6 Lagu Cinta Indonesia Pilihan Polyester Embassy

Nov 26, 2023

Selang 14 tahun dari perilisan album Fake / Faker (2011), Polyester Embassy akhirnya kembali merilis album penuh di pertengahan tahun 2023 dalam tajuk Evol.

 

Album tersebut berisi delapan nomor termasuk beberapa yang lebih dulu diperdengarkan seperti “Parak”, “Laugh & Swell”, hingga versi terbaru dari “Ruins” yang perdana beredar untuk album Tragicomedy (2006).

Formasi terkini band adalah Elang Eby (vokal, gitar), Eky Darmawan (vokal, gitar), Khrisnamurti Wahyu (gitar), Dissa Kamajaya (synthesizer, vokal latar), Ridwan Aritomo (bas), dan Pramaditya Azhar (drum) menggantikan mendiang Givari Putra yang berpulang di tahun 2020.

Kami menemui mereka di hari pertama Wild Ground Fest beberapa waktu lalu. Elang menyampaikan, ia dan band merasa puas dengan rilisnya Evol.

“Puas, karena sudah lama gak bikin album, terakhir 2011. 14 tahun kemudian, jadi wajib dengerin,” tuturnya.

Sementara bagi Eky, album Evol merupakan babak baru dari perjalanan Polyester Embassy, yang diamini oleh beberapa pendengar dan sahabat.

So far sih menurut kita, orang-orang banyak bilang bahwa Evol tuh sesuai dengan nama albumnya, berevolusi, perubahan in a good way. Kita juga merasanya memang seperti itu juga, semuanya lebih terencana. Alhamdulillah orang-orang banyak yang suka, gak terlalu njelimet seperti yang lalu katanya,” lanjut Eky.

 

Mengenai kiprah di Polyester Embassy, Prama mengaku bahwa ia sangat menikmati perjalanan bareng band. Dirinya juga tercatat sebagai drummer dua unit musik satu kota asal yang sama dengan Polyester, yaitu Lamebrain dan The High Temples.

“Sejalan ninjanya, bahwasanya kita sudah punya urusan sendiri-sendiri. Ada yang punya keluarga, ada yang punya pekerjaan yang banyak, kembali ke Polyester Embassy untuk bermusik. Terpenuhi alhamdulillah dan juga kekeluargaannya, saya banyak belajar dari kakak-kakak,” ujar Prama.

Dalam pertemuan dengan mereka di balik panggung Wild Ground Fest, kami menanyakan tentang lagu-lagu cinta Indonesia yang menjadi favorit. Simak jawaban Polyester Embassy di bawah ini.


Jauh – NAIF

“Ada momennya sih sebenernya. Inget zaman SMP, high rotation ketika pacaran dulu.” – Elang Eby

 

Laugh and Swell – Polyester Embassy

“Gue sih ‘Laugh and Swell’, lagu sendiri. Ini lagu cinta keseluruhan ya, mungkin karena hampir semuanya berkeluarga, kayaknya ini lagu yang pas.” – Eky Darmawan

 

Biru – Anda Perdana

“Secara penulisan, secara lirik, dan aransemennya, untuk musisi Indonesia sangat menggugah hati.” – Pramaditya Azhar

 

Romantic Purple – Themilo

“Ketauan galaunya [tertawa]. Mungkin ini karya cinta pada zamannya.” – Dissa Kamajaya

 

Mahadewi – Padi

“Konser terbaik di Sabuga saat itu. Pernah nonton dibawain live zaman mereka albumnya naik, ya lagu ini.” – Ridwan Aritomo

 

Andai Aku Bisa – Chrisye

“Senang saja sih sebenarnya.” – Khrisnamurti Wahyu


 

Penulis
Raka Dewangkara
"Bergegas terburu dan tergesa, menjadi hafalan di luar kepala."
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Jangar – Malam (EP)

Pelafalan dan karakter vokal Gusten di EP Jangar, Malam, ini mengingatkan pada Yukie PAS band yang melantangkan lirik dengan suara bulat dan diksi lugas

Nagita Slavina Mengawali Rencana Album dengan Single Bersyukurlah

Jeda hampir 2 tahun dari perilisan single terakhirnya “Untukmu Rafathar Rayyanza”,  Nagita Slavina kembali lagi membawa yang terbaru dalam single bertajuk “Bersyukurlah” hari Sabtu (17/02).   Lagu “Bersyukurlah” yang rilis bertepatan dengan ulang tahun …