belakang, mulai dari terhapusnya file audio hingga serangan virus ransomware dan situasi pandemi. Namun itu semua tidak menyurutkan semangat Closure untuk menyelesaikan apa yang mesti mereka selesaikan, yakni sang album debut.

Dirilis bersama label rekaman sekota, Haum Entertainment, total ada sepuluh nomor yang dibawa oleh Closure dalam Innocence yang sudah hadir melalui situs The Store Front.

Sepuluh nomor tersebut mereka garap di Studio AA di awal tahun 2020. Dari sepuluh nomor tersebut, empat di antaranya sudah lebih dulu mereka perdengarkan dalam EP serta split single sebelumnya, sementara enam nomor lainnya adalah materi baru.

Closure sendiri membawa tema utama mengenai perjalanan hidup manusia sejak masa kecil hingga dewasa dengan berbagai trauma psikologis, juga berjalan beriringan dengan teori psikoanalisis Fairbairn dan Winnicott.

“Hal ini menjadikan konotasi post-punk di album Innocence tidak lagi melulu identik dengan ‘gelap dan suram’, namun lebih menyentuh berbagai sisi kehidupan manusia secara komprehensif”, tulis mereka dalam rilisan pers.

Atas cerita tersebut, tentu ini menjadi sebuah awalan baru bagi warna bermusik kuintet yang beranggotakan Dheka (vokal), Afif (gitar), Ahmad ‘Biting’ Ikhsan (drum), Axel (bas) dan Sabiella (gitar) ke depannya.

Kunjungi situs The Store Front untuk menyimak Innoncence, album debut dari Closure.


 

Penulis
Raka Dewangkara
"Bergegas terburu dan tergesa, menjadi hafalan di luar kepala."

Eksplor konten lain Pophariini

Jangar – Malam (EP)

Pelafalan dan karakter vokal Gusten di EP Jangar, Malam, ini mengingatkan pada Yukie PAS band yang melantangkan lirik dengan suara bulat dan diksi lugas

5 Lagu Cinta Indonesia Pilihan Fabio Asher

Kesuksesan lagu “Rumah Singgah” dan “Bertahan Terluka” yang mendapat sambutan lebih dari 100 juta pendengar di layanan streaming musik membawa Fabio Asher sampai di titik ini. Ia juga sudah mengantongi materi baru lewat perilisan …