Gandeng Christabel Annora, Giovanni Rahmadeva Lepas Proyek Solo

• Jul 22, 2021

Hari Rabu (21/07) lalu, Giovanni Rahmadeva, yang juga dikenal sebagai penggebuk drum dari unit Polka Wars baru saja melepas sebuah materi perdana dari proyek solonya. Bertajuk “Come & Go”, nomor ini juga turut memuat sebuah kolaborasi antara Deva dengan musisi asal Malang, Christabel Annora.

“Lagi mencoba merelakan masa lalu, dan nggak mau terlalu merisaukan masa depan. Soalnya semua paralel. Rengkuh saja perasaan sekarang. Sedih senang ya sama saja. Bakal hilang atau berujung netral lagi kok”, sambut Deva melalui rilisan persnya.

Membawa sebuah nomor bernuansa folk yang kental dan diiringi oleh dentingan piano, juga disampaikan oleh Deva mengenai kolaborasinya dengan Ista (Christabel Annora – RED) bahwa ini adalah perpindahan dari demo awalnya. Awalnya, “Come & Go” ditulis dengan guitalele, namun akhirnya beralih menjadi versi piano sebagai alat musik utama.

“Lagu ini adalah bagian lembut yang jarang gue keluarkan, dan sentuhan piano dan vokal Ista membuatnya makin lembut. Sisi yang jarang diulik secara pribadi, Ista memberikan kedalaman lagunya”, tambah Deva.

Walaupun ini menjadi kali pertama bagi keduanya untuk bekerja sama, namun ternyata tidak ada halangan yang berarti dalam penggarapannya – kecuali jarak antara keduanya yang terbentang jauh. Deva di Jakarta, sementara Ista di Malang.

“Deva itu sudah tahu yang dimau seperti apa, jadi aku sendiri juga nggak bingung meskipun belum pernah ketemu. Karena sudah clear arahnya lagunya mau ke mana”, tutur Ista. “Sebelum dikirimin liriknya, dari awal sudah kerasa langsung kalau mood-nya lagi reminiscing. Pemilihan nada-nya longing banget, cuma bedanya ini bukan sedih, tapi legowo”, lanjutnya.

Christabel Annora / Foto: dok. Christabel Annora.

Selama hampir empat menit, Deva dan Ista menyuguhkan sebuah nomor yang menenangkan di tengah situasi yang panas saat ini. Perpaduan vokal antara keduanya menjadi satu yang menjadi kejutan dalam nomor ini. Juga jangan lupakan komposisi indah nan sederhana yang diiringi oleh dentingan piano Ista selama rentang waktu tersebut.

Dari bangku produser, tersebut nama Dennis Ferdinand yang turut membantu kelancaran dari proses hadirnya “Come & Go”.

“Dennis banyak ide, suka sulapan, awalnya ngasih MIDI doang padahal akhirnya paling suka sound piano hasil jadinya.”

Belum ada kabar apakah Deva akan melanjutkan kembali proyek solonya setelah materi ini, namun Deva juga mengatakan bahwa andai akan kembali melepas sesuatu, itu akan menjadi sesuatu yang sangat personal.

“Lagu sih banyak, tapi belum ada rencana tertentu. Yang terpenting sih, kali ini saya mau ngeluarin sesuatu yang personal dulu. Makanya, semua yang bantuin kali ini dari mulai yang pertama mendengar demo, dari ngerjain artwork, sampai photoshoot, secara personal setidaknya sudah cukup mengenal saya”, tutup Deva.

“Come & Go” dari Giovanni Rahmadeva dan Christabel Annora sudah tersedia di layanan streaming musik.


 

Penulis
Raka Dewangkara
"Bergegas terburu dan tergesa, menjadi hafalan di luar kepala."
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

5 Lagu Indonesia Pilihan Svmmerdose

Mungkin, lima lagu Indonesia pilihan Svmmerdose berikut ini akan membawa kalian berpikir lama kembali ke masa lalu. Penasaran?

Rub of Rub – Fluktuasi

Untuk mengisi malam-malam hening, memutar Fluktuasi dari Rub of Rub amat sangat direkomendasikan untuk siapapun yang ingin ‘rileks’.