Temarram – Montase

Jun 17, 2022

Kalau sebuah nama benar merupakan sebuah doa, maka nama Temarram dengan EP debutnya, Montase merupakan sebuah perwujudan dari doa tersebut.

Suram, gelap dan terasa remang-remang, tiga kata tersebut bisa merangkum apa yang saya rasakan setelah menyimak Montase secara keseluruhan, selaras dengan apa yang disampaikan di KBBI mengenai arti ‘temaram’.

Sebelum berlanjut, mari berkenalan sejenak dengan Temarram, trio darkwave/coldwave/post-punk asal Jakarta ini.

Dihuni oleh Regga Prakarso (gitar, synth, vokal), Sherina Redjo (vokal, synth) dan M. A Tanthowi (bas), Temarram resmi merilis Montase di bulan Maret silam, melengkapi kepingannya setelah di tahun 2021 mereka sempat memperdengarkan terlebih dahulu beberapa nomor. Tiga kepala tersebut juga turut digawangi oleh Pandu Fuzztoni (The Adams, Morfem, Zzuf) yang mereka dapuk sebagai produser.

Temarram. / Dok: Istimewa.

Sekarang, mari kembali ke ‘suram’, ‘gelap’ dan ‘remang-remang’ yang sudah saya sebutkan di awal.

Tidak ada kegembiraan yang ditawarkan oleh Montase di enam nomor di dalamnya. Enam nomor yang masing-masing membawa cerita kegelapan dan keterpurukannya tersendiri, mulai dari rasa putus asa, kehilangan, duka hingga luka.

“Kami ingin merangkum dan merayakan keluh kesah akan kegelapan dalam hidup yang dialami setiap orang”, tulis Temarram dalam rilisan persnya, sebagaimana yang akhirnya mereka buktikan tuntas dalam enam nomor tersebut.

Montase dibuka dengan satu nomor berjudul sama dengan sang EP, satu nomor yang setelah durasi berjalan lebih dari satu menit baru memunculkan suara vokal Sherina, menyusul iringan instrumen serta permainan ambience yang membangun mood dari Montase ke depannya.

Nomor tersebut, “Montase”, dibawa Temarram dengan cerita mengenai sosok manusia yang datang dan pergi beserta kenangannya.

Yang hilang, pergi tanpa pesan / Yang datang, menyisihkan peran”, nyanyi Sherina bersama Regga yang suaranya sayup-sayup terdengar di belakang.

Jika bicara tentang kehilangan, Temarram menceritakannya di nomor kedua, “Hilang” yang kali ini kental terdengar bebunyian drum mesin yang dipadukan dengan instrumen elektronik lainnya.

Sedikit kejutan dihadirkan oleh mereka melalui nomor ketiga, “Redum” yang wujudnya merupakan sebuah nomor instrumental. Kembali, permainan ambience menjadi sajian utamanya, bersama dentuman-dentuman penggedor gendang telinga yang berdurasi singkat (satu menit lebih sedikit), pun juga seperti bayangan suasana akan bar/pub gothic di sudut kota Grangemouth, kota asal idola mereka, Cocteau Twins di malam yang dingin setelah turun hujan satu hari penuh.

Nomor keempat, “Kidung di Hari Berkabung” adalah nomor dengan tempo paling cepat di Montase. Tempo dari drum mesin dibawa mentok oleh mereka, yang rasanya seperti puncak dari adrenaline di dada yang sesak, mengarah kepada keputusasaan dari seseorang dengan hidupnya.

 

Sementara intro dari “Pilu” sejenak sempat terdengar sangat pop, meski tidak lama setelahnya mereka kembali ke benang merah sang pakem. Nomor ini memuat sahut-sahutan vokal antara Regga yang dominan dan Sherina yang mengiringinya, diakhiri dengan untaian spoken words yang terucap dengan singkat.

Temarram menutup Montase dengan “Dua Empat”, sebuah rangkuman akan kebosanan atas rutinitas harian, yang juga kembali memuat harmonisasi vokal antar dua personel.

Satu yang patut diapresiasi lebih lanjut, bagaimana Temarram bisa dengan fasihnya membalut musik depresif mereka dengan rangkaian lirik berbahasa Indonesia yang sebenarnya terbilang sulit untuk diterapkan di pakem musik seperti ini. Jauh dari kata pretentious, bahkan bisa dibilang, filosofis dan tentu, sebuah keputusan berani yang mereka ambil dalam sebuah EP debut.

Semoga ada cerita lain dari Temarram dalam waktu-waktu mendatang.


 

Penulis
Raka Dewangkara
"Bergegas terburu dan tergesa, menjadi hafalan di luar kepala."
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Jadi Vokalis DeadSquad, Vicky Mono: Jalani Saja Dulu

DeadSquad mengaku Vicky sosok vokalis yang mereka cari. Selain berkualitas, ia dianggap memiliki kemampuan untuk menguasai panggung sebagai stage performer.

Dzee Rilis Video Musik “Epik”, Simak Langsung di PHI Eksklusif

Di PHI Eksklusif kali ini, saksikan lebih dulu video musik “Epik”, salah satu single dari album debut Dzee sebelum tayang di berbagai platform.