POP SEBLAY, Album Paling Personal Seorang Danilla

Feb 22, 2022

Selang delapan tahun dari album perdana, Telisik, lima tahun dari album kedua, Lintasan Waktu dan tiga tahun dari EP Fingers, akhirnya Danilla resmi merilis album penuh ketiganya, POP SEBLAY.

Rilis di hari Selasa (22/02) ini, POP SEBLAY merupakan sebuah album yang lahir dari kerinduan Danilla akan teman-temannya yang intensitas pertemuan di antara mereka menjadi berkurang akibat situasi pandemi.

POP SEBLAY itu sebetulnya album yang jadi karena satu alasan: kangen sama anak-anak. Terus karena aku kangen, ingin banget di lagu-lagu ini yang kerjakan anak-anak saja”, sambut sang solois.

Mengenai judul album yang terdengar slebor, dirinya terinspirasi dari kata “Seblay” yang kerap diucapkan oleh Fluxcup dalam beberapa videonya. Tema besar dari album ini adalah seputar Danilla dan kisah-kisah pertemanannya yang terjadi di lingkaran terdalamnya. Sebuah persona tongkrongan yang dirangkum menjadi sebuah album penuh.

“Ini jadi kayak album bercanda yang paling serius”, lanjut Danilla dalam konferensi pers virtual (21/02).

 

Di awal tahun ini, tepatnya di bulan Januari, rangkaian menuju album ini sudah dimulai dengan sebuah nomor tunggal berjudul “MPV”. Sebuah nomor tunggal yang memuat ekspresi jengah Danilla akan ekspektasi para pendengarnya yang selalu membahas dirinya dengan album perdananya.

Sebulan berselang, giliran sebelas nomor lainnya yang menyusul hadir. Diproduseri langsung oleh Otta Tarrega dan Danilla serta Lafa Pratomo sebagai co-producer, teman-teman pengiring Danilla kala mentas juga dilibatkan. Mulai dari Rendi James (gitar), Gallang Perdhana (bas), Edward Manurung (drum), juga Otta (kibor) dan Lafa (gitar) sendiri.

Turut hadir beberapa musisi dan sosok lainnya sebagai kolaborator di POP SEBLAY. Ada nama Sigit Pramudita (Tigapagi) di nomor “Bukan Otomata”, Teddy Adhitya di “Fel d 1”, hingga penyiar podcast Bobby Mandela dan Fluxcup yang mengambil bagian di beberapa nomor.

POP SEBLAY, album penuh ketiga dari Danilla sudah bisa didengarkan di berbagai platform.


 

Penulis
Raka Dewangkara
"Bergegas terburu dan tergesa, menjadi hafalan di luar kepala."
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Dzee Rilis Video Musik “Epik”, Simak Langsung di PHI Eksklusif

Di PHI Eksklusif kali ini, saksikan lebih dulu video musik “Epik”, salah satu single dari album debut Dzee sebelum tayang di berbagai platform.

Maut dan Rayuan: 10 Tahun Dunia Batas Payung Teduh

Dunia Batas Payung Teduh menginisiasi subgenre, membangun generasi fans yang melekatkan diri dengan satu identitas, memiliki lagu yang dikenali dari intro.