“Sang Putra Fajar”: Debut Solo Vicky Mono

Sep 2, 2021

Tentu saja, selain dengan kabar hengkangnya Daniel Mardhany dari Deadsquad, nama Vicky Mono pun belakangan ini juga diisukan hengkang dari Burgerkill. Panas, memang. Namun, kali ini kami belum akan membahas mengenai isu tersebut.

Yang akan kami bahas adalah, di hari Minggu (29/08) lalu Vicky baru saja melepas sebuah lagu dari debutnya sebagai solois yang bertajuk “Sang Putra Fajar”. Lagu tersebut dilepas oleh Vicky sebagai sebuah penghormatan untuk Ir. Soekarno, yang juga nampaknya hadir bertepatan dalam euforia bulan kemerdekaan Indonesia.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by vicky mono (@vicky_56_mono)

Sesuai dengan judulnya, Vicky menceritakan sosok seorang Ir. Soekarno melalui lagu debutnya ini. Juga bagaimana “Sang Putra Fajar” akan menjadi soundtrack dari Bung Karno Series: Besok atau Tidak Sama Sekali.

“Secara keseluruhan, debut single ini mencerminkan tentang keteduhan dan keteguhan Sang Putra Fajar, hingga perjuangannya telah sampai pada titik akhir. Ia mulai dilupakan dan kenangan saat kejayaan mulai hilang tergerus zaman”, tulis Vicky.

Walaupun titelnya adalah proyek solo, namun Vicky turut ditemani oleh nama-nama musisi lainnya yang tergabung dalam sebuah kolektif bernama Suarahgaloka Musik. Kolektif tersebut berisikan nama-nama yang tidak asing lagi di Bandung seperti Harry Koi (Under The Big Bright Yellow Sun, Trou, Balaruna), Ibrahim Adi (Pohaci Studio, Flukeminimix), Raden Hilman, Aria Ardikoesoema, Irwan Darmawan dan Irvan Rizky Ramdani (21 Gamelan).

“Lagu ini bukan hanya berbicara tentang kelahiran, tapi lagu ini pun bisa menjadi sebagai pengingat bagi diri kita sendiri”, tambah Vicky.

Dari detik pertama sejak lagu ini dimulai, nuansa waditra alias Karawitan Sunda langsung menyambut telinga dengan halus, berdampingan dengan warna alternative/rock yang menyusul tidak lama. Juga muncul sebuah potongan pidato dari Ir. Soekarno yang seakan menjembatani perubahan nuansa tersebut.

Mengingat bahwa juga ada kehadiran dua personel dari unit post-rock UTBBYS dan Flukeminimix, maka sebenarnya menjadi sebuah kejutan yang menyenangkan ketika terasa nuansa post-rock di tengah lagu, namun dengan tambahan vokal khas Vicky Mono.

Format video musik dari “Sang Putra Fajar” pun juga sudah bisa disaksikan melalui kanal YouTubenya.


 

Penulis
Raka Dewangkara
"Bergegas terburu dan tergesa, menjadi hafalan di luar kepala."
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Makin Banyak Koleksi Lo, Makin Gede Tanggung Jawab Lo

Kalau lo seorang kolektor vinyl, pasti sudah sadar kalau memiliki jumlah records yang bertumpuk-tumpuk bukan hal yang aneh lagi. Tapi dengan tumbuhnya koleksi lo, kalau enggak dirawat pasti ada satu atau mungkin beberapa vinyl …

Pengamat Musik Senior Bens Leo, Tutup Usia

Pengamat musik sekaligus tokoh yang penting dalam perjalanan industri musik Indonesia, Bens Leo tutup usia pada Senin (29/11/2021).