Wawancara Khusus Aldrian Risjad: Tak Bercita-cita Menjadi Rock Star

669

Kalau secara musikal orang-orang mesti dengerin kayaknya untuk di generasi gue yah. Kayaknya solois yang ngebawa genre rock kayak gini, baru gue aja. Maksudnya udah lama nggak ada. Kalau gue perhatiin, sepengetahuan gue yah. Gue nggak tau semua orang yang nyanyi juga. Sepengetahuan gue, solois rock terakhir ada influence banget, Ello atau mungkin generasi yang lebih tuanya.

Gue merasa eksplorasi gue di EP ini worth it untuk orang-orang dengerin karena ada berbagai macam referensi gue yang mungkin sadar nggak sadar ada di situ. “State of Uncertainty” bisa mengingatkan kalian sama lagu rock 2000-an, cuma diproduksi dengan cara 2020. Lalu ada “Milk Candy” yang rasanya modern rock banget. Bahkan ada “Premature” yang sound– nya itu garage rock. Eksplorasi gue luas juga. “Help You Out” rasa-rasa stadium rock tapi rasa Coldplay juga.

Jadi menurut gue ini eksplorasi luas untuk orang dengerin, musik rock lebih variatif. Kalau secara lirik gitu, ada beberapa teman gue yang gue kaget juga, berterima kasih udah bikin lagu ini. Gue nggak expect orang berterima kasih, gue bikin lagu cuma bikin aja gitu. Bahkan satu track terakhir “Grateful”, track voice note doang. Ini gue bukannya gue senang teman gue ada yang sedih. Cuma di sini gue sadar bahwa karya gue ada maknanya, ada pentingnya, bokapnya baru meninggal, gue bilang turut berduka. Trus dia bilang, makasih banget gue dengerin “Grateful” terus entah kenapa, dia ngerasa butuh aja dengerin “Grateful.” Saat itu gue ngerasa, gue sempat ragu gitu mau masukkin “Grateful” cuma akhirnya gue masukkin. Cuma di saat itu gue langsung mikir. oh kalau gue tau karya gue bisa se- impactful ini bisa se-ngebantu orang, gue nggak akan ragu-ragu ini untuk rilis lagu. Even “Grateful” yang cuma voice note doang. Mungkin karya ini bisa bermakna juga buat kalian yang ngerasa mengalami hal-hal serupa juga.

______

Mini album Aldrian Risjad, Interrobang sudah bisa didengarkan di layanan streaming yang tersedia.

______