5 Pertanyaan, 5 Musisi: Pesepeda Road Bike

• Jul 11, 2021
Road Bike

Belakangan olahraga sepeda menjadi primadona di semua kalangan masyarakat, tak terkecuali para musisi. Ada berbagai tipe sepeda yang menjadi pilihan, antara yang sekedar untuk sehari-hari seperti commuter dan city bike, mountain bike untuk yang gemar menjajal rute terjal, atau road bike untuk yang fokusnya lebih kepada kecepatan.

Untuk jenis yang terakhir karena bebeapa kejadian baru-baru ini, stigma negatif belakangan kerap mampir. Popharini. melempar lima pertanyaan kepada para musisi yang senang berpacu dengan kecepatan ini. Mulai dari alasan kenapa mereka memilih tipe ini, sampai soal stigma negatif yang belakangan mampir. Silahkan simak lima pertanyaan dari Pophariini untuk lima musisi yang menggemari hobi bersepeda road bike. Dari Iga Massardi, hingga Fajar Alexa/Stepforward yang punya target besar trialthon Ironman

 

Iga Massardi – Gitaris/vokalis “Barasuara”

Kenapa road bike dan gimana prosesnya sampe memilih tipe ini? Sebetulnya di awal gw pake sepeda jenis hybrid dan gravel. Yang kebutuhannya buat commute dan gravel. Lalu makin ke sini gw makin pengen ngebut. Dari situ akhirnya gw pilih roadbike yang emang fungsinya buat kecepatan tinggi. Tapi gw masih make gravel bike untuk jalan jauh dan main-main ke gunung. Intinya disesuaikan sama mood dan kebutuhan aja.

Sebenarnya apa yang dirasakan saat berkostum full di atas sepeda sambil ngebut? Adrenalin yang jelas dan ada sisi kompetitifnya. Serunya di situ karena jadi pembuktian ke diri sendiri untuk menguji batas fisik.

Tips untuk pemula? Latian pelan-pelan, nikmatin tiap progressnya. Kalo ada temen yang lebih kenceng bukan berarti kita harus ikutan kenceng juga. Tau batas kemampuan fisik dan yang paling penting pake heart rate monitor karena itu bisa jadi indicator kemampuan fisik bahkan sampe menyelamatkan nyawa lo.

Apakah hobi ini sudah menghabiskan anggaran senilai alat musik terbaik kamu dan gimana siasatnya? Haha! Gw juga gak tau gimana nyiasatinnya. Emang hobi brengsek nih. Kecebur terus.

Tentang stereotip kurang baik ke pesepeda roadbikers belakangan ini gimana kalian menyikapinya? Akibat nila setitik rusak susu sebelanga nih. Karena kelakuan egois sebagian kecil orang, semua pesepeda roadbike kena imbasnya. Jujur gw kesal juga sama pesepeda arogan yang gak mikirin kepentingan pengguna jalan lain. Intinya tau diri dan hormati lah pengendara lain, jangan sombong. Tapi gw liat sekarang kondisinya sudah mulai adem, tinggal sama2 jaga sikap aja di jalan.

 

Fajar – Drummer “Alexa” dan “Stepforward”

Kenapa road bike dan gimana prosesnya sampe memilih tipe ini? Kebetulan kalo kasus gue sepedaan itu 2013, karena waktu itu pas lagi cedera gara2 marathon kebetulan dokter saranin sepedaan buat jaga kondisi fitness dan sekaligus recovery lebih baik. Emang kebetulan gue sendiri pada saat itu punya mimpi pengen ikutan triathlon terutama jarak Ironman. Jadi alhasil gue mulai terjun ke dunia sepeda memilih road bike, karena sekaligus buat persiapan menuju triathlon dan ironman.

