72

Resensi: Texpack – Spin Your Wheels

Album Texpack - Spin Your Wheels.

Saya selalu iri dengan tumbuhnya (meski belum masif) band-band indie/alternative rock di Ibukota juga di kota-kota lainnya, sebut saja: Skandal, Barefood, Morfem, Zzuf, Jirapah, Sugarsting, dan lainnya. Andai saja, gelora ini muncul di era 90-an pasti hasilnya bakal gawat sekali.

Tapi tak apalah, bahwa kemunculan band-band ini adalah gambaran bahwa atensi anak muda akan akar musik alternatif tetap ada. Itu saja sudah membuat saya tersenyum ketika setiap saat saya bisa membuat playlist berisi lagu-lagu dari band yang yang saya sebutkan di atas tadi, dan daftarnya terus menambah. Ada potensi lagu-lagu enak yang bisa saja masuk di tengah jalan, termasuk di dalamnya “Perfect Buzz”, lagu keren dari band asal Bogor, Texpack.

Baca juga:  Resensi : Idhar Resmadi - Jurnalisme Musik Dan Selingkar di Wilayahnya

Menariknya, meskipun secara geografis band-band tersebut terpisah, namun hal yang menarik adalah band-band ini sebenarnya terhubung secara komunitas atas dasar ketertarikan pengaruh yang sama. Itu yang membuat mereka menarik, baik secara individu maupun secara kolektif. Sering saya temui acara-acara dimana band-band ini bisa sepanggung bersama, meski tak semuanya, seperti di Thursday Noise misalnya. Sebuah pilihan acara alternatif dari pensi-pensi hari ini yang mulai membosankan.

Lebih dari sebuah ‘guitar album‘ terbaik, Spin Your Wheels juga adalah album terbaik,  album ini punya semuanya. Terlepas dari membicarakan pengaruh-pengaruh yang diraup kemudian dimuntahkan dalam songwriting dan notasi-notasi yang keren, Spin Your Wheels punya karakter matang yang membuat saya langsung menaruh lampu sorot. Kolaborasi tak terduga dengan musisi/penyair Edo Wallad (The Safari) di lagu “Gadog” adalah salah satunya. Lagu ini sukses mengilas balik mantra-mantra nihilis Om Bagus di Album Minggu Ini dari Netral. Sepuluh kali saya memutar lagu ini lagi dan lagi hanya untuk menikmati semua elemen indah di lagu ini: gebukan drumnnya, petikan dan kocokan kalem gitarnya, bassline-nya serta ‘rentetan peluru kata’ yang ditembakkan kalem oleh Edo Wallad. Sinting!

Baca juga:  Resensi: Made Mawut - Merdeka 100%

“Fobia” di satu sisi punya sisi menarik. Berbekal gitar akustik mengisi keheningan, ini adalah tipe ‘lagu tongkrongan’ yang secara mengejutkan punya songwriting dengan tingkat kekerenan yang jahanam.

Balik lagi, jika ini adalah tahun 90-an, tentu anak muda akan sebegitu masuk akalnya untuk mengapresiasi musik ini dengan baik; stage dive, moshing dll mungkin akan menjadi pemandangan normal bagi band ini, bukan ‘dingin’ seperti yang saya lihat di M Bloc beberapa waktu lalu. Atau mungkin mereka hanya salah crowd? Mungkin ada yang salah dengan mereka, atau dengan ‘band-band guitar music’ yang saya sebutkan di atas. Fuck, saya akan fight untuk menjadikan album ini album terbaik!

Baca juga:  Resensi : Mooner - O.M.

 

____