Hindia – Lagipula Hidup Akan Berakhir

Jul 23, 2023
Hindia Lagipula Hidup Akan Berakhir

Empat tahun berselang dari album solo perdana Menari Dengan Bayangan (2019), dua tahun dari Selamat Datang di Ujung Dunia (2021) milik Lomba Sihir, setahun dari Abdi Lara Insani (2022) milik .Feast, apakah kita masih butuh suara vokal Baskara Putra lagi? Terlebih dalam album dobel Hindia, Lagipula Hidup Akan Berakhir (LHAB) yang terbagi dua bagian yang total berisi 28 lagu?

Yang jelas dari perannya yang dominan itu kita bisa menyimpulkan Baskara Putra adalah musisi yang berdedikasi dan sibuk dalam kurun 6 tahun terakhir. Lalu bagaimana materi LHAB dan apakah efisien mengeluarkan album dobel di era single seperti sekarang?

“Lagipula Hidup Akan Berakhir” adalah judul yang berani, terlebih dengan judul-judul lagu seperti “Malaikat Berputar Di Atas Pencakar Langit”, “Siapakah yang akan Datang ke Pemakamanmu Nanti” dan beberapa lagu dalam bagian satu yang membahas soal kematian (Janji Palsu”, “Matahari Tenggelam”, “Ibel”).

Bagaimana materi LHAB dan apakah efisien mengeluarkan album dobel di era single seperti sekarang?

Mendengar secara intens bagian pertama dari LHAB membuat alis ini mengerenyit. Karena tema kematian dieksploitasi secara berlebihan, dan telinga lelah dipaksa mendengarkan cerita depresif itu. Kesan yang muncul adalah bagaimana Baskara bisa terdengar tajam dan kritis, sambil mengeluh remeh-temeh soal kehidupan remaja perkotaan dengan segala privilisenya, sementara juga sosoknya depresif dan overthinking

Kabar baiknya album bagian kedua yang dirilis pertanggal 21 Juli kemarin adalah bagaikan penawar dari album bagian satu. Bagaikan selebrasi, lebih banyak kord mayor, musik penyemangat yang lebih positif dan bahkan disko. Skit nya pun terasa lebih mengena. Secara keseluruhan alih-alih mendengar keluhan, di bagian kedua ini berbagai keresahan dan pesimisme dihadirkan lebih positif.

Baskara bisa terdengar tajam dan kritis, sambil mengeluh remeh-temeh soal kehidupan remaja perkotaan dengan segala privilisenya, sementara juga sosoknya depresif dan overthinking

Dari “Forgot Password” duet yang indah dengan ratu pop-remaja arus samping, Nadin Amizah. “Perkara Tubuh” yang catchy hasil kolaborasi ciamik Hindia dengan Kareem Soenhardjo. Ada “Pesisir” yang megah dan optimis meskipun liriknya sebaliknya. “Masalah Masa Depan” yang pesimis tapi joget-able. “Alexandra” yang pilu tapi bijak. “Jangan Jadi Pahlawan” jadi warna menarik yang berbeda karena Baskara bernyanyi dengan suara tinggi. Lalu berturut-turut tiga lagu “Bayangkan Jika Kita Tidak Menyerah”, “Berdansalah, Karier Ini Tak Ada Artinya” dan “Nabi Palsu” yang upbeat dan berirama disko jadi puncak selebrasi album ini.  Ditutup dengan skit wawancara keempat yang lebih intens. 

Kabar baiknya album bagian kedua yang dirilis pertanggal 21 Juli kemarin adalah bagaikan penawar dari album bagian satu.

Kelar menyimak bagian kedua LHAB pesan utuhnya baru tertangkap. Harus diakui melelahkan menyimak pesan-pesan dalam 28 lagu ini. Untungnya pesan-pesan depresif dan pesimistis ini diramu dalam ramuan musik yang menarik dan dengan hook yang kuat dan catchy. Kudos untuk produser dan rekan kolaborator di balik album ini yang mumpuni: produser utama Enrico Octaviano dan di beberapa lagu, Kareem Soenhardjo. 

Pertanyaan berikutnya adalah apakah urgensinya merilis album dobel? Terlebih di era para musisi dan label rekaman lebih tertarik merilis singel dan seperti ketakutan berlebihan dengan format album penuh ini. 

Lebarnya pembahasan LHAB dari keluhan remeh-temeh remaja perkotaan sampai isu makro seperti politik dan krisis iklim juga menunjukan kapasitas Baskara sebagai penulis lirik dan story-teller yang ulung buat generasinya

Saya sempat menganggap remeh LHAB karena gap generasi dan merasa tidak relevan dengan temanya. Sampai akhirnya album bagian dua dirilis dan memaksa diri untuk mendengarkan ulang, menggali mencari tahu lebih banyak tentang pesan-pesannya demi menulis resensi ini. Bahkan sampai menyimak vlog terbaru Gita Wirjawan, Endgame yang mengundang Baskara. Lalu menyadari kalau ternyata saya salah besar. Perspektifnya dalam LHAB terjabarkan dengan jelas dalam obrolan itu. Lebarnya pembahasan LHAB dari keluhan remeh-temeh remaja perkotaan sampai isu makro seperti politik dan krisis iklim juga menunjukan kapasitas Baskara sebagai penulis lirik dan story-teller yang ulung buat generasinya.

Ditambah saat membaca komentar langsung atas album LHAB sejauh ini di media sosial dan Youtube sangat banyak remaja yang merasa terwakilkan. Hal ini mengingatkan pada interaksi yang mirip terjadi saat Menari Dengan Bayangan dirilis beberapa tahun lalu dan sempat saya tulis resensinya. Soal dukungan tim Hindia yang sangat baik akan pola komunikasi album LHAB ke pendengarnya. Menghadirkan kesemua video lirik di Youtube serta via pesan-pesan anonim di situs resmi Hindia, https://www.hindia1024.com.

Maka rasanya tidak berlebihan kalau memprediksi kehadiran Lagipula Hidup Akan Berakhir dalam album dobel dengan temanya yang lebar dan padat ini bisa menjadi bekal yang cukup untuk generasinya menghadapi dunia mendatang.

 


 

Penulis
Anto Arief
Suka membaca tentang musik dan subkultur anak muda. Pernah bermain gitar untuk Tulus nyaris sewindu, pernah juga bernyanyi/bermain gitar untuk 70sOC.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

5 Lagu Cinta Indonesia Pilihan Fabio Asher

Kesuksesan lagu “Rumah Singgah” dan “Bertahan Terluka” yang mendapat sambutan lebih dari 100 juta pendengar di layanan streaming musik membawa Fabio Asher sampai di titik ini. Ia juga sudah mengantongi materi baru lewat perilisan …

Wawancara Eksklusif: Penggarapan Album Penuh Perdana Skandal

Skandal menghadirkan video lirik single terbaru “Mimpi” hari Rabu (28/02) melalui kanal YouTube. Seperti single “Terbang”, karya ini juga bakal masuk daftar album perdana mereka bertajuk Melodi.    Sebelum video lirik “Mimpi” beredar, cuitan …