Sebenarnya apa yang dirasakan saat berkostum full di atas sepeda sambil ngebut?Kalo dari gue sebenernya jarang bisa ngebut karena emang basicnya sepedaan gue lebih ke training menuju race, kalo pas sepedaan di Jalan (sebelum pandemi dan PPKM) pun lebih ke arah latihan. Dan ya pakaian yang diguanakan juga sesuai kebutuhan, at least yg nyaman dan mempermudah latihan juga. Jadi jawaban gimana rasanya? Ya gue jadi bingung, karena gue emang seneng aja sepedaan terlepas pakai baju apa, ngebut pelan atau pun latihan or lagi santai

Tips untuk pemula? Yang paling penting sih mulai aja, dan klo gue menganut apa aja lo manfaatkan dengan baik. Karena sepedaan itu luas banget tapi untuk bisa bener-bener enjoy sepeda kita harus rajin aja sepedaannya dan akan lebih mudah jika kita punya target2 kecil dan jauh. Jadi selalu ada motivasi untuk maju

Apakah hobi ini sudah menghabiskan anggaran senilai alat musik terbaik kamu dan gimana siasatnya? Gue selalu mikir badan gue ini juga perlu dijaga dan tidak tergantikan sebenernya. Jadi sepeda it’s part of my healthy investment so it’s worth spending sesuai target dan kegiatan yg lo geluti. Kalo mengenai harga senilai alat musik jujur bisa dibilang iya, tapi sepeda gue udah nemenin gue Ironman ke beberapa negara yg seru dan banyak ngenalin gue ke temen-temen serta dunia baru so it’s very much worth it.

Tentang stereotip kurang baik ke pesepeda roadbikers belakangan ini gimana kalian menyikapinya? Pro kontra lah ya, udah jadi urban talk kalo soal stereotyping negative. Kalo gue probadi sih ngeliatnya dunia sepeda ini masih terhitung baru mungkin ga sampe 5% orang yang sepedaan di masyarakat. Daripada gue judging, gue put myself in other’s shoes aja. Gue rasa cyclist di Indonesia masih perlu lebih berusaha untuk bisa diterima di Masyarakat Indonesia

 

Abenk Alter – Penyanyi dan Perupa

Kenapa road bike dan gimana prosesnya sampe memilih tipe ini? Milih road bike karena “kecelakaan”, awalnya pengen city bike tapi lagi susah, malah nemu frame yang bagus dan itu road bike. Ditambah kena racun dari mertua yang emang seneng sepeda. Ditambah ukurannya pas dengan badan gue, ya udah deh jadi ngebangun roadbike, dan jadi agak serius. Lagian sayang kan kalau cuma buat jalan-jalan cari sarapan doang. Jadi sekalian aja buat olahraga lebih serius. Latihan, rajin gowes.

Sebenarnya apa yang dirasakan saat berkostum full di atas sepeda sambil ngebut? Yang pasti adem karena lebih ke fungsi. Pake jersey dan bib itu kan lebih tipis dan nyerep keringet. Awalnya malah lebih sering cuma pake singlet dan bib (celana sepeda -red). Karena kebutuhan terus pake kostum yang lebih proper

Tips untuk pemula? Gue selalu inget kata-kata mertua: kebutuhannya apa, gowes senang-senang aja, santai, atau olahraga. Harus tau tujuannya dulu. Kalau mau santai itu pilihannya banyak selain road bike. Terus untuk entry point untuk road bike nya sesuain sama kemampuan diri dan bujet. Kan namanya baru mulai. Sama bisa juga dilihat tempat tinggal lo kaya gimana, tinggal di Bandung atau Jogja mungkin sepeda gravel lebih cocok ketimbang road bike yang lebih cocok untuk jalanan rata. Sama kenalin dulu tipe-tipe sepedanya, untuk tau yang lo butuhin itu road bike atau lainnya.

Apakah hobi ini sudah menghabiskan anggaran senilai alat musik terbaik kamu dan gimana siasatnya? Melebihi sih haha, karena sebagai penyanyi gue ga punya alat musik yang gimana-gimana. Paling kibor kontroler, mic bagus, sound card dan komputer aja. Ya kalau ditotal-total udah melebih alat musik terbaik yang gue punya sih hehe.

