2449

Sekali Lagi Hip Hop Indonesia

Ilustrasi: @abkadakab

Hip Hop adalah tren hari ini. Genre ini sebenarnya sudah cukup lama ada di Indonesia dan punya komunitas bawah tanah yang cukup kuat. Namun tiga tahun belakangan, musik yang terpengaruh dari subkultur Amerika ini mengalami kebangkitan ulang. Semuanya karena Youtube. Platform video ini menjadi sarana perkenalan hip hop Indonesia ke ranah publik yang lebih luas.

Dua tahun lalu, rapper muda bernama Young Lex mengajak YouTuber dengan pelanggan ratusan ribu untuk berkolaborasi dalam sebuah lagu berjudul “GGS”. Dalam waktu singkat, video ini ditonton jutaan orang dan bahkan ketika tulisan ini dibuat total penonton videonya sudah mencapai angka 43 juta kali ditonton. Sontak Young Lex jadi fenomena, entah itu dengan konotasi buruk atau baik. Yang jelas namanya dibicarakan. Bait “YouTube lebih dari TV” jadi bahan bercandaan di media sosial karena kekonyolannya. Mau tak mau orang menoleh kepada hip hop Indonesia.

Baca juga:  Kemeriahan Scene Musik Tangerang Hari Ini

Nama Young Lex belakangan punya konotasi buruk. Sensasi demi sensasi dibuatnya. Dengan segala perhatian yang tertuju kepadanya, pembencinya butuh perbandingan atau lawan akan kehadirannya. Tak lama rapper lain mendapatkan spotlight pula. Salah satunya yang sering juga dipuji Young Lex adalah Laze. Rapper bernama asli Harvi Prakasya ini sudah sepuluh tahun lebih menempuh perjalanan di dunia hip hop. Di bawah tanah, ia dikenal sebagai jagoan rap battle. Kumpulan diksi dan teknik permainan katanya susah dikalahkan. Young Lex dan Laze pernah tampil di satu video yang sama yaitu dalam lagu “Anjing” yang dirilis oleh Zero One. Dulu keduanya bergabung di kolektif tersebut. Belakangan keduanya berpisah jalan.

Baca juga:  Rekomendasi PHI: Laze - Waktu Bicara