274

Irama Dari Nusantara: Perjalanan Panjang Radio Kita

RRI pertama. Foto: dok. istimewa

“Di radio aku dengar lagu kesayanganmu
Kutelepon di rumahmu sedang apa sayangku
Kuharap engkau mendengar
Dan kukatakan rindu”

Lagu “Kugadaikan Cintaku” yang dipopulerkan oleh Gombloh ini cukup lama bertengger dalam hits radio hingga tahun 1988 bahkan lebih. Dahulu saya tak pernah mengenal nama asli beliau yaitu Soedjarwoto Soemarsono. Tak pula mengenal grup The Lemon Tree’s Anno ’69, tapi saya hanya mengenal nama Gombloh sebagai musisi yang sangat terkenal. Lagunya adalah “Kugadaikan Cintaku” yang dirilis pada tahun 1987 lewat album Apel. Setahun kemudian pada 8 Januari 1988 Gombloh meninggal dunia tetapi lagu-lagu hits beliau tetap mengudara setidaknya hingga penghujung akhir 80-an.

Sebagai anak kecil yang duduk di bangku sekolah dasar pada saat itu radio adalah satu-satunya pilihan dalam dunia hiburan bagi saya. TVRI yang baru mulai siaran di sore hari pun tak menyuguhkan banyak acara musik kecuali program Aneka Ria Safari dan itu pun hanya di akhir pekan saja. Untuk yang beruntung masih bisa menikmati musik via video betacam di penyewaan kaset video. Video-video kumpulan video klip yang isinya didominasi oleh band-band new wave dari luar negeri.

Baca juga:  30 Tahun Fariz RM Merilis Living in the Western World

Radio adalah satu-satunya pilihan bagi muda mudi di Indonesia untuk menikmati musik tanpa harus mengeluarkan banyak uang. Semua orang mendengarkan radio sepanjang siang dan malam banyak public figure yang lahir dari radio. Setidaknya saat itu radio terus mampu menjadi raja hingga dua dekade ke depan. Era 90-an masuknya kaset-kaset baik dari dalam dan manca negara makin menyuguhkan banyak pilihan, namun bagi kebanyakan orang radio masih menjadi primadona. Bahkan untuk dulu di Bandung bagi penggila jazz kami dimanjakan  oleh radio KLCBS yang hingga kini masih mengudara dengan idealisnya. Untuk penyuka musik alternative rock dan metal kami punya GMR yang sayangnya tidak berumur panjang.

Baca juga:  Pangalo! Dan Katalog Funk Indonesia Yang Malu-Malu
Irama Nusantara yang sedang mendigitalkan koleksi RRI di berbagai kota. foto: Irama Nusantara

Memasuki tahun milenial dunia hiburan makin berkembang dan referensi mulai banyak masuk ke Indonesia menawarkan beribu pilihan. Tetapi radio masih saja mampu menjadi corong yang baik bagi muda mudi kala itu. Tahun 2003 di Bandung saya dan beberapa teman berhasil meyakinkan sebuah stasiun radio bernama Oz untuk membuat program musik yang memutar lagu-lagu spesifik yang hanya memutar lagu-lagu yang kami sukai. Program itu bernama Substereo. Dan acara itu masih ada sampai sekarang, hingga di Oz Jakarta pun ada. Sampai saat itu radio masih menjadi senjata ampuh garda depan untuk mensyiarkan sebuah propaganda yang paling efektif disamping televisi dan media cetak.

1
2
3
Comments
Previous articleLonernavts dan Bumbu Pop 80an
Next articleTinggalkan Taifun, Barasuara Berkembang dengan Guna Manusia
mm
Mengawali karirnya menjadi seorang vokalis band Harapan Jaya sejak tahun 1996 dan membuahkan 3 album. Di 2002 bersama Sir Dandy membentuk band Teenage Death Star dan menjadi gitarisnya. Di 2003 memulai sebuah acara program acara musik sidestream di Oz Radio Bandung. Di akhir tahun 2005 sempat menjabat feature editor Trax Magazine. Lalu bersama David Tarigan fokus mendirikan Yayasan Irama Nusantara, www.iramanusantara.org. Sebuah inisiasi pengumpulan dan pendigitalisasian data musik Indonesia populer. Yang berfokus pada rekaman era pra kemerdekaan, 1950an, 1960an, 1970 dan 1980an.