Tentang stereotip kurang baik ke pesepeda roadbikers belakangan ini gimana kalian menyikapinya? Ya namanya sentimen di jalan selalu ada dari dulu sebelum sepeda rame sih. Dari  mobil ke motor, mobil ke truk, motor ke mobil, angkot/bus dengan mobil atau motor. yang pasti ga bisa digeneralisir juga. Santai aja sih, tinggal tunjukin kita model pesepeda seperti apa . Plus punya kesadaran aja kalau jalan itu punya hak bersama. Ga cuma milik mobil atau motor. Yang besar harus ngalah, tapi bukan berarti yang kecil bisa semena-mena. Kecil itu selalu ditindas. mungkin bisa jadi cerminan sosial juga (tertawa).

Refleksi juga sih. mungkin gue hrs lebih bijak, mawas diri kalau sepedaan. Terus kalau pletonan juga harus saling mengingatkan, jangan ngambil jalan orang tetep sadar dan tetep tau porsi. tapi balik lagi berbagi jalan aja.

 

Sir Dandy – Vokalis Teenage Death Star/solois dan perupa

Kenapa road bike dan gimana prosesnya sampe memilih tipe ini? Gue tuh dari jaman di Bandung sebenernya udah sepedaan. Tapi ketika di Jakarta butuh untuk berolahraga lebih serius jadi akhirnya milih road bike.

Sebenarnya apa yang dirasakan saat berkostum full di atas sepeda sambil ngebut? Bersepeda sesuai kebutuhan aja sih. Karena kan kita ngomongin demi speed yang lebih cepat waktu olahraga. Ya kaya lo pake wetsuit saat nyelem aja. lo bisa nyelem juga pake baju biasa, tapi pake wetsuit beda. Kerasa beda kok, gue pernah nyobain road bike pake kaos, pake celana yang gada busanya. Kan gakan turun dari sepeda selama sejam, untuk mencapai kalori yg terbakar berapa, heart rate berapa yang dikejar dan lain2nya itu ga kan tercapai dalam waktu sebentar. ada prosesnya. jadi semuanya harus menunjang. Kalau dibilang ngejar keren sih, sori ya, gue udah keren dari dulu (tertawa).

Tips untuk pemula? Gada, palingan hati-hati di jalan. Ikutin saran-saran temen-temen yang udah sering road bike. Banyak bertanya dan niatnya apa, pastiin aja sesuai dengan yang lo pengenin. Plus jangan lupa siapin anggaran khusus.

Apakah hobi ini sudah menghabiskan anggaran senilai alat musik terbaik kamu dan gimana siasatnya? Memakan anggaran sih udah jelas ya. Alat musik gue paling mahal cuma gitar tiga apa lima juta (tertawa) segitu lah. tapi hobi sebenernya ga bisa dinilai kalau lo suka pasti akan lo kejar terus. Jadi gue senengnya keluar duit banyak, tapi ya gue jadi berolahraga. Keluar duit banyak iya, tapi sepadan. Tapi kalo dijadiin alat musik sih pasti gue udah punya gitar listrik dan ampli beberapa (tertawa). Tapi tergantung gimana lo spent bujet untuk sepeda juga sih. ada banyak pilihan range harga dan punya gue itu sekarang separuh dari harga kebanyakan road bike sih.

Tentang stereotip kurang baik ke pesepeda roadbikers belakangan ini gimana kalian menyikapinya? Semua pengguna jalan harus saling ngerti lah. Share the road aja. Saat ini semua orang udah egois kalau di jalanan sih. Cuma emang lagi rame aja sekarang. Dan ini sebenernya di negara lain juga terjadi sih, cuma di kita fenomena baru aja sih. Sebenernya kalau bangsa kita belajar banyak dari Budi Utomo tentang budi pekerti sih ngga akan terjadi. Banyak-banyak tenggang rasa aja kalau kata Wahidin Sudiro Husodo

 

