127

Resensi: Sajian ‘Pop Musim Gugur’ Rayssa Dynta

Artist: Rayssa Dynta
Album: Prolog
Label: Double Deer
Ranking Indonesia: 9/10

Jika Indonesia punya empat musim, tentulah selain musim panas yang jadi favorit, musim gugur adalah saat yang dinanti anak-anak muda untuk sekadar melihat betapa daun-daun coklat dan merah jatuh dengan jumlah yang fantastis, berserakan di jalan dan merepotkan petugas kebersihan taman kota.

Udara yang dingin dan angin yang berhembus lebih kencang dari musim-musim sebelumnya adalah cuaca yang baik untuk bermalas-malasan, dengan catatan jika tahan dari bahaya masuk angin.

Untuk suasana seperti di atas, musik-musik pop seperti Rayssa Dynta wajib hadir untuk mengiringi tiap fragmen yang tercipta di sana, yang mungkin subyektif dan di terkesan mengawang-awang, namun Prolog, judul mini album penyanyi dan penulis lagu asal Jakarta ini nyata.

Baca juga:  Resensi: Kelompok Penerbang Roket – Galaksi Palapa

Lewat Prolog, Rayssa menyajikan set pop elektronik yang dingin dan berangin. Irama dan ketukan mid-tempo-nya seakan memvisualkan kegundahan yang tak semua orang tahu, ode buat kesendirian, alienasi terhadap sesuatu yang misterius, tak semua orang tahu.

Dan berkah Tuhan berupa tarikan-tarikan vokal tipis, ethereal, mengawang-awang Rayssa seperti sudah ditakdirkan dengan musik seperti ini. Jika digabungkan sudah seperti paket musik yang menarik untuk disimak secara live.

Meski dibekali karakter yang lumayan kuat, namun musik ibarat air yang beranomali. Sebagai pendatang baru, Rayssa juga harus berhati-hati bahwa identitas musiknya ini kelak akan menjadi zona nyaman yang mungkin akan membahayakan dirinya sendiri jika tidak menemukan elemen-elemen yang baru.

Baca juga:  Resensi: Sisitipsi - Minta Lagi

Acung jempol terhadap tampilan kemasan CD yang sedemikian rupa kerennya. Tidak banyak musisi yang kini memperhatikan kemasan format rekaman yang sophisticated, rekaman ini adalah salah satunya.

 

____