AriReda Dalam Kenangan Terbaik

Jul 19, 2019
AriReda

Untuk menandai perjalanan AriReda serta mengenang satu tahun berpulangnya Ari Malibu, penyanyi dan penulis lagu yang populer dengan duo AriReda, musisi Reda Gaudiamo mewujudkan Pameran yang bertajuk: Pameran Arsip: AriReda 1982-2018. Pameran ini digelar menyusul album ‘posthumous’ dari AriReda yang bertajuk Perjalanan yang telah dirilis pada Selasa (16/06) lalu.

Digelar di Aksara Kemang dari Senin (15/7) sampai 21 Juli 2019, Pameran ini menandai akhir dari perjalanan bermusik AriReda. Bukti perjalanan bermusik mereka per acara baik foto maupun video terpampang di sana. Salah satunya Pertunjukan Terakhir di IFI Jakarta 19 Januari 2018 yang diabadikan Yose Riandi.

Reda Gaudiamo di acara Pameran Arsip ArirReda di Aksara Kemang/ foto: Pohan

Sebuah perbincangan digelar membahas tentang kebersamaan AriReda selama 36 tahun yang dipandu Cholil dan Irma hari Selasa (16/7) di Aksara, Kemang.

Cholil mengatakan kepada Pop Hari Ini bahwa sosok AriReda karakter yang kuat satu sama lain.

salah satu arsip foto AriReda / foto: Pohan

“Meski terlihat berbeda dari sisi kepribadian. Tetapi secara musikalitas mereka (AriReda) dari kepribadian yang berbeda, selera musik yang berbeda, terus bisa membuat musik yang ringan. Tapi sebenarnya sulit. Itu sebenarnya hal yang paling sulit yaitu ketika kita bisa membuat hal-hal yang sulit jadi ringan,” kata Cholil.

salah satu arsip foto AriReda / foto: Pohan

“Kalau ada orang menulis hal-hal berat terus dia bisa menulis hal-hal berat itu dengan sangat ringan untuk dibaca itu kan sebuah teknik. Nah dia ini membuat musik yang sulit tapi ringan untuk didengar. Tapi ketika kita mainkan, kok Ari vokalnya melingkar antara satu dengan yang lain,” tambahnya.

Bagi Cholil buat orang yang baru belajar harmoni vokal satu dua bisa kelabakan dan kelebihan AriReda membuat hal-hal yang sulit tidak terasa kalau cuma
didengar, kalau dimainkan baru terasa.

salah satu arsip foto AriReda / foto: Pohan

Takjub, pengunjung yang hadir malam itu adalah wajah-wajah yang sebenarnya di tahun awal karier AriReda bisa dipastikan belum lahir. Hal ini menarik, betapa musik tak mengenal darimana asal bahkan usia.

Pameran Arsip ini memiliki arah sebagai peringatan setahun meninggalnya Ari Malibu sekaligus dengan meninggalnya Ari Malibu episode AriReda selesai. Partner bermusik mendiang Ari, Reda Gaudiamo menyampaikan kesan tentang pameran ini.

“Jadi, saya ingin berbagi catatan yang sudah kami lakukan selama 36 tahun. Saya lebih merasa ingin bercerita perjalanan kami seperti ini.” ujar Reda.

Dalam hal ini yang turut berperan dan tak henti memberi dukungan terhadap AriReda yaitu Felix Dass. Sang manajer yang memang tertarik pengarsipan. Begitu melihat materi AriReda langsung bersemangat bikin pameran.

Reda kehilangan Ari Malibu namun tetap melanjutkan bermusik. Ia mengaku  membuat musik dan menulis lirik lagu sendiri, bukan lagi puisi. Sebagai bocoran, mini album berisi tujuh lagu hadir dengan tema seputar kehidupan, cinta, perempuan yang diharapkan segera rampung.

______

Penulis
Pohan
Suka kamu, ngopi, motret, ngetik, dan hari semakin tua bagi jiwa yang sepi.

Eksplor konten lain Pophariini

5 Musisi Indonesia Favorit Bambang Pamungkas

Pophariini berkesempatan untuk melakukan peliputan Prambanan Jazz tanggal 5-7 Juli lalu di Candi Prambanan, Jawa Tengah. Salah satu yang menarik perhatian kami saat itu melihat legenda penyerang Timnas Indonesia Bambang Pamungkas (Bepe) bersama keluarganya …

Penyanyi Hip Hop Aceh, Kwalik Mega Melepas Album Penuh Perdana Smoke’s

Penyanyi hip hop asal Aceh dengan nama panggung Kwalik Mega resmi meluncurkan album penuh perdana dalam tajuk Smoke’s hari Jumat (12/07). Album Smoke’s dirasa rapper bernama asli Tommy Ferrariza ini adalah representasi dari situasi …