5 Album Indonesia yang Memengaruhi Karier LAIR

Dec 9, 2023

Menjelang perhelatan Joyland Jakarta, band satu ini masuk daftar 5 Musisi Lokal yang Wajib Ditonton versi kami. Mereka adalah LAIR yang terbukti sukses memeriahkan panggung Lily Pad hari terakhir (26/11).

Terbentuk tahun 2018 di Jatiwangi, LAIR beranggota Karyssa Matindas (vokal), Tedi Nurmanto (vokal, gitar), Andzar Agung Fauzan  (vokal, bas), Tamyiz Noor (vokal, perkusi), Kiki Permana (perkusi), dan Pipin Muhammad Kaspin (vokal, gitar).

Kami menemui LAIR di balik panggung Joyland setelah mereka manggung. Para personel sempat bercerita tentang bagaimana mereka bisa terbentuk yang diutarakan oleh Tedi. Pertemuan para anggota LAIR terjadi tepatnya saat mereka sedang sama-sama menyaksikan pertunjukan musik tarling klasik.

“Kami tinggal di satu wilayah yang sama. Ya sudah kami coba mengeksplorasi apa yang kami dengar, yaitu musik-musik tarling klasik,” ucap Tedi kepada Pophariini.

Saat berita ini diketik, LAIR baru saja mengumumkan, mereka bakal tampil di South by Southwest 2024.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Orange Cliff (@orangecliff)

 

Sambil menunggu kabar selanjutnya terkait penampilan band di festival yang mengambil tempat di Austin, Texas tersebut, simak dulu 5 album yang memengaruhi karier mereka di bawah ini.

 

Kembang Kilaras – Group Kamajaya

 

“Ini satu band dari Pantura yang sangat berpengaruh buat LAIR. Termasuk rhythm, lick-lick gitar, ini yang berpengaruh.” – Tedi Nurmanto

 

Jalan Kecil Kanayakan – Mukti-Mukti & M. Fadjorel Rachman

 

“Secara penyampaian, album mengambil cerita dari sekitar. Apa yang Mukti-Mukti utarakan terhadap lirik dan syair di lagu-lagu mereka.” – Tamyiz Noor

 

The Best of Gregetan – Aria Yunior

 

“Aku suka sama lick-lick gitar sama liriknya. Dia kayak ngomong (tentang) salah tingkah. Aku suka banget sama melodinya, harmoni vokalnya, segala macam. Dia main choir juga kan, sama seperti LAIR.” – Tedi Nurmanto

 

Sinestesia – Efek Rumah Kaca

 

“Mereka bikin kayak apa yang terjadi (di kehidupan) sehari-hari. Terus kami juga bisa nih, apa yang terjadi di Jatiwangi, kami ceritain lagi.” – Andzar Agung Fauzan

 

Tanana Kubra – Mama Djana

Tanana Kubra by MAMA DJANA

“Mama Djana ini idola kami. Dia juga yang membuat ada LAIR karena kami menonton dia sebenarnya,” – Tedi Nurmanto

Penulis
Gerald Manuel
Hobi musik, hobi nulis, tapi tetap melankolis.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Jangar – Malam (EP)

Pelafalan dan karakter vokal Gusten di EP Jangar, Malam, ini mengingatkan pada Yukie PAS band yang melantangkan lirik dengan suara bulat dan diksi lugas

Nagita Slavina Mengawali Rencana Album dengan Single Bersyukurlah

Jeda hampir 2 tahun dari perilisan single terakhirnya “Untukmu Rafathar Rayyanza”,  Nagita Slavina kembali lagi membawa yang terbaru dalam single bertajuk “Bersyukurlah” hari Sabtu (17/02).   Lagu “Bersyukurlah” yang rilis bertepatan dengan ulang tahun …