Awan – Bassis .Feast       

Kenapa road bike dan gimana prosesnya sampe memilih tipe ini? Awalnya mulai sepedaan ya standar kayak beberapa orang. Demam Fixie 2010-2011. Dari situ mulai ngulik dan salah satu yang gue suka itu vintage track bike (walaupun gue belom mampu). Terpapar lah sama merk-merk klasik Eropa. Terus loncat ke 2020 pas pandemi, awalnya sepedaan cuma buat iseng aja. Ikut-ikutan yang lain. Balik main fixie lagi cuma settingnya commuter ala Blue Lug. Mulai lah mampir-mampir bengkel dan ketemu temen-temen lain, plus buka-buka referensi di internet. Mulai tertarik road bike jadinya. Tapi ya itu dia karena referensi dan sukanya yg vintage-vintage, ditambah sempet nyobain roadbike vintagenya Bayu Berita Angkasa, akhirnya mulai nyari-nyari bahan vintage roadbike.

Kenapa roadbike, dan kenapa vintage? Karena awalnya gue cuma pesepeda haha hihi aja anti sport. Yaudah gue pikir vintage roadbike bisa lah ceklis 2 hal. Nyobain sepeda pake gigi dengan geometri yang 11-12 sama vintage track bike (ternyata beda sih haha), dan ga harus outifit sport karena ya nyantai aja gitu mikirnya awalnya. Eh ujung-ujungnya jadi aja keracunan jadi sport juga hahaha, karena ternyata gue nemuin aja nikmatnya. Pas ngebut misalnya. Kayak ada yg dipush keluar gitu pas gowes roadbike hahaha.

Sebenarnya apa yang dirasakan saat berkostum full di atas sepeda sambil ngebut? Kayak jawaban gue sebelumnya, kayak ada yg keluar gitu dari pas ngebut. Aftertastenya tuh happy, endhorpin mungkin ya bahasa ilmiahnya? Kalo kostum sendiri itu gue sebenernya baru-baru aja sih. Awalnya juga rada ogah-ogahan. Tapi emang fungsional sih ternyata lebih nyaman, dan ga masuk angin kalo keringetan hahahaha.

Tips untuk pemula? Cobain dulu aja sepedanya ga usah kepalang nafsu upgrade ini itu berapa speed lah, bearing keramik lah. Sepedaan have fun aja. Kalo ngikutin supaya terlihat pro malah pusing. Sama tau batas diri sendiri. Gausah panik liat strava orang lain bisa avg 30-35km/jam, atau udah bisa 100km jarak gowesnya. Pelan-pelan. Biar badannya ga kaget. Karena batasnya badan ga ketauan kadang, taunya pas udah kolaps hahaha. Sama yang penting hormatin pengguna jalan lain dan rambu-rambunya. Bawa roadbike ga harus seruntulan like a pro / atlet. Lambat / cepat ga dapet medali sama duit juga kan hahaha

Apakah hobi ini sudah menghabiskan anggaran senilai alat musik terbaik kamu dan gimana siasatnya? Hahaha. Kalo udah apa belom kayaknya sih, kayaknya belom. Dikit lagi kali ya hahaha. Menyiasatinya? Ya budget buat jajan alat jadi budget jajan sepeda aja berhubung lagi gaada panggung ga nafsu beli alat musik hahaha.

Tentang stereotip kurang baik ke pesepeda roadbikers belakangan ini gimana kalian menyikapinya? Kalo gue sih sebagai pesepeda roadbike tidak menyangkal kalo memang ada yang sembarangan atau serampangan. Cuma dibalikin ke diri kita sendiri aja sih, mau jadi yang dimaki netizen atau ngga?  kalo ngga, yaudah, sopan di jalan jangan arogan.

 

____

Penulis
Fari Etona
Pendenger musik pop dan rock, serta pecinta binatang dan pemakan buah-buahan.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Leonardo Ringo Tampilkan Live Session Dua Singlenya. Simak di PHI Eksklusif

Singer-songwriter Leonardo Ringo menampilkan paket live session dari dua singlenya. Simak keintiman luar biasa ini di PHI Eksklusif.

Bloodsports and Modern Arts: Debut Album Nearcrush

Butuh waktu tiga tahun sejak awal kemunculan Nearcrush di tahun 2018 lalu hingga akhirnya resmi melepas sebuah album debutnya.