Nomo Koeswoyo, Musisi Legendaris Personel Koes Bersaudara, Tutup Usia

Mar 16, 2023

Awan duka menyelimuti cuaca musik tanah air yang mendung hari ini. Pada Rabu (15/03) pukul  19.30 malam lalu, musisi legenda Nomo Koeswoyo meninggal dunia. Musisi yang populer sebagai penabuh drum dari grup Koes Bersaudara ini menghembuskan nafasnya yang terakhir di Magelang, Jawa Tengah.

Kabar meninggalnya musisi Nomo Koeswoyo ini disampaikan oleh sang keponakannya, Sari Koeswoyo tadi malam dalam unggahan instagramnya. 

Jenazah Nomo Koeswoyo akan disemayamkan lebih dulu di rumah duka kawasan Lebak Bulus, Jakarta Selatan. Selanjutnya, dimakamkan di TPU Jeruk Purut, Jakarta Selatan.

Wafatnya Nomo Koeswoyo menambah daftar anggota grup band Koes Bersaudara yang berpulang ke pangkuan Tuhan YME setelah sebelumnya Tonny Koeswoyo (gitar, vokal),   dan Yon Koeswoyo (gitar,vokal).

Lahir di Tuban, Jawa Timur, 21 Januari 1938,  sebagai anggota dari keluarga Koes, Nomo bergabung dengan saudara-saudaranya sejak bernama Kus Brothers di tahun 1958 dan kemudian berganti nama menjadi Koes Bersaudara.

Nomo Koewoyo bersama Koes Bersaudara / dok.
koesnomo_koeswoyo (instagram)

 

Bersama Koes Bersaudara, Nomo andil besar dalam lika-liku perjalanan karier band yang populer di era 60-an ini. Sederet rekaman dibuat, dari banyak singles, termasuk yang populer adalah “Bis Sekolah”, “Angin Laut” sampai album-album yang populer diantaranya To The So Called “The Guilties” (Mesra records, 1967) dan Djadikan Aku Dombamu ( Mesra Records, 1968) termasuk album reuni yang bertajuk Kembali (Remaco, 1977).

Dua album Koes Bersaudara di era 60-an / dok. iramanusantara.org

Nomo juga ikut andil dalam perjalanan paling menakutkan Koes Bersaudara ini ketika mereka ditangkap pada  1 Juli 1965  kemudian dijebloskan ke dalam penjara Glodok oleh rezim Orde Lama akibat dituduh memainkan musik yang disebut ‘ngak ngek ngok’ yang bertentangan dengan politik pada saat itu. Peristiwa bersejarah ini pada akhirnya melahirkan album-album yang populer pada saat itu.

Hengkang dari Koes Bersaudara di akhir 60-an, posisi Nomo digantikan oleh Murry hingga Nama Koes Bersaudara menjadi Koes Plus yang menghantarkan mereka kembali menuju sukses di era 70-an. Sementara, Nomo Koeswoyo pun tetap berkarier di musik dengan mendirikan No Koes pada tahun 1973 bersama musisi-musisi Usman pada rhythem, Sofiyan pada drum, Said pada bass, Bambang Arsianti (Bambang Sampurno Karsono) pada lead guitar dan Pompi Suradimansyah (Pompy S) pada keyboard. No Koes sukses mengeluarkan debut album yang diberi judul Sok Tahu. Sama seperti Koes Plus, kiprah band NO Koes ini juga menghiasi perjalanan musik populer Indonesia di era 70-an.

Di era 80-an, Nomo Koeswoyo yang merupakan ayah dari penyanyi juga aktris Chicha Koeswoyo ini juga berperan dalam layar lebar sebagai penata musik.  Film bertajuk Gejolak Kawula Muda (1985) adalah salah satu kiprah Nomo sebagai penata musik.

___

Penulis
Wahyu Acum Nugroho
Wahyu “Acum” Nugroho Musisi; redaktur pelaksana di Pophariini, penulis buku #Gilavinyl. Menempuh studi bidang Ornitologi di Universitas Atma Jaya Yogyakarta, menjadi kontributor beberapa media seperti Maximum RocknRoll, Matabaca, dan sempat menjabat redaktur pelaksana di Trax Magazine. Waktu luang dihabiskannya bersama bangkutaman, band yang 'mengutuknya' sampai membuat beberapa album.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

5 Lagu Cinta Indonesia Pilihan Fabio Asher

Kesuksesan lagu “Rumah Singgah” dan “Bertahan Terluka” yang mendapat sambutan lebih dari 100 juta pendengar di layanan streaming musik membawa Fabio Asher sampai di titik ini. Ia juga sudah mengantongi materi baru lewat perilisan …

Wawancara Eksklusif: Penggarapan Album Penuh Perdana Skandal

Skandal menghadirkan video lirik single terbaru “Mimpi” hari Rabu (28/02) melalui kanal YouTube. Seperti single “Terbang”, karya ini juga bakal masuk daftar album perdana mereka bertajuk Melodi.    Sebelum video lirik “Mimpi” beredar, cuitan …