Luapan Kemarahan Retlehs dalam EP Debutnya

Jul 28, 2022

Di akhir bulan Juli ini, Retlehs resmi memperkenalkan EP debutnya yang berjudul Satyr’s Satire bersama payung label rekaman Sinjitos Collective.

Trio yang dihuni oleh Hariara ‘Hara’ Hosea (bas), Faizu Salihi (drum) dan Erlinda Anatasha (vokal) ini merangkum banyak kemarahan di EP tersebut, yang mana single-single di dalamnya juga meliputi sebuah konsep dari klasifikasi dosa dalam ajaran agama Kristen, The 7 Deadly Sins.

Sebut saja single “Blue” yang mewakili dosa atas hawa nafsu (lust), “St. Adella” yang mewakili dosa atas iri hati (envy), “Kaki” dengan penggambaran dosa kesombongan (pride) hingga “Matahari” yang merangkum cerita dari ketiga single tersebut. Untuk single yang terakhir disebut, Retlehs juga membawa versi alternatifnya.

Sementara “Biru” mereka dapuk menjadi focus track dari sang EP, sebuah single yang memuat amarah terhadap kasus kekerasan seksual terhadap anak di institusi keagamaan.

“’Blue’ mengambil inspirasi dari harrasment yang gue harus go through every single day sebagai cewek”, tutur Anatasha selaku penulis lirik.

Dari judul EP, Retlehs menginterpretasikan sosok mitologi Yunani, yakni Satir, manusia setengah kambing sebagai penggambaran akan manusia yang bertingkah merugikan.

“Sifat-sifat binatang tidak seharusnya dilakukan oleh manusia”, lanjut mereka singkat.

Retlehs turut menyampaikan bahwa dalam penggarapannya, mereka terinspirasi oleh karya-karya dari musisi lainnya seperti Deftones, Muse hingga Dave Grohl. Perjalanan sang trio belum berhenti sampai di situ saja karena mereka tengah menyiapkan satu EP lagi di tahun depan untuk melanjutkan Satyr’s Satire.


 

Penulis
Raka Dewangkara
"Bergegas terburu dan tergesa, menjadi hafalan di luar kepala."
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Dzee Rilis Video Musik “Epik”, Simak Langsung di PHI Eksklusif

Di PHI Eksklusif kali ini, saksikan lebih dulu video musik “Epik”, salah satu single dari album debut Dzee sebelum tayang di berbagai platform.

Maut dan Rayuan: 10 Tahun Dunia Batas Payung Teduh

Dunia Batas Payung Teduh menginisiasi subgenre, membangun generasi fans yang melekatkan diri dengan satu identitas, memiliki lagu yang dikenali dari intro.