Sundancer, Rock Garasi Lombok Siap Obrak-Abrik Jakarta

Nov 18, 2018

Sepertinya tak ada yang spesial dari Pulau Nusa Tenggara Barat selain dari tempat wisata yang hampir semuanya diawali dengan kata Gili. Jangan lupakan juga Ayam Taliwang, kuliner ayam pedas yang sukar dicari tandingan rasanya. Lalu bagaimana dengan musik? Akhir-akhir ini, dunia musik Indonesia dikejutkan dengan munculnya Sundancer, unit garage surf punk yang siap mengobrak-abrik peta musik independen di tanah air.

Sundancer adalah band garage punk dari kota Mataram, Lombok. Dibentuk dengan segera pada bulan Mei 2018. Dedengkotnya ada dua, vokalis dan gitaris Decky Jaguar (pentolan Highway, band asal Lombok) dan gitaris dan vokalis Oom Robo. Nama yang terakhir ini sudah harum sebelumnya dengan band surf punk legendaris yang dibentuk di Jogja, Southern Beach Terror.

“Kami dibentuk di kota Mataram yang maju dan relijius, maka kami pun memainkan musik garage secara relijius. Penggunaan equipment murahan, sound reverb+fuzz dan lirik picisan berbahasa Indonesia adalah pondasi iman kami sebagai umat garage yang taat,” ungkap mereka.

Liar: Sundancer / dok. Sundancer

Mendengarkan musiknya, elemen-elemen musikal (‘siraman rohani’ menurut mereka) dari The Cramps, The Mummies, Los Saicos, Soneta, kompilasi tembang kenangan indonesia dan kompilasi Back From the Grave nyaring terdengar, meskipun suara ombak pantai keras menghempas.

Musim Bercinta, mini album yang sudah rilis November ini di Bandcamp dan beberapa portal streaming lainnya dan sudah dikemas dengan packaging yang keren itu adalah awal yang baik.

https://www.instagram.com/p/BpJRpjBHdeK/

Dan yang lebih menggembirakan adalah bahwa mereka akan menggelar tur ini ke Jakarta, Bandung dan Bogor adalah kabar yang tambah menarik. Bertajuk Gelombang Cinta Mini Tour Vol.1, ini adalah rangkaian program tour swadaya untuk keluar kota yang selain untuk mempromosikan EP Musim Bercinta mereka juga sebagai sarana pembuktian eksistensi sebagai sebuah unit musikal.

Yang bikin tur hasil kolaborasi Kolibri Rekords, LaMunai Records, Liong Latte Collective dan Kemenady Coffee lebih menarik, Sundancer menggandeng ‘talenta Lombok’ yang berpotensi lainnya, yaitu The Dare, empat wanita single penggila indiepop yang juga mempromosikan EP perdananya Inthrovvvert, band ini juga sudah mendapat sambutan baik di media sosial.

https://www.instagram.com/p/BqRzirbnuRa/

Jarang-jarang melihat band berbahaya dari Lombok seperti Sundancer tampil live di depan kalian. Jadi jangan sampai orang yang bangun tidur lalu menyesal.

Awas, catat tanggal dan tempat showcasenya:

22 November 2018 di Jakarta – Mondo By The Rooftop
23 November 2018 di Bandung – Chinook Bar
25 November 2018 di Bogor – Kemenady Coffee and CoWorking Space

 

Penulis
Wahyu Acum Nugroho
Wahyu “Acum” Nugroho Musisi; penulis buku #Gilavinyl. Menempuh studi bidang Ornitologi di Universitas Atma Jaya Yogyakarta, menjadi kontributor beberapa media seperti Maximum RocknRoll, Matabaca, dan sempat menjabat redaktur pelaksana di Trax Magazine. Waktu luang dihabiskannya bersama bangkutaman, band yang 'mengutuknya' sampai membuat dua album.

Eksplor konten lain Pophariini

Daftar Musisi Indonesia yang Gila Bola

Pophariini mencari dan menemukan musisi Indonesia yang terlihat memang gila bola. Siapa saja? Simak daftar kami kali ini ya. 

6 Band yang Mengawali Karier di Kafe

Kami mengulik beberapa band Indonesia yang memulai perjalanannya dari sebuah kafe. Penasaran dengan daftarnya? Simak yang satu ini ya!