Wawancara Khusus Rendy Pandugo: Karier, Cinta, dan Sekarang

610

 

Gimana akhirnya kerjasama dengan Wonderland Records?

Jadi, ketemu sama Inu (2020) lagi setelah gue cabut dari Sony. Kita akhirnya ketemu lagi secara apa ya, profesional karena sebelumnya gue ngerasa kita ngobrol aja, dia curhat, karena dia teman gue juga, dan dia cerita segala macam. Akhirnya kita ketemu secara profesional, gue sebagai artis dan dia sebagai owner- nya Wonderland Records. Gimana kalau kita kerjasama lagi karena menurut gue ketika dia cabut dari Sony, gue lumayan semacam kehilangan induknya karena bisa dibilang si Inu nge- discovered gue pada saat gue masih ngamen di mana-mana. Dan dia yang memang menemukan, ‘OK loe maunya apa? Ayo kita bikin sesuatu buat loe yang bagus’. Kayak gitu lah. Dan gue ngerasa bahwa, gue nggak punya banyak teman yang bisa men- support apa yang gue mau seperti yang dia lakukan. Makanya gue memutuskan untuk, ‘OK kayaknya kita cocok kerjasama lagi’.

Hubungan Rendy dengan sang istri sudah menginjak 19 tahun sejak kencan pertama (info dari unggahan foto di Instagram). Apakah Rendy percaya tentang cinta abadi?

Gue percaya banget sih karena yang udah gue lakukan ini. Selama 19 tahun bahkan melebihi setengah umur hidup gue barengan sama dia. Ya meskipun, jadi gue 19 tahun itu sama dia tuh bukan berarti memang gue nggak pernah putus, gue nggak pernah apa. Ups and downs- nya selalu ada, dan segala macamnya. Cuma selalu dibukakan jalan untuk selalu bersama. Kayak gitu sih. No matter what. Selalu at the end of the day. Loe balik lagi, ya kayak gitu. Ketika dia nggak ada, gue juga kayak gue mau ngapain yah. Meskipun yang menanyakan nikah dia juga (dulu). Kalau kata bini gue, kalau gue nungguin loe punya rumah dulu baru kawin, nggak tau gue kapan kawinnya.

 

Loe ngerasain nggak sih kalau berumah tangga rezeki ada aja?

Wah, itu gila sih. Itu salah satu apa ya, gue kawin sama istri gue 2012. Gue nggak punya apa-apa. Gue masih nge- kost di kamar yang mungkin cuma halah paling berapa sih, 2,5 x 4 paling. Gue terutama gue masih nge- kost dan istri gue punya kerjaan yang setlled di Surabaya. Waktu itu kita memang LDR. Dan dia tanpa pikir panjang, karena dia nggak suka LDR- an, dan gue juga agak aneh LDR- an. Dia memutuskan untuk resign dan ya udah akhirnya ikut susah sama gue di sini. Hampir setahun kita sempat LDR- an tapi total LDR- an kita tuh sekitar 4 tahun. Setahun setelah menikah, setahun LDR- an akhirnya dia ikut gue ke Jakarta. Ya udah kita susah-susahan sampai 2013, 2014 tuh masih yang sama-sama, ‘OK ayok, OK ayok’. Akhirnya yang sampai gue memutuskan untuk ‘Apa gue kantoran aja yah?’. Kayak gitu. Itu di 2014. 

 

Baca juga:  Wawancara Khusus Zirah: Pembatalan, Pengunduran, Perilisan

Istri loe suporter pertama loe nggak sih ketika loe mungkin pernah dilema menjadi musisi?

Gue kalau misalnya ngeluarin lagu, satu orang pertama yang gue tanyain tuh pasti bini gue. Enak apa enggak. Kalau dia jawabnya udah mulai susah, ‘OK berarti nggak enak’. Gue buang tuh lagu. Itu kayak gitu. Udah kayak bener artis repertoar gue pribadi. Jadi emang dia dari dulu yang gue salute adalah, karena gue memang sempat pacaran juga sama beberapa cewek lain dulunya, dan selalu ada apa ya, comment, ‘Ngapain sih jadi anak band?’. Kayak gitu, dan itu satu kalimat yang tidak pernah ke luar dari mulut istri gue. Sejak hari pertama sampai detik ini, dan Alhamdulillah dari gue susah-susah dan segala macamnya. Akhirnya, 2014 gue akhirnya melakukan ya udahlah OK. Pokoknya fokus aja. Kalau mau lanjut, ya udah lanjut aja. Dia tidak pernah memaksakan gue harus kerja kantoran. Enggak, ya terserah. Kalau mau udah belum, kalau memang belum ya udah lanjutin. Kalau memang udah cukup, ya udah cari yang lain. Kayak gitu. 2014 akhirnya gue ngamen. Mencoba untuk ngamen, pertama kali dalam hidup gue. Dan Alhamdulillah dari situ sampai detik ini Alhamdulillah gue nggak pernah ngerasa yang kekurangan dan segala macamnya.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments