Penghormatan Kunto Aji, Sal Priadi dan Sisca ‘JKT48’ untuk Didi Kempot

• Jan 21, 2021
Didik Kempot

Tepat seminggu yang lalu tiga penyanyi, masing-masing Kunto Aji, Sal Priadi, dan Sisca Saras anggota ‘JKT48’ kompak mengunggah sebuah video mereka masing-masing membawakan lagu dari mendiang Didi Kempot.

Kunto Aji membawakan “Pamer Bojo”

 

View this post on Instagram

 

A post shared by M Z K U N (@kuntoajiw)

Sementara Sal Priadi membawakan lagu “Cidro”


Sedangkan Sisca JKT48 membawakan lagu “Kalung Emas”

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Sisca Saras (@jkt48sisca)

Aksi ini bukan hanya sekadar penghormatan kepada mendiang Didi Kempot, melainkan juga mendukung penayangan perdana film berjudul Sobat Ambyar pada 14 Januari 2021 di Netflix.

Video penghormatan tersebut masing-masing berdurasi sekitar 4 menit yang bisa disaksikan melalui IGTV akun Instagram para penyanyi.

“Pamer Bojo” dibawakan Kunto Aji terambil dari album berjudul Kasmaran, Sal Priadi dengan “Cidro”-nya diambil dari Album Kangen Didi Kempot, sementara “Kalung Emas” yang dilantunkan Sisca Saras ‘JKT48’ yang juga berakting di film diambil dari album Eling Kowe.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Sisca Saras (@jkt48sisca)

Namun, lagu-lagu yang mengisi soundtrack film Sobat Ambyar merupakan versi aslinya bukan versi Kunto, Sal, atau Sisca. Lagu lainnya yang turut melengkapi tontonan antara lain “Iki Weke Sopo” dan “Tresno Sepisan”.

Sobat Ambyar disutradarai Charles Gozali dan Bagus Bramanti. Film bercerita tentang pemilik kedai kopi yang hampir bangkrut. Terselip kisah percintaan sang pemilik kedai kopi dengan seorang wanita yang ternyata sudah berpunya. Atas nasehat Didi Kempot di konsernya. Ia menyadari kalau patah hati tidak perlu ditangisi melainkan ‘dijogeti aja’.

Didik Kempot

scene dalam film Sobat Ambyar

Mengikuti alur cerita film ini, “Cidro” lagu yang bisa diartikan seseorang yang terkhianati oleh pasangannya. Kemudian, “Kalung Emas” digambarkan saat seseorang sudah memberikan sesuatu ke pasangan. Tak disangka pasangannya punya kekasih yang baru percis di lagu “Pamer Bojo”.

Salah satu penggemar Didi Kempot, Arif Syaefudin ikut berpendapat tentang film. Ia merasa senang menontonnya. “Tapi sayang, Didi Kempot keburu udah nggak ada. Yang jadi sisi lain film ini, bagus momennya. Pas ending nyesss banget. Scene dia kelar manggung terus joget-joget. Senyum, In Memoriam,” ungkap pria kelahiran Purworejo ini.

Didik Kempot

Lagu-lagu Didi Kempot disebut memiliki tema patah hati yang entah kenapa bisa dijadikan medium pelampiasan sakit hati. “Kita bisa bernyanyi sepuasnya sambil berjoget meski hati sedang nelangsa,” tutup Arif.

___

Penulis
Pohan
Suka kamu, ngopi, motret, ngetik, dan hari semakin tua bagi jiwa yang sepi.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

16 Pertanyaan: Enzy Storia

Kemunculan Enzy Storia membawa single perdana “Bila Aku Jatuh Cinta” menjadi awal dari keseriusan perjalanan bermusiknya. Ia mengaku, bukan tak ingin langsung menghadirkan lagu yang berbeda. Melainkan saat itu ada proyek musik untuk cover …

Asteriska Membawa Single “Ibu Pertiwi” untuk Bumi

Apa yang bisa dilakukan untuk membuktikan kecintaan terhadap bumi telah diungkapkan oleh Asteriska baru-baru ini lewat single terbarunya berjudul “Ibu Pertiwi”. Single ini kabarnya pembuka bagi mini album berisi empat lagu yang ia beri …