Wawancara Khusus Rendy Pandugo: Karier, Cinta, dan Sekarang

610

 

Pernah nggak merasa terjebak di zona nyaman dalam bermusik?

Sekitar 2018 akhir kali yah, 2019 waktu gue lagi sama AIR (Afgan Isyana Rendy). Gue ada di zona nyaman sih. Ya, bisa dibilang untuk gue nggak bisa bikin lagi lagu waktu itu. Sampai cukup stres dan the end of the day gue sampai tiba-tiba tersadar bahwa kayak ’Nyet, kayak loe tuh udah nggak di tahap sedang, Heaven tuh udah kelar waktunya’. Dan bukan euforia Heaven pada saat itu memang cukup hype banget. Dan gue ngerasa, gue sangat menikmati. Cuma agak kelewat aja dan gue lupa untuk membuat satu karya yang bagus lagi. Gue ngerasanya. 

 

Bahaya juga ya judulnya Heaven (surga)?

Jadi kayak high mulu [tertawa]. Dan itu tuh gue cukup stres, dan bisa dibilang depressed juga sih pada saat itu in terms of nggak bisa bikin lagu dan segala macamnya. Gue akhirnya, dan pada saat itu juga banyak musisi baru yang bermunculan juga kan. Jadi, gue ngerasa kayak agak di- ditch, sama agak ketendang gitu lho kayak ‘Loe siapa nyet’. Kayak gitu lho, dan gue melihat banyak musisi-musisi baru yang emang jago-jago dan bagus-bagus kayak misalnya Pamungkas. 

 

Gimana loe tersadar dan bangkit dari zona nyaman?

Nah itu akhirnya gue merasa bahwa, ‘OK kayaknya semua orang udah step up the game’. Dan gue masih di sini-sini aja, dan nggak melakukan sesuatu. Itu tuh gue udah mulai resah. OK gue harus ngapain yah. Kok gue gini-gini aja, dan mungkin pada saat itu kondisinya gue kurang di- support sama label. Dan gue ngerasa semakin terkucilkan dan satu-satunya orang yang emang sangat cukup menggelitik gue dan cukup menginspirasi gue adalah Pamungkas waktu itu. Presents- nya dia tuh sebesar itu. Dan gue akui juga lagunya memang bagus-bagus.

Dan gue ngerasa terinsipirasi banget, dan terintimidasi juga. And then gue langsung bilang ke Pam waktu itu, ‘Pam gue boleh nggak ketemu?’. Akhirnya, gue obrolin, ‘Pam loe gila sih, presents loe gede banget. Loe mengintimidasi gue sekaligus menginspirasi gue’. Gue bilang. Gue pengin belajar dari loe. Akhirnya, kita sempat bikin satu lagu. Belum dikerjain juga sih, anyway. Masih belum dirilis juga. Tapi kita udah sempat bikin lagu kemarin. Dan akhirnya dari situ, gue jadi kayak banyak ngobrol, jadi sering ngobrol lah sama Pam. Akhirnya, dari situ gue merasa beban gue cukup berkurang. Gue sampai cerita ke istri gue juga bahwa gue stres, gue lagi depressed banget, gue nggak bisa ngapa-ngapain. Gue nggak bisa bikin lagu, not even word, gue tulis tuh bahkan nggak bisa. Gue sampai nangis. 

 

Baca juga:  Noni: Dari Gabut Jadi EP

Melegakan?

Dan gue kalau misalnya gue ingat-ingat lagi, gue selalu merinding kalau misalnya ingat lagi pada saat itu akhirnya memutuskan untuk ketemu, dan gue obrolin semuanya ‘Pam gini.. gini..’. Ya, mungkin lebih ke curhat kali yah. Dan akhirnya gue juga bilang ke istri gue juga, waktu itu malam-malam, dan segala macam. Gue sampai nangis juga. Gue ya gue Alhamdulillah banget sih, gue punya keberanian untuk mengutarakan itu semua karena gue tau nggak banyak orang yang bisa mengutarakan itu, dan punya keberanian untuk ngobrol dan ngomong bahwa dia sedang depressed dan nggak bisa ngapa-ngapain. 

 

Lagu yang dibikin bareng Pamungkas bakal rilis nggak?

Gue belum tau juga sih. Apakah karena ini bukan based on apa-apa, maksudnya bukan karena apa-apa. Tapi karena apakah ini lagunya bisa gue aransemen dengan yang gue mau, apakah bisa menjadi sesuatu yang baru, apakah sesuatu yang bagus? Itu yang masih belum gue coba untuk ramu. Kayak gitu sih. 

 

Sepanjang karier, Rendy baru merilis satu album penuh. Sisanya single atau mini album. Punya alasan tertentu mengenai hal ini?

Memang ada permasalahan di label yang menurut gue ada sedikit tidak fair yang seharusnya gue masih ada utang satu album kemarin di label yang lama. Dan akhirnya gue putuskan untuk, gue minta di- cut karena gue rasa memang apa yang mereka mau dan apa yang gue mau memang udah nggak bisa ketemu lagi. Dan kita memang udah nggak bisa kerjasama karena menurut gue nggak fair ketika, gue tau mereka yang ngeluarin duit, as a executive producer dan gue sebagai artisnya. Tapi bukan berarti gue cuma hanya sebagai produk loe, yang emang kalau nggak laku nggak akan gue apa-apain gitu. Gue nggak bisa kayak gitu. To be fair aja gue juga butuh banyak hal dari apa yang loe punya dan gue akan bekerja semaksimal mungkin. Ketika gue udah bekerja semaksimal mungkin, gue menuntut loe untuk semaksimal mungkin juga mengerjakannya. Tapi pada saat itu gue merasa bahwa tidak semaksimal itu ternyata dan gue memutuskan untuk OK that’s it, kayaknya kita potong aja nggak usah sampai satu album. Dan akhirnya maka keluarlah si dua EP kemarin, CHAPTER ONE, CHAPTER TWO.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments