Danilla and The Glamors – Peluh, Gairah & Kelana

May 18, 2021
Danilla and The Glamors

Setelah Telisik (2014), Lintasan Waktu (2017), dan EP Fingers (2019), Danilla and The Glamors merilis sebuah album kompilasi yang berisi lagu-lagu lamanya yang diaransemen ulang berjudul Peluh, Gairah & Kelana. Lalu apakah album dengan nuansa pop 80an yang belakangan ringan dilabeli city pop Indonesia ini hadir sebagai sekedar pelengkap katalog seorang Danilla saja? Sekedar album pengganjal menuju album ketiga?

Sebelumnya mari kita kilas balik sedikit apa yang telah Danilla Jelita Riyadi, putri dari penyanyi dan penulis lagu Ika Ratih Poespa. Telisik sebagai album perdana yang menyuguhkan sosok Danilla yang masih manis, nge-pop, jazzy dan sedikit manja. Album yang diproduseri dan ditulis oleh Lafa Pratomo ini sukses membawa dirinya ke dalam industri musik Indonesia. Sementara Lintasan Waktu hadir lebih gelap, mengawang-awang, seolah mengungkap imaji siapa Danilla sesungguhnya. Si badung yang penuh talenta. Album kedua yang bertolak belakang dengan Telisik ini hadir lebih eksperimental dan lebih personal ini banyak diganjar sebagai album terbaik pada tahunnya. Sehingga tak ayal mengejutkan para fansnya yang masih tertelisik oleh imaji manis dan pop Danilla sebelumnya.

album kompilasi Ini seperti angin segar setelah membuat kaget pendengarnya dengan kemuraman bertubi-tubi

Kemudian ada album mini Fingers yang minimalis dan keseluruhannya dikerjakan olehnya dan mengukuhkan dirinya ke dalam jajaran singer/songwritter perempuan terpenting di Indonesia. Lalu Danilla merilis album kompilasi Peluh, Gairah & Kelana yang seperti angin segar setelah dirinya membuat kaget pendengarnya dengan kemuraman bertubi-tubi. Ia hadir membungkus musik-musiknya dengan kemasan lebih bersahabat untuk telinga dan bergoyang tipis-tipis, dengan mood disko 80an bertempo tanggung. Tak perlu membahas lebih jauh kualitasnya, karena terlihat mereka sangat bersenang-senang mengerjakan kompilasi yang “keluar jalur” ini.

Pertanyaannya mungkinkah keluar jalur ini menjadi solusi? inikah yang dicari penggemarnya yang ogah move on dari Telisik yang manis itu? Mungkinkah album kompilasi ini pertanda akhir dari kemuraman dirinya?

inikah yang dicari penggemarnya yang ogah move on dari Telisik yang manis itu?

Bisa jadi ini adalah pertaruhan dirinya menuju ke album ketiga yang tengah ia garap. Apakah di album ketiganya Ia akan menemukan titik temu antara penggemar yang ogah move on dari “Ada Di Sana”, “Senja Di Ambang Pintu” dan “Berdistraksi”, dengan Danilla yang tengah ada dalam posisi mengeksplorasi karyanya dan pencarian estetika melalu Lintasan Waktu dan Fingers?

Sambil menunggu jawabannya mari kita berdansa dengan irama disko pop 80an di album Peluh, Gairah & Kelana ini.

 

____

Penulis
Anto Arief
Suka membaca tentang musik, subkultur anak muda dan gemar menonton film. Pernah bermain gitar untuk Tulus nyaris sewindu, lalu bernyanyi dan bermain gitar untuk 70sOC.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Daftar Musisi Indonesia yang Gila Bola

Pophariini mencari dan menemukan musisi Indonesia yang terlihat memang gila bola. Siapa saja? Simak daftar kami kali ini ya. 

Nadin Amizah Tayangkan Ulang Konser Tunggalnya

Selang setahun, Nadin Amizah memutuskan untuk menayangkan ulang konser tunggalnya yang sudah bisa disimak melalui kanal YouTubenya.