Wawancara Khusus Rendy Pandugo: Karier, Cinta, dan Sekarang

610

Merasa melakukan perubahan musik nggak di album ini?

Menurut gue iya karena beberapa sound yang bisa dibilang sebelum-sebelumnya nggak pernah gue pake. Dan beberapa apa ya namanya. Kalau in terms of music sih banyak hal yang wei tumben kok ada part begininya, ada part begitunya. Kayak gitu-gitulah. Dan gue sangat menikmati itu sih ternyata. Dan kemarin-kemarin juga dibantu sama beberapa teman juga. Ada Petra Sihombing, ada Enrico Octaviano juga, ada Teddy Adhitya juga. 

Rekomendasi: Rendy Pandugo – SEE YOU SOMEDAY

Bagaimana Rendy menentukan kolaborator di setiap penggarapan lagu seperti orang-orang yang sudah terlibat di mini album ini?

Teddy Adhitya itu ada di lagu “FAR”. “FAR” itu. Jadi, gue sama Teddy tuh temanan sudah lama. Bisa dibilang Teddy tuh memang salah satu apa yah. Dia yang menyaksikan OK perjalanan gue dari masih gue masih ngamen sampai gue masuk label, sampai gue keluar label, masuk label lagi. Kayak gitu. Tapi sepanjang itu tuh gue nggak pernah bikin lagu bareng gitu. Dan akhirnya “FAR” ini adalah lagu pertama yang gue ciptakan sama Teddy sebenarnya. 2019 apa 2020 gue lupa. Tapi dekat-dekat itu. Akhirnya, kita bikin. Itu lagu pertama gue sama Teddy. Kita bikin dan jadinya begitu. Itu karena based on, ‘OK, gue pengin bikin sama loe Ted’. Loe yang produser videoklip gue pertama kali tapi gue nggak pernah kerja sama loe as a musician

Yang kedua ada Enrico Octaviano, dia music producer di “SECRET”. Enrico salah satu orang yang emang, salah satu teman gue, sahabat gue yang emang gue percaya dari segi musik, dan dia juga additional drummer gue juga. Gue memilih dia emang apa yah. Gue butuh angin segar dari dia karena ide-idenya dia emang, meskipun gue kalau ngobrol masalah musik nggak selalu nyambung sama dia karena emang selera musiknya tuh bisa nyebrang banget. Tiba-tiba gue kayak, ‘Eh, loe lagi ngomongin apa sih, Co?’. Kayak gitu. Tapi gue butuh yang kayak gitu. Gue butuh untuk explore, itu gue butuh yang satu yang fresh banget. Dan makanya kenapa gue pilih Enrico.  

And then Petra, Petra ini tuh berawal dari kemarin gue camp di acaranya Indosat waktu kemarin IM3 Ooredoo. Gue tunjukkin ke Petra, ‘Pet, gue ada lagu nih. Menurut loe gimana?’. Gitu. Dan dia bilang, ‘Gue suka nih yang ini nih’. Gitu. Awalnya gue belum ada kepikiran, ‘Apa Petra yang ngerjain yah?’. Gitu. Karena gue belum pernah tau, gue nggak kebayang apakah Petra bisa membuat sound yang gue mau. Tapi nggak ada salahnya dicoba. Akhirnya gue cobalah Petra. Let say beda jauh. Maksudnya, let say gue nggak punya bayangan. Tapi at least ada gue yang tau, gue mau ngapain, dan gue bisa ngejagain Petra. Dan Petra juga pastinya akan ngasih banyak hal untuk si sound- nya gitu. Dan akhirnya kejadian. Itu ada di ”B.Y.L (Before You Left)”. Salah satu track favorit gue sih di EP ini. 

Leody itu yang co-writing si “SECRET” karena sebelumnya kita udah pernah bikin ‘I Don’t Care’, udah gitu ‘7 Days’. Akhirnya kita, gue pengin ngerjain lagi satu lagu sama si Leody. Kayaknya emang co-writer wajib.

 

Baca juga:  Noni: Dari Gabut Jadi EP

Sebenarnya apa yang menjadi pertimbangan Rendy setiap menerima tawaran berkolaborasi (misalnya waktu itu proyek AIR)?

At least gue nyaman dulu sama si kolaboratornya. Itu paling basic. Kedua, baru kita ngobrolin musikalitas lah karena untuk masalah musikalitas menurut gue buat apa loe ngomongin musikalitas pertama. Tapi kalau emang ujung-ujungnya loe nggak nyaman mau ngapain? Gitu. Nomor satu sih gue kenyamanan dulu sih.

 

Pernah nggak ada nawarin loe ngerasa nggak cocok dan menolaknya?

Ada, menurut gue kayak nggak nyambung aja gitu. Gue nggak bilang musiknya jelek lho. Menurut gue juga, keren juga. Cuma kayak hmmm… enggak. For the shake of apa yang udah gue build. Kayaknya enggak deh. 

 

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments